Sunday, December 11, 2011

NASIHAT BUAT SAYA DAN SAHABAT SEMUA




Bonda Siti Meriam binti Loman yang sedang bermain bersama cucunda tercinta


Alhamdulillah,tinggal beberapa bulan dan sem sahaja lagi kita bakal menamatkan pengajian dan bakal bergelar graduan.Mesti banyak perancangan yang telah disusun oleh sahabat semua tatkala tamat pengajian nanti.Ada yang bercadang ingin manyambung pengajian lagi ke peringkat yang lebih tinggi,ada yang ingin bekerja dan bekerjaya dan tidak kurang juga yang mahu mendirikan segera rumah tangga bersama pasangan hati.Semua ini pasti diimpikan oleh kita semua.Namun begitu,tidak kiralah apa jua perancangan dan impian yang disusun,jangan lupa tugas dan peranan utama kita untuk berbakti dan membalas segala jasa ibu bapa kita yang membesarkan kita dan mendidik kita sehingga kita berjaya ke menara gading.

Dalam Surah al-Isra' ayat 23-25,Allah menerangkan kepada kita supaya berbuat baik kepada ibu bapa.:"Dan Tuhanmu perintahkan supaya engkau tidak menyembah melainkan kepada-Nya dan hendaklah engkau berbuat baik kepada kedua-dua ibu bapa.Jika seorang atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, janganlah engkau berkata kepada kedua-duanya sekalipun perkataan 'ah', dan janganlah engkau menengking mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia.Dan rendahkanlah dirimu kepada kedua-duanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu dan doakanlah: Wahai Tuhanku! Kasihanilah mereka berdua sebagaimana mereka memelihara dan mendidikku ketika kecil.Tuhanmu lebih mengetahui apa yang ada di hatimu; jika kamu orang yang baik, maka sesungguhnya Ia adalah Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat."

Berdasarkan ayat ini,jelas menunjukkan kepada kita bahawa perintah untuk berbakti kepada ibu bapa adalah WAJIB.Apatah lagi bagi mereka yang sudah kehilangan bapa dan mempunyai ibu sahaja seperti saya.Ibu yang sudah hilang tempat untuk bergantung dan menagih kasih daripada suami tercinta amatlah memerlukan anak yang setia dan selalu mendampinginya.Ya Allah,moga Allah menjadikan kita anak yang soleh dan solehah.Perintah itu adalah WAJIB tidak kiralah samada mereka Islam mahupun bukan Islam.Ramai juga di antara kita lupa tanggungjawab kita terhadap ibu bapa kita.Ada yang hanya menganggap sudah menjadi hak kita mendapatkan didikan dan asuhan tanpa menyedari tuntutan membalas hak selepas itu untuk berbakti kepada mereka.

Banyak juga hadis yang diriwayatkan berkenaan perintah berbakti kepada kedua ibu bapa.Cukup untuk saya nukilkan di sini sebuah hadis yang menunjukkan betapa pentingnya untuk kita taat dan berbakti kepada ibu bapa kita.Hadis yang diriwayatkan dalam Sahih Bukhari daripada Abdullah, katanya:"Aku bertanya kepada Nabi s.a.w, amalan manakah paling disukai Allah Azza Wajalla? Baginda menjawab, solat pada waktunya. Abdullah berkata, kemudian apa? Baginda menjawab, kemudian berbakti kepada kedua orang tua. Dia berkata lagi, kemudian apa? Baginda menjawab, jihad pada jalan Allah."

Melalui hadis menunjukkan besarnya pahala berbakti kepada ibu bapa kita.Bahkan amalan ini juga amat disukai oleh Allah S.W.T sehingga ia berada di tangga ke dua sebelum amalan berjihad pada jalan Allah.Bagimana mungkin untuk kita keluar berjihad pada jalan Allah seandainya pada waktu itu kita derhaka kepada ibu bapa kita.Ya Allah,adakah ilmu yang sukar kita perolehi samada melalui hafalan atau bacaan pada hari ini kerana balasan atas sikap tidak endah kita kepada ke dua ibu bapa.Semoga Allah terus memberikan keampunan kepada kita semua.Segeralah memohon ampun kepada mereka sekiranya kita telah melukai hati mereka.

Ayuh sahabat semua!!Kita lunaskan segera tanggungjawab kita kepada kedua ibu bapa.Islam amat menitikberatkan kita untuk berbakti kepada orang tua kita lebih-lebih lagi ibu kita.Ramai anak-anak di luar sana mula lupa kedua ibu bapa mereka setelah bekerja dan mendirikan rumah tangga.Isteri,suami,keluarga,kerjaya,harta,wang ringgit menjadikan mereka lupa asal usul dan ibu bapa mereka.Ingatlah,tulang belakang kepada kejayaan dan kesenangan yang kita miliki pada hari ini adalah asalnya daripada kedua ibu bapa yang tidak pernah mengenal penat lelah membesarkan kita.Banyak tenaga dan keringat yang dicurahkan semata-mata mahu membesarkan kita dan menjadikan kita seseorang sebagaimana hari ini.

Usah lupa untuk memberikan walau sedikit wang kepada ibu bapa kita setelah kita bekerja nanti.Apatah lagi jika kita satu-satunya anak yang mereka ada atau kita satu-satunya dikalangan adik-beradik yang mempunyai kerjaya yang senang.Gaji yang dimiliki tidak ada keberkatannya dan sentiasa tidak mencukupi sekiranya kita lupa untuk berikan kepada kedua ibu bapa.Oleh kerana itu,ramai yang mempunyai pangkat yang besar tetapi gaji yang ada sentiasa tidak mencukupi.Antara masalah pokok kepada semua itu adalah kerana derhaka kepada kedua ibu bapa.Biarlah sedikit yang kita miliki tetapi ia berkat dan cukup.

I.Allah rezeki kita akan mencurah-curah dengan hanya sedikit wang yang diberikan kepada kedua ibu bapa.Yang penting,wang yang diberikan itu berterusan dan mampu menyara keduanya.Untuk membalas segala jasanya,ingatlah ia belum tentu terjawab dengan hanya sedikit wang diberikan itu.Namun,moga-moga ia menjadi bukti keikhlasan kita di hadapan Allah dalam berbakti kepada keduanya.....


Sunday, September 25, 2011

HUDUD : SEMUA PIHAK PERLU DUDUK SEMEJA


Saya merasa agak kecewa dan sedih dengan permainan media dan pihak-pihak tertentu dalam mensensasikan isu hudud demi kepentingan agenda sempit mereka.Benarlah jika dikata orang politik itu hanya tahu menjaga survival politik mereka sahaja asalkan mereka boleh kekal berkuasa dan memerintah sahaja.Persoalan menghormati agama dan norma kehidupan itu hanyalah perkara ke dua atau mungkin ke tiga dalam kamus kehidupan mereka.Apabila dekat sahaja pilihanraya, isu hudud ini akan dipalu untuk mendapatkan sokongan orang bukan Melayu dan menjatuhkan imej Islamik parti lawan.Astaghfirullah!!Di manakan prinsip dan pegangan Islam mereka ini?

Hudud itu adalah hak Allah dan ianya bukan hak parti tertentu.Perlaksanaannya adalah wajib apatah lagi bagi kita yang dikatakan sebuah negara Islam.Kenyataan-kenyataan janggal seperti "Saya akan pastikan hudud tidak dapat dilaksanakan di Malaysia","Hudud belum tiba masanya untuk dilaksanakan di Malaysia","Malaysia adalah negara multiracial" daripada mulut orang Islam sendiri menampakkan kejahilan mereka berkenaan undang-undang Hudud ini.Adakah mereka ini tidak sedar bahawa kerajaan yang mereka pegang itu adalah kecil dibandingkan kerajaan Allah.Kuasa mereka itu sedikit dan bila-bila masa sahaja boleh ditarik olehNya jika Dia mahu.Usah-usahlah bercakap tentang hukum Islam ini jika anda jahil dan langsung tidak tahu mengenainya.

Media pula hanyalah tahu untuk melariskan berita mereka sahaja.Saban hari serangan diarahkan kepada pemimpin-pemimpin Islam yang mempertahankan hudud ini dan mahu ia dilaksanakan.Sedangkan,apa yang menyedihkan adalah media itu sendiri dimiliki oleh Islam dan wartawan yang melaporkan juga orang Islam.Allahu Akhbar!!Ini bukan isu yang boleh melariskan berita anda sebenarnya.Sebaliknya,hati ummat islam telah anda lukai lebih-lebih lagi alim ulama' kita dan ahli-ahli agama kita.Saya merasakan para mufti dan alim ulama' perlu tampil ke hadapan dalam menasihati golongan seperti ini.Dalam Islam juga ada etika kewartawanannya dan wajib dipatuhi oleh ahli media.

Saya mencadangkan satu rundingan dan perbincangan antara kerajaan dan semua pihak yang berkaitan berkenaan hukum hudud ini perlu dilaksanakan segera.Mungkin cadangan ini agak lapuk dan ketinggalan zaman,tapi inilah satu-satunya jalan penyelesaian terbaik demi Islam dan ummat Islam.Panggil alim-ulama' kita yang mewakili parti-parti politik atau bebas sepenuh masa dalam membincangkan isu ini.Pakar-pakar undang-undang juga bolehlah dijemput termasuk Peguam Negara yang juga orang islam.Survival ummat Islam di Malaysia perlu dijaga dan dipertahankan sekiranya inilah negara Ummat Islam.Media juga memainkan peranan penting dalam menyatukan pandangan pemimpin-pemimpin kita khususnya yang mewakili orang Islam.Jangan diwujudkan jurang perpecahan dan pertelagahan dengan api kebencian yang boleh merugikan kita semua.

Salam Perpaduan Ummah!!

Friday, September 23, 2011

KENALI ISU SEBENAR


Hari ini,banyak isu dan perkara yang dibangkitkan oleh media massa khususnya media arus perdana.Rakyat dan mahasiswa saban hari dimomok-momokkan dengan pelbagai isu baru dan lagaknya seperti panas.Namun, isu-isu itu hanyalah ibarat ayam berkokok, telornya sebiji tetapi riuhnya pula sekampung.Jika dianalisis dengan baik isu yang dilambakkan di media massa itu, tiada input dan manfaat yang kita perolehi sebagai rakyat mahupun mahasiswa.Apatah lagi, belum reda lagi sesuatu isu yang dibuat-buat, bangkit pula isu baru yang pasti tidak akan senyap sampai bila-bila.Isu itu pasti akan dibangkitkan dan terus dibangkitkan.Kadang-kadang naik muak kita memerhatikannya.

Tidak keterlaluan jika diibaratkan isu yang sengaja diada-adakan itu seperti sampah kepada pemikiran kita sahaja.Jadi, tidak perlulah kita memikirkannya kerana ia hanyalah sekadar isu yang memang telah disengajakan dan dirancang.Sebagai rakyat dan mahasiswa, amat wajar kita kenal pasti isu sebenar disebalik isu yang sengaja diada-adakan itu.Tumpuan rakyat harus beralih kepada isu-isu besar dan membawa kepentingan kepada ummah.Contoh yang terdekat adalah isu rakyat yang terbeban dengan kenaikan harga barang tetapi gaji tidak pula naik khususnya buat penjawat awam.

Saya teringat ketika mengikuti satu lawatan ke Perth, Australia pada bulan Mei yang lalu.Sungguh hebat program kebajikan yang dilaksanakan oleh kerajaan mereka.Mana-mana rakyatnya yang tidak bekerja dan warga emas diberikan bantuan oleh kerajaan.Sungguh unik penumpuan aspek kebajikan yang dilaksanakan.Apa yang menarik perhatian saya, dalam keadaan pendapatan rakyat dan mata wang yang tinggi, tetapi harga-harga barangan di pasaran tetap juga rendah.Pelbagai jenis barangan yang ditawarkan jauh lebih rendah dibandingkan di tempat kita.Misalnya,kita masih boleh mendapatkan baju T-shirt yang bergaya di pasaraya dengan hanya berharga $5 dolar sahaja disamping barangan-barangan tekstil yang lain.Jika dibandingkan dengan wang rakyat kita ke sana, barulah sekadar RM15 sahaja.Namun, tidak adillah jika dibuat perbandingan itu kerana pendapatan diperolehi mereka adalah sama tinggi sebagaimana kadar matawang mereka.Itu baru disentuh harga pakaian sahaja, belum lagi barangan yang lain.


Gambar penulis ketika melawat Australia


Maknanya, harga $5 dolar itu sebenarnya murah bagi rakyat mereka.Ramai rakyat Malaysia yang bekerja di sana kerana walaupun sekadar pekerja ladang tetapi mereka mampu membawa pulang wang berpuluh-puluh ribu ke Malaysia.Syaratnya adalah boleh berbicara asas Bahasa Inggeris pun sudah cukup.Oleh kerana itu, saya berani katakan walaupun ada rakyat kita hanyalah bekerja sebagai posmen atau tukang sapu di sana, mereka tetap boleh menjalani kehidupan dengan baik di bandar besar itu.Ini semua kerana ekonomi mereka diurus tadbir dengan baik dan kebajikan mereka benar-benar dibela.Tidak mustahil kita mampu menikmati kesenangan seperti mereka suatu hari nanti.Segala-galanya sebenarnya sudah berada di genggaman kita.

Isu lain yang sepatutnya diberikan perhatian juga adalah berkenaan PRU yang semakin hampir.Saat itu,kita perlu memilih parti yang paling terbaik fungsinya untuk kita.Yang manakah parti benar-benar ikhlas berbakti untuk rakyat dan menjaga kebajikan semua.Harus diambil perhatian bahawa tidak semestinya parti yang telah memerintah lama itu adalah yang terbaik.Dan tidak semestinya juga pembangkang yang selalu membangkang dan selari dengan kehendak kita adalah benar dan tepat dakwaan dan janjinya.Semuanya, kita perlu analisis dengan baik kerana itu adalah isu utama kita sebagai rakyat.Siapakah yang bakal memimpin dan mentadbir kita?

Akhirnya, semua kita perlu kembali semula kepada isu kenaikan harga barang dan PRU yang semakin hampir ini.Tumpuan 100% perlu diberikan dalam membuat penilaian parti yang manakah perlu dipilih dan diberi kepercayaan.Warna parti, pemimpin mana yang menonjol, atau pengaruh paling kuat bukan isu utama terhadap parti pilihan kita.Tetapi, dasar terbaik manakah yang bakal ditawarkan oleh parti-parti tersebut itulah bakal menjadi ukuran kita.Jika parti tersebut mungkin ada seorang atau dua tokoh dan pengaruhnya yang tersendiri, ia hanyalah sekadar pelaris dan pelengkap rasa sahaja.Tuntasnya, kita perlu kenal pasti isu sebenar yang sedang berlaku dan dan buatlah pilihan dengan akal budi dan suluhan ilmu.


Thursday, September 22, 2011

INILAH JALAN KITA.....





Inilah jalan yang kita pilih.Jalan sebagai seorang Muslim yang berpegang teguh dengan agama.Kita rela untuk mewakafkan diri demi perjuangan Islam.Kita tidak runsing untuk menegakkan agama Allah kerana keyakinan kita bahawa pertolongan Allah akan datang.Kita pula tidak akan sekali-kali gentar apabila diasak oleh musuh-musuh Islam samada dari dalam atau luar.Semakin banyak ugutan dan kecaman yang kita terima,semakin tinggi semangat juang dan keimanan kita.

Inilah jalan yang kita pilih.Jalan yang tidak ada bengkok dan cacat-celanya.Jalan sebagai seorang mahasiswa dan penuntut bidang jurusan agama.Jalan yang jarang ada mereka yang sanggup melaluinya kerana memikirkan amanah dan bebanan yang akan dipikul.Sekali kita telah masuk ke jalannya,kita sekali-kali tidak akan berpatah balik.Ilmu yang diterima perlu diaplikasikan dalam masyarakat.Kita yang akan memimpin masyarakat dan bukan masyarakat yang memimpin kita.

Inilah jalan yang kita pilih.Jalan sebagai seorang hamba Allah.Tidak kiralah siapa kita samada Melayu,Cina,India atau bangsa apa sekalipun,kita tetap adalah hambaNya.Bukan senang untuk mendapat panggilan sebagai hambaNya kerana hanya sedikit yang bisa mendapatkannya.Tiada masa untuk kita menukar arah kerana kita adalah hambaNya.Kita hanyalah menumpang bumi,udara dan segala nikmat kurniaan dariNya.Kita perlu meneruskan amanah dan tugasan dariNya walaupun mungkin kita tidak pernah bersetuju akannya.

Inilah jalan yang kita pilih.Jalan sebagai seorang anak yang punya keluarga dan keturunan.Segala kasih dan cinta, kita tumpahkan untuknya.Keluarga adalah segala-galanya buat kita.Ikatan yang terjalin tidak akan terputus sekalipun nyawa kita telah berpisah dari badan.Tidak halal untuk kita menderhakai kedua orang tuan kita yang telah membesarkan kita.Kita wajib untuk membalas segala jasa yang dicurahkan kerana inilah jalan yang telah tersurat buat kita.

Inilah jalan kita.....


Thursday, August 18, 2011

MENSYUKURI NIKMAT RAMADHAN (2)


Ramadhan Kareem...Ucapan ini seringkali kita dengar di bulan yang mulia ini.Ucapan yang menunjukkan betapa mulianya Ramadhan buat kita ummat Islam semua.Ramadhan bukan hanya bulan puasa semata-mata tetapi adalah bulan ibadah untuk kita.Kita digalakkan untuk memperbanyakkan amalan sunat disamping meningkatkan ibadah wajib sehari-hari.Disebutkan bahawa ibadah sunat akan digandakan pahalanya seperti amalan wajib dan ibadah wajib digandakan 70 kali ganda.Sungguh hebat bagi mereka yang benar-benar mengabdikannya dirinya di bulan Ramadhan ini.

Bila disebutkan puasa bermakna kita mencegah diri kita daripada makan dan melakukan perbuatan yang boleh membatalkan puasa.Ini bermakna, bukan hanya puasa perut sahaja bahkan puasa mulut, telinga, mata dan seluruh anggota pancaindera.Oleh kerana itu, jika di bulan puasa seseorang itu mengumpat, maka orang lain akan berkata kepadanya adakah awak ini berpuasa?Jika beginilah ucapannya, maknanya yang bertanya itu benar-benar faham pengertian dan tuntutan Ramadhan itu.

Namun, amat menyedihkan apabila masih ada lagi yang belum memahami falsafah Ramadhan ini.Berpuasa itu memanglah berpuasa tapi tidak solat.Puasa tapi tidak menutup aurat.Ada yang berteraweh tak pernah tinggal tapi solat wajib diabaikan begitu sahaja.Kalau begini pula keadaannya, nampak sangat mereka ini tidak memahami pengertian dan tuntutan Ramadhan itu.Maka, menjadi kewajipan kita semua bagi memahamkan mereka-mereka ini.Ramadhan ini akan memberi erti sekiranya selepas melalui Ramadhan sebulan, bertambah keimanan dan ketaqwaan kita.KRA untuk mengukur keberkesanan Ramadhan ini adalah selepas sebulan kita menghadapinya.

Kemuliaan Ramadhan ini juga telah dirasai oleh sahabat-sahabat yang bukan Islam.Kalau ke bazar membeli juadah, mereka antara pengunjung yang ingin mendapatkan juadah dan makanan Ramadhan.Peranan peniaga bazar untuk berdakwah kepada mereka dengan menerangkan kelebihan Ramadhan antaranya bertambahnya rezeki buat peniaga dan pembeli.Terbaru, bulan puasa ini memberikan 1000 makna buat kami sekampung apabila seorang penduduk bukan Islam memberikan keizinan untuk menggunakan sedikit tanah kilangnya untuk dibina masjid.Bahkan sejumlah wang diberikan kepada jawatankuasa pembinaan sebagai sokongan membina masjid.Untuk makluman, surau kami berkongsi pagar dengan kilangnya.

Sebenarnya, kami dikampung sedang melakukan pembinaan bagi menaiktaraf surau kampung kepada sebuah masjid.Masjid ini akhirnya diberi nama Masjid Warisan Penghulu, Kampung Lubok Gong.Masjid ini yang asalnya surau adalah wakaf daripada keturunan penghulu di kampung ini.Rasanya, Ramadhan benar-benar memberi keberkatan kepada kami apabila isu pembinaan masjid yang melibatkan tanah kilang Cina ini dapat diselesaikan.Apatah lagi, walaupun kedudukan kilangnya berjiran dengan masjid ini, namun Cina ini tidak pernah membuat aduan gangguan bunyi azan dan bacaan Quran.Mungkin beliau boleh dijadikan contoh kepada orang-orang bukan Islam yang lain.

Akhirnya, Ramadhan yang datang ini amat bermakna kepada kita semua lagi jika boleh menyontohi beliau memberikan sumbangan dan derma bagi membina masjid ini.Sumbangan boleh disalurkan kepada Akaun Bank Islam Malaysia Berhad 03081010016643 di atas nama Masjid Warisan Penghulu.Semoga dengan sumbangan dan derma ini akan menjadikan kita hambanya yang benar-benar mensyukuri nikmat Ramadhan......


Wednesday, August 17, 2011

PERTH SEGAR DALAM INGATAN (1)


Tiba-tiba, teringatkan kenangan yang cukup bermakna ketika melawat bumi Perth Mei yang lalu.Alhamdulillah pada 23-29 Mei, saya berkesempatan melawat Perth bersama sahabat-sahabat.Turut serta dalam rombongan tersebut adalah seorang pegawai HEP USIM.Semingu kami berada di Perth.Banyak pengalaman dan kenangan yang dikutip sepanjang berada di sana.Segalanya masih segar dalam ingatan.



Apa yang masih segar apabila kami mengadakan program kemasyarakatan bersama anak-anak rakyat Malaysia yang berada di Perth.Mereka ini adalah anak-anak kepada rakyat Malaysia yang bekerja, belajar di sana dan ada yang telah menjadi PR di Australia.Telatah adik-adik itu tidak dapat saya lupakan dan terasa masih bermain-main di fikiran.Rindu sangat kepada adik-adik semua.



Hampir 7 jam hari itu kami bersama mereka.Antara program utama yang diadakan adalah modul tahsin al-quran dan Solat.Sempat juga hari itu diadakan modul pidato dan pengucapan awam.Modul yang diadakan lebih banyak dalam bentuk kumpulan-kumpulan kecil.Apa yang boleh saya katakan terhadap adik-adik ini adalah mereka amat luar biasa dari segi tenaga dan semangatnya.Mungkin kerana faktor pendidikan dan persekitaran di Perth menyebabkan mereka ini berlainan daripada kita semua.Semangat belajar dan ingin tahu juga yang amat tinggi.



Mereka hadir ke program tersebut semata-mata ingin mengutip mutiara ilmu dan mendapatkan maklumat yang baru.Persediaan yang rapi juga kelihatan melalui raut wajah mereka.Ada juga ibu-bapa yang turut serta hadir ingin melihat telatah kami dan anak-anak mereka berprogram.Program tersebut juga seolah-olah seperti hari keluarga buat rakyat-rakyat Malaysia di sana.Rata-rata adika-adik yang hadir lebih selesa berkomunikasi dalam Bahasa Inggeris kerana itulah bahasa rasmi mereka di sana.Ada juga yang tidak tahu berbahasa Melayu kerana daripada lahir sudah membesar di sana.Apapun, adik-adik itu semua amat istimewa dan bermakna buat saya.

Nantikan sambungannya......


Sunday, August 14, 2011

HORMATILAH KEPUTUSAN FATWA MUFTI


Ramadhan kareem..

Sedih saya apabila membaca akhbar dan membaca komen segelintir ahli politik kita berkenaan hal-hal agama dan pandangan mereka terhadap alim ulama'.Kerana nafsu, tuntutan sebenar agama dibaikan dan dimanupulasi untuk kepentingan politik.Agak malu juga saya dengan kenyataan orang-orang Islam kita ini berkenaan sesuatu isu agama.Apatah lagi jika ilmu agamanya tidak seberapa, tetapi pandai-pandai mengkritik dan mempertikaikan fatwa dan nasihat ahli agama dan para mufti yang diakui kewibawaannya.Kata mereka politik dan agama itu perlu dipisahkan.Tapi, apa yang berlaku sebaliknya.Isu-isu agama sengaja disensasikan semata-mata mahu meraih sokongan politik terutama orang-orang kita yang jahil pasal agama.

Terbaru berkenaan fatwa dikeluarkan oleh Majlis Fatwa negeri.Sebagai pelajar bidang jurusan agama khususnya dalam bidang Fiqh dan Fatwa, saya rasa terpanggil melontarkan pandangan berkenaan isu ini.Saya tidaklah selayaknya untuk melakukan semakan terhadap isi fatwa tersebut kerana belum lagi ahlinya.Cuma, apa yang ingin dikatakan adalah adab kita sebagai orang yang umum dalam agama ini terhadap sesuatu fatwa.Saya rasa ramai yang sudah mengetahuinya cuma malas untuk dikongsikan bersama sahaja.Pertama, untuk makluman semua, Malaysia adalah antara negara yang paling ramai mufti dan majlis fatwanya.Para mufti yang dilantik adalah mereka yang diyakini kewibawaan mereka dalam hal-ehwal agama.

Kita pula adalah insan umum dan kurang ilmunya dalam hal agama.Mereka para mufti ada majlis dan pakar rujuknya dalam bermesyuarat mengeluarkan sesuatu fatwa.Tidak seperti kita dalam melontarkan sesuatu pandangan.Tapi, di Malaysia bukan semua pandangan para mufti itu boleh dikira sebagai fatwa kerana kadang-kadang ia dikatakan pandangan peribadi mereka.Sebaliknya, jika ia telah diputuskan oleh jawatankuasa fatwa negeri masing-masing, maka ia adalah fatwa dan wajib dikuti oleh rakyat sesebuah negeri itu.Di peringkat pusat, kita juga mempunyai Majlis Fatwa Kebangsaan yang menguruskan fatwa di peringkat pusat atau Persekutuan.

Berbalik semula kepada isu yang hangat diperkatakan hari ini adalah sikap sesetengah orang kita yang jahil agama tetapi berlagak alim dan mengetahui segala-galanya.Akhirnya, bangsa yang ingin dibela digadaikan dan agama dibaikan.Kita Melayu ini berpegang kuat kepada agama.Kalau dikatakan Melayu, shohih orang akan kata dia Muslim.Itulah senario masyarakat kita hari ini.Oleh itu, walaupun tidak solat dan puasa, bila bercakap tentang daging khinzir, semua mengutuk dan geli katanya haram.Tapi, bila melibatkan kepentingan kehidupan seharian, mati-mati ia akan manipulasi untuk kepentingan diri dan peribadi.Inilah keadaan kita hari ini.Sejak bila, saya tidak selidik pula.Walaupun pahit, itulah halnya yang perlu kita terima.

Usah terus menuduh sembarangan fatwa yang dikeluarkan.Mereka adalah ahli dan pakar dalam bidangnya.Mereka bermesyuarat dan banyak kajian yang dibawa sebelum sesuatu fatwa diputuskan.Bukan macam kita.Nampak sahaja ada sedikit peluang politik di sana, terus memasukkan diri kononnya layak juga berbicara soalnya.Allah hu Rabbi!!Ini bulan Ramadhan.Sudah-sudahlah menunjukkan andalah heronya.Alih-alih yang dilihat adalah kejahilan dan kebodohan kita pula.Kalau benar ada dalil dan bukti yang kuat, panggil para mufti dan jawatankuasa fatwa untuk berbincang mengenainya.Naik geli saya apabila melihat reaksi dan kelakuan ahli-ahli politik kita hari ini (bukan semua).Sungguh kotor mainan politik yang dijaja.Saya yang menghormati anda semua pun rasa hilang hormatnya.

Ayuhlah kita muhasabah diri kembali.Bulan Ramadhan ini adalah waktu terbaik untuk kita memperbaiki diri ke arah yang lebih baik.Jika ada kesilapan yang dilakukan atau sedikit tidak beradab sebelum ini, masih ada peluang untuk kita mengubahnya.Islam itu indah dan ahli-ahli agama sebagai penolong Allah tahu tugas mereka.Cukup untuk kita lakukan kerja kita sahaja.Bukan bermakna kita tidak boleh mengambil-tahu hal-hal agama tapi biarlah kita tahu isu dan faktanya.

Ramadhan kareem...

Saturday, August 13, 2011

MENSYUKURI NIKMAT RAMADHAN (1)


Ramadhan Kareem.....

Bersyukur ke hadrat Allah atas nikmat Ramadhan yang ditempuhi.Tahun ini, genap 23 tahun saya hidup dan menghirup udara Ramadhan.Yang saya benar-benar menghayati nikmat Ramadhan apabila sudah melangkah ke alam menengah di Maahad Muhammadi Lelaki.Sebelum ini, saya pun tidak tahu apa itu sebenarnya Ramadhan.Kalau orang puasa,saya pun berpuasa.Apabila hendak raya, sayalah antara orang yang paling gembira menyambut raya.Namun, segala mimpi buruk saya itu berakhir apabila mula melangkah kaki bergelar Tholib diMaahad Muhammadi.Bersyukur juga rasanya di hantar ke Maahad, kalaulah saya dihantar ke sekolah yang lain, entah apa jadi agaknya.Mungkin masih tidak mengerti erti nikmat Ramadhan.

Teringat ketika di Maahad Muhammadi dahulu.Diadakan program Ihya' Ramadhan sepanjang bulan ini.Banyak program yang dibuat terutama yang paling meriah adalah pesta Tadarus Quran.Berlumba-lumba kami pada masa itu beradu membaca Quran.Saya masih ingat lagi, sempat saya menghabiskan sebanyak 3 kali Al-Quran sepanjang Ramadhan.Masa itu, tiada apa yang hendak dikerjakan.Apa yang tahu, masa yang ada penting untuk membanyakkan tadarus dan bacaan Quran.Hatta, kami ke kelas pun bawa Al-Quran.Rindu rasanya saat seperti itu kembali.Tapi kini, kalau habis sekali khatam Quran,rasanya sudah nikmat agung buat saya di dalam bulan Ramadhan.Saya masih ingat lagi, tokoh Ramadhan pada masa itu yang rasanya boleh menghabiskan Al-Quran sebanyak 6,7 kali adalah saudara Zool Amali.Kami semua ra
sanya telah kalah dengan tokoh Ramadhan tersebut.Beliau benar-benar mensyukuri nikmat Ramadhan.

Berbalik Ramadhan hari ini.Alhamdulillah, ia tetap baik bagi saya dengan keadaan semasa hari ini.Ramadhan tahun ini disambut dengan kedatangan sahabat seIslam dari Al-Azhar Mesir.


Gambar ihsan dari Akh Hazimin Harun

Anas Sultan seorang mahasiswa tahun akhir di Al-Azhar dalam bidang Syariah.Juga merupakan imam dan guru Al-Quran di Mesir.Saya bertaaruf dengannya melalui sahabat dari Mesir Ustaz Muhammad Zul-Faisal Omar.Dua hari Ramadhan pertama dihabiskan dengannya.Saya menumpang keberkatan kehadirannya dengan membawanya menziarahi para pensyarah yang ada di kampus.Sempat membawa beliau berjumpa dengan Prof Dr. Ibrahim Khalaf Khilaf,Dr. Sadiq Duwa Nur,dan beberapa orang lagi pensyarah yang masih di kampus.Sempat bertanya khabar dan bertukar pandangan antara mereka.Saya dikhabarkan Anas datang ke Malaysia bagi menghadiri seminar Kepimpinan di sebuah hotel di Kuala Lumpur.Turut serta dalam seminar tersebut adalah saudara Anwar Ibrahim dari Malaysia.

Hari pertama Ramadhan,kami berbuka di Masjid Al-Syakirin dan bertaraweh di Masjid Besi Putrajaya bersama Sheikh Jibril dari Mesir.Malam itu,taraweh 8 rakaat sahaja yang memakan masa sehingga jam 11 malam.Hari ke dua, kami dijemput berbuka di rumah Prof Dr. Ibrahim Khalaf Khilaf seorang pensyarah dari Mesir.Saya bersama Anas Sultan, Akh Hazimin, Akh Rasyadan dan Akh Farid Hadhari hadir memenuhi undangan.Turut serta Dr. Sadiq dari Sudan.Malam itu,kami agak kekenyangan dengan dihidang makanan Arab yang sungguh lazat.Selepas berbuka,kami bersegera ke Kuala Lumpur dan pertemuan kami dengan Anas berakhir di situ.Sempat bergambar berlatarkan KLCC.Beliau akan ke UIAM pula untuk berjumpa sahabatnya di sana.Kami pula bersegera hadir ke sebuah program ilmu.Sungguh indah Ramadhan bersamanya itu.


Gambar Ihsan dari akh Hazimin Harun

Hari berikutnya,saya bersama sahabat-sahabat yang masih ada di kampus menziarah pula Tuan Guru Dr. Zulkifli al-Bakri di rumahnya.Kami disambut dengan penuh layanan mesra.Kami juga dihidangkan dengan nasihat yang cukup bermakna.Tuan Syeikh mengingatkan kami dengan 3 pesanan yang cukup bernilai :

1)Belajar tinggi-tinggi sehingga berjaya mendapat PHD.
2)Belalah agama Allah dengan ilmu yang kita ada sambil menyebut beberapa orang tokoh yang ada.
3)Belajarlah sehingga akhir hayat kerana menuntut ilmu agama itu adalah wajib.

Nasihat buat kami hari itu diakhiri dengan ingatan yang amat menyentuh hati apabila mungkin antara kami ini akan ada yang saling bermusuhan suatu hari nanti.Tuan Syeikh mengingatkan beberapa kisah yang berlaku dengan Prof. Dr. Yusuf Qardhawi.Saya meninggalkan rumah Tuan Guru Dr.Zulkifli dengan langkah yang berat dan bermohon agar bukan saya dan sahabat semua yang menjadi penentang kepada agama Allah.

"Ya Allah,jadikanlah aku dan sahabat-sahabatku sebagai pejuang dan pendukung kepada agamaMu"

Dr. Zulkifli tidak sempat untuk berbuka dengan kami pada hari tersebut namun beliau menjemput kami berbuka di sebuah restoran sambil ditemani dengan orang-orang kuatnya selama ini.Alhamdulillah, kami semua makan dengan penuh berselara kerana ia pasti ada keberkatan ramadhan daripada seorang ulama' yang cukup tawadhu' dan tinggi ilmunya.Jazakallahu khairan kathira guruku.....

Hari keesokannya,rezeki Ramadhan terus mencurah-curah dikurnia.Saya bersama sahabat yang masih ada di Nilai dibelanja pula oleh seorang "Selebriti al-Quran" dengan dijemput makan di sebuah restoran makanan Arab di Cyberjaya.Rasanya semua pernah dengar Restoran Saba'.Makan penuh bersemangat pula kami malam itu.Apa yang tidaknya, ia hasil daripada bayaran bacaan rakaman al-quran oleh sebuah stesyen televisyen.Mesti berkat hidangan malam itu.Bayarannya juga bolehlah tahan.Terima kasih sekali lagi ye ustaz muda.

Cukup setakat ini catatan permulaan daripada saya berkenaan Ramadhan tahun ini.Ada lagi cerita-cerita yang lain berkenaan nikmat Ramadhan ini.I.Alah,kita akan kongsi bersama nanti.Semuanya adalah kerana Ramdhan ini bulan yang penuh dengan keberkatan.

Monday, April 11, 2011

WACANA PERDANA : HAK KEBEBASAN AKADEMIK





Menampilkan panel :

1)YBhg. Prof Dr. Musa Ahmad
2)Prof. Madya Abu Hassan Hasbullah
3)En Faridzul Nasarudin

Moderator : Ibrahim Husin Ibrahim Bin Husin

Anjuran Kelab Debat dengan kerjasama Kelab Syariah dan Undang-undang USIM


Tuesday, March 22, 2011

JANGAN MUDAH DIKUASAI FITNAH


Dunia hari ini dipenuhi dengan pelbagai fitnah dan berita palsu.Ia ibarat sudah menjadi makanan bagi penduduk dunia.Dari barat hinggalah ke timur,dari utara hingga ke selatan,pasti ada fitnah dan berita palsu yang disebarkan.Dan kita pula ibarat sudah terpedaya dan dikuasai oleh fitnah-fitnah itu.Tidak kira samaada fitnah itu datang dalam bentuk harta,kedudukan,dan bermacam-macam lagi.Kadang-kadang,gelombang fitnah yang datang itu menjadikan kita sukar untuk menilai yang manakah benar dan yang manakah pula salah.Semuanya itu akan menyebabkan kita terpedaya sekiranya bekalan iman dan mental yang cukup tidak dimiliki.

Sebagai ummat Islam,kita diajar untuk berjaga-jaga dengan angin fitnah ini.Doa-doa juga dipohon supaya kita dijauhi dari fitnah dunia,dajjal dan sebagainya.Maknanya,berat sungguh angin fitnah ini sehinggakan kita diminta untuk berjaga-jaga.Kita bukan sahaja diajar untuk mempersiapkan diri kita menolak angin fitnah ini bahkan kita dilarang sama-sekali menjadi pembawa obor fitnah ini.Usah menjadi pemula kepada tersebarnya sesuatu fitnah dan berita palsu.Bukan sahaja kita menyebabkan masyarakat jadi berpecah dan kacau-bilau,bahkan kita akan mendapat azab yang pedih di akhirat nanti.Kerana dosa menfitnah itu amat besar dan berat.

Segelintir masyarakat kita hari ini ibarat sudah bahagia dengan kehidupan menfitnah ini.Asalkan segala hajat dan kepentingan peribadi mereka tercapai,mereka sanggup lakukan apa sahaja termasuk menfitnah seseorang jika itu menyebabkan hajat kotor mereka tercapai.Hari ini,mudah-mudah sahaja fitnah dan berita-berita palsu itu tersebar samaada melalui media cetak mahupun media elektronik.Lama-laman sesawang dan laman sosial juga sudah disalahgunakan dengan dijadikan medium utama penyebaran fitnah dan berita palsu itu.Sebagai mahasiswa,kita wajib menganalisis setiap berita dan isu yang disampaikan kepada kita supaya pingat MAHA+SISWA yang dianugerahkan berada di tempat mulia dan tinggi.

Memang menarik bunyinya fitnah itu kerana ia sudah diubah-suai agar pendengar tertarik dengannya.Manusia sifatnya gemar kepada berita pansa dan lain daripada yang lain.Begitu juga pemberita kita.Jika berita yang panaa dan hangat diperolehi,sudah pasti tulisan atau hasil kerja mereka akan laris dan dicari oleh orang ramai.Sudah begitu yang berlaku dalam masyarakat kita.Justeru,benarlah seruan untuk kita semua agar menjauhi fitnah akhir zaman yang akan memperdayakan kita dengan seribu cara dan ragam.Sebagai manusia beriman,berdoalah kepada Allah agar menunjukkan kita setiap jalan kebenaran dan menjauhkan setiap jalan kebatilan.


Wednesday, March 16, 2011

MASALAH INTEGRITI DAN RASUAH : MASALAH BERSAMA


Kerajaan melalui Institut Integriti Malaysia dilihat bersunguh-sunguh dalam membudayakan integriti masyarakat Malaysia secara menyeluruh.Kerajaan melalui jentera mereka telah memperkenalkan Tekad 2008 bermula pada tahun 2004 bagi memastikan budaya integriti dalam kalangan rakyat Malaysia dapat disemarakkan.Fasa ini memerlukan masa selama 5 tahun dalam memastikan sasaran yang ditetapkan dapat dicapai.Tekad 2008 tidak berhenti setakat itu sahaja bahkan disambung pula dengan Tekad Integriti yang fasanya juga memakan masa selama 5 tahun.Elemen-elemen yang menjadi sasaran kepada tekad ini adalah sektor kerajaan,sektor swasta dan kita masyarakat sivil.Ini bermakna,semua pihak yang terkandung dalam negara Malaysia mempunyai tanggungjawab dalam menjayakan misi dan objektif sasaran yang ditetapkan ini.

Namun,harus diingat kejayaan kepada perlaksanaan dasar yang diwujudkan itu tidak hanya bergantung kepada program-program dan usaha-usaha yang dianjurkan kerajaan sahaja.Kalau begitu mudah sahaja tugas untuk mengukurnya.Jika kerajaan sudah melaksanakan usaha dan program,maka semua masalah integriti berjaya dilaksanakan.Bukan semudah itu cara untuk kita ukur.Di peringkat IIM,bagi mereka apabila berlakunya peningkatan dari segi laporan rasuah,maka berjayalah tugas mereka memberikan kesedaran.Namun persoalannya,adakah peningkatan laporan terhadap rasuah dan salah laku dapat menafikan tidak berlakunya peningkatan terhadap kes rasuah ini?Indeks rasuah dunia tidak diukur seperti itu sahaja.Dan jelas hari ini,Malaysia masih lagi mengekalkan kedudukan dalam indeks persepsi Rasuah Antarabangsa pada tangga yang ke-56.

Kedudukan Malaysia adalah di tangga yang ke-3 di Asia Tenggara selepas Singapura dan Brunei.Maknanya,untuk mengukur sepenuhnya Malaysia berjaya menangani gejala rasuah dengan berlaku peningkatan laporan masyarakat adalah tidak wajar.Namun,ini tidak bermakna kedudukan indeks rasuah Malaysia pada hari ini kita hanya bebankan ke atas kerajaan semata-mata kerana rakyat juga menyumbang kepada berlakunya gejala rasuah itu.Rasuah dan masalah integriti tidak harus ditafsirkan kepada pemberian dalam bentuk wang sahaja kerana ia juga melibatkan penyalahgunaan kuasa demi kepentingan tertentu.Selaku rakyat Malaysia,kita perlulah menyedari bahawa kita juga memainkan peranan kepada jatuh dan naiknya indeks rasuah Malaysia.Kadang-kadang,rasa menyedihkan juga apabila masyarakat memandang remeh isu rasuah ini.Buktinya,walaupun telah terbukti seseorang pemimpin itu terlibat dengan rasuah,masyarakat masih memilih mereka sebagai wakil atau pemimpin.Malaysia ini ketandusan pemimpin sangatkah sehingga golongan-golongan tersebut diangkat sebagai wakil mereka?

Di bawah kepimpinan YAB Dato'Seri Najib,kita melihat ada tindakan-tindakan yang diambil bagi menangani isu rasuah ini.Misalnya pendakwaan terhadap bekas Presiden MCA dan bekas MB Selangor.Persoalannya,adakah pendakwaan terhadap mereka berdua ini sudah cukup kita katakan kerajaan bermati-matian menangani isu rasuah ini.Tepuk dada,tanyalah fikiran anda masing-masing.Kita diberikan akal untuk berfikir sejauh mana usaha tersebut.Kita mengharapkan kes mereka berdua dibicara secara adil dan semua rakyat mendapatkan perkembangan dan maklumat kes tersebut.Media juga harus diberikan kuasa dalam memastikan rakyat mendapat berita yang terus dan telus terhadap pendakwaan tokoh politik berdua ini.Kita juga mengharapkan,selepas ini ada lagi tangkapan-tangkapan yang lain melibatkan orang-orang besar seperti ini bagi memastikan imej kerajaan dapat dibersihkan di mata masyarakat.

Untuk memastikan jenayah integriti dan rasuah ini dapat ditangani secara besar-besaran,kita mesti kembali kepada Deklarasi Muafakat Memerangi Rasuah pada 1997 yang melibatkan wakil badan kerajaan seperti BPR,Institut Kajian Dasar dan wakil-wakil antarabangsa.Melalui deklarasi tersebut,kerajaan dituntut memberikan kuasa penuh terhadap BPR untuk memanggil sesiapa sahaja yang disyakki dan didapati terlibat.Saya tidak nafikan ada usaha seperti transformasi BPR kepada SPRM namun tidak nampak perubahan yang jelas dan besar dapat kita banggakan.Mungkin juga,hukuman terhadap pesalah-pesalah rasuah ini perlu diberatkan lagi agar masyarakat menjadi jelek dengan jenayah rasuah ini.Sekadar dikaitkan dengan Akta SPRM 2009 (Akta 694),ia hanyalah menghukum dengan penjara tidak melebihi 20 tahun dan denda tidak kurang 5 kali ganda nilai suapan.Namun,amat sukar untuk disabitkan hukuman tersebut apatah lagi pesalah-pesalah rasuah ini sudah pasti mampu menjelaskan denda yang dikenakan.Apalah kiranya,kalau mereka-mereka ini dikenakan sebat juga agar menjadi pengajaran kepada masyarakat lain.

Saya kira,usaha memerangi gejala rasuah ini perlu ditingkatkan lagi.Saya tidak nafikan telah ada usaha-usaha yang dijalankan oleh kerajaan namun ia memerlukan penglibatan lebih serius lagi dari semua sektor kerajaan.SPRM juga perlulah bertindak secara adil dalam memastikan rasuah ini ditangani dengan baik dan membantu kembali memulihkan imej kerajaan yang sudah tercalar.Ia tidak hanya kepada slogan semata-mata,namun tindakan bersepadu yang menjadi penanda aras dan penentu.Masyarakat juga perlulah memainkan peranan dengan menolak segala bentuk masalah integriti dan rasuah ini.Janganlah dipilih pemimpin-pemimpin yang terlibat rasuah ini kerana kita juga bisa menjadi penyumbang ke arah najis rasuah ini.Yang penting juga,rakyat janganlah terpedaya dengan rasuah-rasuah politik setiap kali apabila tibanya musim pilihanraya umum atau kecil kerana tugas kita adalah menyahut seruan memerangi jenayah rasuah ini.

Bersama Memerangi Jenayah Rasuah!!



Tuesday, March 15, 2011

MALAYSIA DAN TSUNAMI JEPUN


Beberapa hari yang lepas,dunia digemparkan dengan tsunami yang besar telah berlaku di Jepun dengan meragut hampir 1600 nyawa dan lebih 10,000 orang dikhuatiri hilang.Dalam keadaan dunia meratapi bencana yang dahsyat itu,tiba-tiba sebuah akhbar media arus perdana milik Malaysia dilihat telah bertindak mengecilkan hati masyarakat dunia dengan memaparkan kartun superhero ultraman yang sedang berlari dikejar tsunami.Paparan kartun tersebut telah dikritik hebat oleh dunia apabila didakwa menghina dan tidak sensisitf terhadap bencana yang sedang dialami oleh Jepun.Apatah lagi,Malaysia sebagai sebuah negara Islam contoh yang sentiasa diperhati dunia perlulah menonjolkan imej mereka mewakili dunia Islam dalam menunjukkan keprihatinan terhadap bencana yang berlaku.Selepas kritikan dibuat,Berita Harian telah tampil memohon maaf kepada seluruh masyarakat dunia.Persoalannya,adakah dengan permohonan maaf itu akan merawat luka yang telah dialami oleh masyarakat dunia dengan mudah?Namun,saya memuji tindakan Berita Harian tersebut yang menunjukkan kesanggupan mereka untuk mengakui kesilapan dan memohon maaf.

Belum sahaja isu tersebut reda sepenuhnya,tiba-tiba seorang isteri pemimpin tertinggi Malaysia pula bertindak mengeluarkan kenyataan bahawa berlakunya tsunami kerana Kerajaan Jepun tidak menitik-beratkan faktor alam sekitar dan perubahan iklim dalam pembangunannya.Kenyataan dari negara Malaysia kembali menghangatkan tajuk utama berita antarabangsa dan mula mengambil tempat di laman sosial facebook dan twitter.Kenyataan tersebut sekali lagi dilihat mewakili Malaysia dan tidak sensisitif terhadap bencana yang dialami oleh negara Jepun.Saya musykil terhadap kenyataan tersebut yang dikeluarkan oleh seorang isteri pemimpin tertinggi negara.Berkali-kali saya membaca kenyataan tersebut kalau-kalau berlaku kesilapan terhadap pemahaman atau bacaan saya.

Saya kira,sebagai sebuah negara yang berdaulat,tidak sepatutnya Malaysia bertindak mengeluarkan kenyataan dengan dibenarkan seorang wanita penting negara membuat ulasan terhadap bencana tsunami seperti itu.Setahu saya,jika seseorang itu ditimpa musibah dan masalah,kita perlu melahirkan rasa ambil-berat kita dan tidak membebankan mereka dengan kenyataan-kenyataan yang dilihat tidak ada nilai sensitiviti.Samalah dengan apa yang pernah dialami oleh Kedah sebelum daripada ini.Di saat Negeri Kedah ditimba bencana banjir yang besar,pemimpin-pemimpin negara melalui media-media rasmi negara melakukan serangan dan kritikan terhadap Kerajaan Negeri Kedah.Katanya Kerajaan Kedah tidak cekap dan tidak prihatin terhadap isu banjir yang berlaku sehinggalah Baginda Sultan Kedah melahirkan dukacita terhadap suara-suara sumbang yang tidak menghargai sumbangan dan pengorbanan kerajaan baginda dalam membantu mangsa banjir.Pada mereka,tindakan itu dianggap mulia kerana Kedah dipimpin oleh Pakatan Rakyat yang berlainan ideologi politik.Perkara-perkara inilah yang terbawa-bawa oleh mereka dengan mengeluarkan kenyataan terhadap tsunami di Jepun mungkin hanyalah kerana kita berlainan kerajaan.Ia dilihat mirip sama cuma teks ulasannya sahaja yang berbeza.Kenyataan-kenyataan seperti ini dibimbangi boleh mengeruhkan hubungan diplomatik Malaysia dengan negara luar.

Saya harap akan tindakan daripada beliau bagi memulihkan kembali imej Malaysia di mata dunia.Saya memahami aspirasi dan niat murni beliau dalam memberikan nasihat dan teguran terhadap rakan kita Jepun cuma kemungkinan masa atau waktunya sahaja yang tidak sesuai.Di saat mereka kesedihan ditimpa bencana,cukup sekadar kita menyampaikan ucapan takziah mewakili Malaysia serta menghantar bantuan kemanusian dan pertolongan antarabangsa terhadap mereka.Kaedah ini lebih berkesan untuk kita mengeratkan hubungan dua hala antara Malaysia dan Jepun.Untuk komen dan teguran,ia boleh diberikan semasa diadakan pembedahan dan post-mortem terhadap bencana itu nanti.Tidak perlu kita bergopoh-gapah menjelaskan kepada mereka kerana ia dilihat agak kurang sensitif.

Saya kira,Malaysia perlu mengambil iktibar terhadap kenyataan-kenyataan yang dikeluarkan agar kita tidak mengulangi kembali di masa hadapan.Media perlu memainkan peranan dengan bertindak sebagai jaguh bagi menghubungkan hubungan antara negara-negara.Sewajarnya media membuat tapisan terhadap apa-apa sahaja berita yang ingin dikeluarkan samada daripada siapa kenyataan tersebut ia dikeluarkan.Usah dilihat siapa yang berkata tapi lihatlah kepada isi ucapannya.Bagi kita ummat Islam,disamping kita berusaha mencari apakah justifikasi dan faktor berlakunya tsunami tersebut,kita perlu akur bahawa apa yang berlaku itu adalah kuasa Allah.Tindakan sabar dan tenang menghadapi ujian yang ditunjukkan oleh rakyat Jepun haruslah dicontohi apabila kita ditimpa bencana dan musibah nanti.Walaupun kita dan mereka berlainan agama,tetapi mereka sedar bahawa setiap musibah yang berlaku itu adalah ujian daripada Allah dan ia memerlukan kesabaran dan ketahanan yang tinggi daripada kita hambanya.Sikap yang mulia inilah sebagaimana ditunjukkan oleh Islam.

Salam Perpaduan!!

Monday, March 14, 2011

ISU LOTERI : ISU AGAMA DAN BANGSA


Sebagai bangsa Melayu dan rakyat Kelantan,saya rasa sungguh terpanggil dalam mempertahankan tindakan Kerajaan Kelantan yang telah melaksanakan pengharaman penjualan tiket loteri di Kelantan.Tindakan ini bukanlah perkara yang baru dilaksanakan oleh Kerajaan Kelantan bahkan sudah lama dijelaskan keburukan dan pengharamannya oleh Allah S.W.T sejak 1400 tahun yang lalu.Janganlah kerana perbezaan ideologi politik sempit kita,kita menolak usaha murni kerajaan Kelantan ini.Sebagai seorang anak Melayu Islam,saya rasa teraib dengan tindakan pihak-pihak tertentu dalam mempolitikkan isu ini.Saya bimbang,tindakan yang dilakukan oleh pihak-pihak tertentu dalam menggagalkan usaha Kerajaan Kelantan ini akan melibatkan persoalan akidah yang dipegang.

Saya ada membaca kenyataan-kenyataan pemimpin tertinggi negara dalam menjawab isu ini.Jangan kerana sikap yang terlalu ingin berpolitik dan mengekalkan kuasa, kita sanggup menggadaikan maruah agama.Secara jujur,amat sedih saya membaca kenyataan-kenyatan pemimpin tersebut dalam mengulas isu pengharaman loteri di Kelantan.Antaranya yang sempat dipetik adalah :

“Kita serahkan kepada masyarakat bukan Islam untuk menilai bagaimana sikap dan pendirian kerajaan PAS dalam isu ini. Pendirian kerajaan Persekutuan tidak perlu kita jelaskan lagi,” katanya.

Amat menyedihkan lagi apabila kenyataan ini datangnya dari pemimpin-pemimpin Islam.Sedarkah mereka ketika mereka melafazkan kata-kata tersebut?Bagi saya,sudah terang lagi bersuluh siapakah yang sebenarnya memperjuangkan Islam dan bangsa Melayu itu.Saya tiada niat memanjangkan kalam ini kerana saya tidak mahu mengheret isu ini ke kancah politik.Seharusnya,sebagai pemimpin Melayu Islam,mereka menerangkan isu loteri ini kepada masyarakat bukan Islam dalam konteks agama dan sosial dan bukannya menjadi jaguh bagi pihak mereka.Saya optimis bahawa semua agama menolak penindasan dan kezaliman melalui penjualan loteri ini daripada berlaku.

Kelantan merupakan negeri yang paling ramai penduduk Melayunya.Dan sudah pasti mereka ini adalah Ummat Islam.Bagi mengurangkan gejala sosial dikalangan masyarakat Melayu ini,maka amat wajarlah tindakan Kerajaan Kelantan tidak membenarkan penjualan tiket loteri.Islam akan terjaga dan bangsa Melayu juga dapat diselamatkan daripada keruntuhan moral.Saya bukan mahu menjaga kepentingan Melayu itu tapi saya ingin mempertahankan agama yang dianuti oleh bangsa saya ini.Bagi mereka yang melaung-laungkan ketuanan Melayu itu,mereka perlu mempertahankan tindakan kerajaan Kelantan itu.

Untuk masyarakat bukan Islam pula,mereka perlu memuji usaha Kerajaan Kelantan ini.Sekurang-kurangnya,mereka dapat mengelakkan gejala sosial dan ketidakadilan dalam sistem ekonomi ini daripada semakin melarat.Saya memuji tindakan Presiden Perseketuan Tiong Hua Johor Bharu Lim Ik Kim yang menggesa Kerajaan Johor sebelum daripada ini agar mengawal dan memantau penduduk Johor ke Singapura untuk berjudi.Bagi saya,beliau bersetuju bahawa semua agama dan bangsa menolak perbuatan tidak bermoral seperti judi dan loteri ini kerana ia merupakan masalah gejala sosial yang amat serius.Maka,kita pula yang beragama Islam lebih-lebih lagi perlu memahami bahawa isu pengharaman penjualan loteri ini adalah hasrat semua bangsa dan agama.

Saya berharap agar semua pihak samada kerajaan,badan-badan politik dan masyarakat sivil tidak mempolitikkan isu pengharaman penjualan loteri oleh Kerajaan Kelantan ini.Semua pihak haruslah berganding bahu dalam mencari penawar menyembuhkan penyakit gejala sosial yang semakin kronik dikalangan masyarakat hari ini.Mangsa yang paling ramai terjebak dengan penyakit gejala sosial ini adalah bangsa Melayu kita.Jika kita lambat bertindak memberikan penawar,penyakit kronik ini akan terus membarah dan menghancurkan bukan sahaja bangsa Melayu bahkan seluruh rakyat Malaysia.

Sekian.

Sunday, March 13, 2011

PANTUN : BERAKHIRNYA SEBUAH PENANTIAN



Barisan mantan kepimpinan MPP sesi 2009/2010
"Agi Hidup Agi Ngelaban"


Dari Kelantan ke Negeri Sembilan,
Singgah sebentar di Negeri Pahang;
Salam dihulur sebagai pembukaan,
Moga Islam terus berkembang.

Rasa tenang bergelar mantan,
Tanpa ada sebarang sekatan;
Bebas bergerak ke kiri ke kanan,
Hidup bahagia bertambah aman.

Bila sudah bergelar mantan,
Ada pengalaman yang boleh dikongsikan;
Yang baik jadikan pedoman,
Yang buruk jadikan sempadan.

Menjadi wakil mahasiswa banyak cabaran,
Perlu berhadapan dengan semua orang;
Kadang-kadang kawan dianggap lawan,
Demi Islam terus dijulang.

Pengalaman MPP tiada tandingan,
Dikenali kawan mahupun lawan;
Bukan ia satu kebanggaan,
Beratnya tugas yang perlu dilaksanakan.

Watikah diterima menyahut cabaran,
Bukan kebanggaan tapi bebanan;
Memberikan cadangan melontarkan pandangan,
Mewakili mahasiswa memimpin perubahan.

Bila bersuara dianggap lantang,
Bila diam ada pula kecaman;
Itulah lumrah sebagai pejuang,
Perlu bersabar setiap ujian.

Jangan bertindak menggunakan emosi,
Kelak akan merana diri;
Carilah hikmah yang tersembunyi,
Barulah makmur hidup harmoni.

Layanlah MPP sebagai kawan,
Kerana mereka wakil tuan-puan;
Sudah menjadi hukum alam,
Ada kelemahan dan juga kekurangan.

Ditagih mahasiswa memperjuangkan kebajikan,
Juga perantara mewakili pengurusan;
Perlu bijak melakukan tindakan,
Agar semua beroleh keuntungan.

Bila dimaki lemparkan senyuman,
Bila dipuji jadikan kekuatan;
Jauhkan ke tepi kata perasaan,
Berpegang teguhlah dengan Hadis dan Quran.

Bila tersilap itulah keindahan,
Bila tepat hanyalah kebetulan;
Jadikan kesilapan sebagai pengajaran,
Jangan diulang di masa hadapan.

Akhir kata maaf dipinta,
Jika ada yang rasa terkena;
Tiada niat untuk mengata,
Hanya mahu berkongsi rasa.

Sekian.

Nukilah Insan kerdil bernama Abdullah Long
Jam 1.15 petang bertarikh 14 Mac 2011.


Saturday, March 12, 2011

MERAKYATKAN MAHASISWA





Sejarah hari ini membuktikan bahawa dunia ini diwarnai dengan perjuangan mahasiswa sejak turun-temurun.Dengan keazaman dan semangat yang dimiliki,mahasiswa bersama-sama masyarakat telah mencorakkan arus perkembangan negara.Sirah Nabawiyah menunjukkan peranan golongan-golongan muda seperti Al-Arqam Bin Abi Al-Arqam,Mus'ab Bin Umair dan Talhah Bin Ubaidullah yang setia bersama-sama Nabi Muhammad dalam memperjuangkan Islam.Kebangkitan orang-orang Muda seperti Syeikh Muhammad Abduh (Universiti Al-Azhar),Mao Tze Tung (China),dan Raden Anjeng Kartini (Indonesia) menyokong lagi keterangan bahawa mahasiswa yang sarat dengan ideologi mudanya bisa menguasai dan menakluki dunia pada hari ini.

Nama-nama yang disebutkan itu hanyalah secubit dari nama-nama tokoh besar mahasiswa yang bersama-sama masyarakat menggerakkan arus perkembangan rakyat.Kita tidak harus hanya mengagungkan zaman-zaman silam yang lepas tanpa memikirkan bagaimana mahu menggerakkan kembali masyarakat pada hari ini.Apatah lagi,kita ditegah sama sekali untuk menoktahkan perjuangan mahasiswa dengan mengagungkan nama-nama yang besar seperti yang disebutkan tadi.Darah mahasiswa dan orang muda yang mengalir deras dalam diri ini haruslah dibiarkan dan digunakan demi kepentingan masyarakat.Tuntasnya,mahasiswa pada hari ini adalah cerminan kepada masyarakat akan datang.Dan kitalah mahasiswa sebagai tulang-belakang kepada arus perubahan dan perkembangan masyarakat itu.




"Ya Allah,,jadikanlah kami ini lebih baik daripada apa yang mereka sangka,mereka sangka kami ini pandai maka biarlah kami ini pandai sungguh-sunguh,bahkan biar lebih lagi.Dan sebanyak mana cakap-cakap atau tuduhan mahupun sungutan yang disebut mengenai diri ini,kalau berlaku sungguh janganlah engkau ambil peduli wahai tuhan dan sebanyak mana kesilapan yang kami buat dan manusia-manusia tidak tahu,maka tolonglah ampunkan dosa-dosa kami itu.Sesungguhnya kami tiada daya upaya melainkan dengan rahmat dan kekusaanMu ya Allah"

Doa ini haruslah kita amalkan agar walaubagaimanapun kebijaksanaan yang dimiliki oleh kita mahasiswa tidak menyebabkan kita jadi takbur.Inilah kunci kejayaan ulama'-ulama' silam dalam menyebarkan ilmu mereka ikhlas kerana Allah.Sebagai mahasiswa yang sarat dengan ideologi yang segar dan bugar,masyarakat di luar sana menantikan bantuan dan bimbingan dari kita.Jauh dari raut wajah mereka mengharapkan kita meneruskan legasi perjuangan yang sedia ada.Tidak perlu untuk bercakap jauh,cukup dengan hanya membantu mereka dalam merawat anak-anak muda hari ini yang semakin melarat.Anak-anak muda di luar sana amat tenat dan memerlukan kita mahasiswa memimpin dan membimbing mereka pulang kembali kepada masyarakat.Barulah khidmat dan jasa mahasiswa pada hari ini tercatat dalam lipatan sejarah dan dikenang oleh dunia.

Lapangan masyarakat adalah dunia sebenar untuk kita belajar.Di kampus,kita hanya didedahkan dengan ilmu-ilmu bersifat teori semata-mata yang kadang-kadang sukar untuk kita buktikan.Nah,pembuktian sebenar adalah apabila kita turun ke lapangan masyarakat.Itulah medan belajar sebenar yang harus kita lalui.Dunia mahasiswa tidak hanya kampus dan dalam lingkungan sempit ini sahaja.Tidak ada tempat lain yang paling baik untuk kita belajar melainkan apabila kita pulang ke kampung dan tempat yang kita dibesarkan itu.Di situ,tempat terbaik untuk kita muhasabah kembali ilmu yang telah kita pelajari.Kalau kita masih kekok berhadapan dengan mereka,dengan masyarakat yang lain lebih-lebih lagi.Pulanglah berkhidmat untuk kampung sendiri walaupun hanyalah sekadar penjaga surau dan pendengar masalah rakyat.Mereka memerlukan kita mahasiswa.



Yang minat politiknya,boleh menggerakkan politik ilmu dan politik nilai dikalangan masyarakat.Yang minat berprogramnya,boleh malaksanakan program untuk mereka.Setiap daripada kita ada peranan dan kelebihan masing-masing.Jika kita tidak menggunakannya dengan baik,dunia akan kerugian darah-darah muda seperti kita.Tidak selamanya usia keemasan seperti ini akan kita miliki dan sedarlah ia akan meninggalkan kita juga.Masyarakat pula,tidak semua benda yang mereka faham dan tahu.Samalah keadaan itu dengan mahasiswa juga.Jadi,kalau yang tidak tahu bercampur dengan yang tahu,I.Allah ilmu yang kita miliki itu akan berkembang dan terus berkembang ke tempat yang sepatutnya.Mudah-mudahan,mahasiswa yang arif dengan perkembangan dunia sekarang boleh membantu masyarakat di luar sana.Zaman-zaman Hang Tuah,Pak Belalang,Hang Nadim sudah berlalu.Sekarang adalah zaman kita melakar sejarahnya pula.

Tinggalkanlah sementara dunia kampus itu.Turunlah walau sebentar ke dalam masyarakat.Baik sahabat-sahabat dari universiti tempatan mahupun luar negara,universiti kerajaan mahupun swasta,kita ada tanggungjawab yang besar di luar sana.Pergilah dan gaulilah dengan masyarakat.Kita akan tahu samaada serupa atau tidak dengan apa sahaja ilmu yang kita belajar.Adakah ilmu kita ini berpijak di bumi nyata atau ia hanya sekadar fantasi sahaja.Seperkara harus diingatkan,apabila kita sudah turun kepada masyarakat nanti,akan habislah duit dan masa sekejap, namun kita dapat belajar benda baru yang tidak wujud semasa kita berada di universiti mahupun di sekolah dahulu.




*Seruan bersama masyarakat.Daripada masyarakat kita datang,dan kepada masyarakat kita akan ditugaskan.


Thursday, March 10, 2011

USAH MALU DAN TAKUT BERCAKAP AGAMA





Terlebih dahulu,saya mulakan tulisan kali ini dengan memohon maaf kepada sahabat-sahabat sekelian.Saya tiada niat mengecilkan hati mana-mana pihak apatah lagi menjatuhkan maruah mana-mana pihak.Anda semua adalah orang-orang yang hebat dalam masyarakat.Saya hanya tumpang bersahabat sahaja.Sebagai sahabat,wajib bagi saya membuat teguran.Dan ia tidak bermakna saya ini sempurna.Semoga dengan teguran-teguran seperti ini akan mengingatkan saya kembali bahawa ada peranan dan tugas yang besar buat saya.Bagi saya Islam itu amat indah.

Para nabi dan rasul dihantar kepada kita adalah untuk menyampaikan pesanan agama.Mereka membawa bersama kitab-kitab sebagai bukti bahawa Allah memimpin dan mewahyukan setiap perkarakepada mereka.Nabi muhammad juga diturunkan Al-Quran sebagai penyelamat kita semua.Kita tahu bahawa golongan yang terbaik di muka bumi ini adalah para nabi dan rasul kerana mereka adalah utusan Allah.Oleh kerana mengetahui besarnya kehebatan golongan ini,maka ada pula dikalangan kita yang mengaku diri sebagai nabi agar dipandang mulia oleh masyarakat.Seharusnya mereka sedar,mulianya nabi adalah kerana menjadi utusan Allah dan menyebarkan risalah agama.Maknanya,golongan agama yang seangkatan dengan baginda juga adalah mulia.Justeru,untuk menjadi mulia,cukuplah sekadar mereka menjadi pendakwah kepada agama dan kebenaran tanpa perlu mengaku diri itu nabi.




Ada dikalangan kita malu dan segan bila berbicara soal agama.Rasa diri mereka seolah-olah mundur dan ketinggalan zaman.Hatta,keadaan seperti ini berlaku kepada penuntut jurusan agama.Malunya mereka mahu mengaku "saya adalah pelajar bidang syariah,saya adalah pelajar pengajian Islam,saya adalah pelajar Usuluddin".Adakah mereka rasa hina dengan gelaran yang dipegang.Saya akui amat malu mempunyai kawan seperti ini.Firman Allah S.W.T di dalam Surah al-Ankabut 29:25 maksudnya :

"Dan Nabi Ibrahim berkata pula (kepada kaumnya) : Perbuatan kamu menyembah berbagai berhala,tidak menyembah Allah,hanyalah kerana menjaga hubungan kasih mesra di antara kamu masing-masing dalam kehidupan dunia ini ; kemudian pada hari kiamat kelak setengah kamu akan membantah setengahnya yang lain ; dan tempat kembali kamu ialah neraka, dan kamu tidak akan beroleh sesiapa pun yang dapat memberikan pertolongan (untuk melepaskan kamu daripadanya)".

Dalam ayat tadi,dapat difahami bahawa dakwah Nabi Ibrahim tidak diterima kerana masyarakat pada zaman itu menjaga hubungan sesama mereka dan dibimbangi mereka akan dibenci dan dipulaukan antara mereka.Mereka takut hubungan yang terbina atas dasar jahiliah akan terputus.Keadaan seperti ini saya kira berlaku juga pada zaman kita ini.Masyarakat takut berbicara soal Islam dan kebenaran kerana takut dianggap pemecah-belah perpaduan.Dangkalnya pemikiran manusia-manusia ini.Islam itu datang sebagai penyelamat dan pengukuh perpaduan.Tolong tunjukkan di mana ayat dalam Quran jika ada ayat yang apabila bercakap soal agama,maka ia boleh memecah-belahkan masyarakat.Anda semua golongan cendiakawan Islam.Tanggungjawab anda lebih besar dari kami yang hanya masyarakat biasa.Keluarkan kata-kata anda untuk Islam.Kami sedia menerima dan mengikutinya.

Tidak semua orang mengerti soal agama dan akhirat kecuali anda para cendiakawan Islam.Ingatkan kami semua pasal akhirat.Kami dahagakan cahaya-cahaya Islam.Sahabat-sahabat kami sudah ramai yang tersasar jauh dari jalan yang benar.Tugas anda semua adalah menasihati mereka semua agar kembali kepada Islam.Kami tidak minta perkara yang susah kecuali hanya berharap anda mengingatkan kami tentang akhirat sahaja.Hidup ini tidak terhenti setakat ini.Kita semua akan dibangkitkan kembali di akhirat nanti.Di sana,sudah pasti kami akan berhujah jika ditanya kenapa tidak ikut Islam,kami akan kata kerana ulama'-ulama'Mu menyembunyikan kebenaran daripada kami.Mereka hanya bersetuju dengan apa yang kami lakukan.Mereka menyokong kesalahan dan dosa kami.Ya Allah,kau azab mereka terlebih dahulu sebelum kami di azab.Itu sekiranya anda ulama' suk.Tapi,kalau anda ulama' yang benar,kami tumpang bahagia bersama anda di akhirat nanti.




Kalau kita ke sekolah,ada cikgu yang mengajar kita ABCD.Kalau kita di rumah,ada ibu yang medidik dan membimbing kita.Jadi,kalau kita ada masalah dalam soal agama,ada ulama' yang akan membimbing dan menasihati kita.Akur sahaja setiap pesanan mereka kerana mereka sudah tentu arif daripada kita.Kalau kita dengan cikgu di sekolah,mereka akan didik dan asuh kita sampai kita faham dan kenal abjad dan nombornya.Mereka tidak pernah kenal penat-lelah kerana tugas mereka adalah membimbing anak bangsa.Samalah dengan ulama' ini.Mereka akan terus-menerus mengajar dan membawa kita ke jalan akhirat.Kita tidak perlu membebel kenapa mereka ini menyibuk dengan urusan kita.Kerana mereka setia dengan ilmu mereka.Mereka tahu hukum-hakamnya kerana kitab ada di dada-dada mereka.

Berbalik kembali kepada akar pembincangan kita.Usahlah malu dan takut berbicara soal agama ini.Anda,saya dan sahabat semua adalah petugas-petugas agama Allah.Kita belajar agama mulanya dengan kenal Allah.Allah itu maha berkuasa.Jika kita malu dengan manusia,malulah lebih-lebih lagi dengan Allah.Allah tahu apa yang kita lakukan.Kita tidak boleh sekadar berdiam-diri dan menunggu orang datang bertanya kepada kita.Kita wajib keluar berdakwah dan menegur apa yang silap dengan kehidupan ini.Kita bukannya mahu menghukum tetapi hanya mahu mendidik dan membimbing masyarakat ke jalan yang sebenarnya.Jangan kita rendahkan keilmuan Islam demi kepentingan sempit diri.Usah jadi ustaz-ustaz seperti terompah kayu.Di mana ia dipijak,disitu dia akan mengikut.Kita ada maruah dan harga diri.Harga diri dan maruah kita hanyalah untuk Islam!!!



Wednesday, March 9, 2011

JANGAN MENCACI PEWARIS NABI







"Ulama' pewaris para nabi"
Hadis riwayah Ibn Majah

Saya mulakan tulisan pada kali ini dengan merujuk kepada hadis berkenaan dengan Ulama' adalah pewaris para nabi.Tidaklah nabi-nabi itu meninggalkan harta dan takhta kepada kita tetapi baginda semua meninggalkan ulama' untuk kita ikuti.Sudah menjadi adat masyarakat sekarang apabila dengan mudah mengina dan mencaci para ulama'.Dikatakan ulama' itu ketinggalan zaman,menolak kemajuan,,mundur,tidak tahu mentadbir dan berbagai-bagai kutukan dan cacian ditujukan kepada mereka.Apatah lagi,amat menyedihkan jika kutukan itu datangnya dari melayu kita yang mengaku Islam.Di manakah letaknya keimanan mereka terhadap hadis yang kita bicarakan di awal tadi?

Jangan dihina dan dicaci para ulama' itu.Bila kita caci ulama' dan tok-tok guru ini,kita juga telah mencaci agama kerana tugas mereka adalah menyampaikan pesanan agama.Bila kita caci mereka,dibimbangi kita juga mencaci para nabi kerana mereka adalah penyambung rantai-rantai perjuangan para nabi.Oleh kerana mereka adalah pewaris nabi,maka mereka tidak akan sama-sekali berdiam diri dalam menegur perkara mungkar.Jika adapun yang hanya mendiamkan diri dan bersetuju dengan kemungkaran yang dilakukan,mereka-mereka itu dikira ulama' suk atau ulama jahat.Kadang-kadang,mereka yang berdiam diri dipanggil juga dengan gelaran syaitan bisu.

Peranan dan tugas ulama' amat besar.Mereka sesekali tidak akan berdiam-diri dari mengingatkan masyarakat tentang akhirat.Setiap perbuatan yang kita lakukan ada dosa dan pahalanya.Dari dosa dan pahala itulah yang akan menentukan tempat kita di akhirat nanti.Teringat pesanan Tok Guru Nik Aziz bahawa apabila kita sudah sampai di akhirat,ia amat berbeza dengan dunia pada hari ini.Akhirat berbeza dengan Kelantan,Malaysia,England dan sebagainya.Kalau di dunia,kita boleh berurusan dengan mata wang Ringgit ataupun Dolar.Itupun sudah terbatas mengikut sempadan wilayah negara.Namun,di akhirat hanya amalan yang soleh sahaja diterima sebagai matawang.Segala yang kita miliki di dunia akan hancur dan ranap ditelan bumi.Pada saat itu, bukan waktunya untuk kita bekerja mencari amal tetapi ia waktu untuk kita menerima pembalasan amalan yang dilakukan di dunia ini.Jika kita menghina para ulama',saat itu kita akan dihitung dengan hitungan yang sebenar-benarnya dihadapan Allah.

Sebab itu,sejauh mana kita degil dan jahil sekalipun,jangan dihina para ulama' itu.Biarkan mereka dengan urusan dan kerja mereka.Tugas kita hanya mengikuti mereka sahaja.Ingatlah bahawa mereka yang menghina para ulama' dan tok-tok guru ini hidup mereka tidak akan bahagia selamanya.Sudah banyak bukti akibatnya yang telah berlaku dan ada juga yang saya saksikan.Saat bila dan di mana yang akan datang,semuanya urusan Allah yang menentukan.Kita sebagai hamba hanya perlu mengelakkan daripada peristiwa itu berlaku.Semoga Allah menjauhkan kita daripada azab disebabkan kejahilan dan kebodohan manusia-manusia seperti itu.

Ada yang berhujah kononnya ulama' ini bukannya mak'sum dan suci dari dosa.Jadi,mereka halal untuk kita kritik dan sanggah hujah mereka.Ya,saya tidak nafikan pendapat golongan-golongan seperti ini.Saya pun tidaklah taksub dengan mereka ini.Cuma persoalan saya kepada golongan ini,adakah mereka mahu jika diri mereka dan keluarga sendiri dihina dan dicaci tanpa ada hak pembelaan?Adakah mereka suka menghina kaum-kerabat dan sahabat-sahabat sendiri?Dan adakah mereka pernah menghina dan mencaci para pemimpin negara yang melakukan kemungkaran bersalahan dengan hukum yang ditetapkan syariah.Saya yakin mereka tidak melakukannya kerana ada kepentingan tertentu disebaliknya.Begitulah juga kita dengan para ulama' ini.Jika dengan golongan-golongan tadi kita ada kepentingan,maka dengan para ulama' adalah lebih-lebih lagi.

Akhirnya,saya merasakan lebih baik untuk kita ikut Quran dan Sunnah.Untuk ikita ukur sesuatu perkara itu samada betul atau salah,ukurlah dengan Quran dan Sunnah.I.Allah,segalanya akan baik dan selamat.Ia sudah menjadi peraturan bagi kita sebagai hambaNya.Dan peraturan seperti inilah kita katakan ia sebagai agama.Bagi mereka yang merasakan janggal dengan hukum agama,ingatlah setiap perkara dalam hidup ini ada undang-undang dan peraturannya.Kalau Malaysia ada peraturannya,Singapura pun ada peraturannya,maka lebih-lebih lagi kerajaan Allah itu juga ada peraturannya.Dan undang-undang peraturan Allah itu sudah tercatat dalam Quran sebagai asas perlembagaannya.Selamatlah mereka yang menjadikan ia sebagai asas rujukan kehidupan.

Sekian.