Monday, December 24, 2012

REZEKI BANJIR DI KELANTAN



Kiriman gambar daripada abang menjelaskan keadaan banjir terkini di kampung.


YB Kak Lah,Ahli Parlimen Wanita bagi kawasan Rantau Panjang turun sendiri 
menyerahkan bantuan kepada mangsa banjir.
Sumber : http://www.facebook.com/sitizailah?group_id=0

Assalamualaikum dan Salam dari Tanah Serendah Sekebun Bunga....

Sudah lama rasanya saya tidak update blog ni sejak mendaftarkan diri bagi meneruskan pengajian peringkat Master.Alhamdulillah,hari ini dapat juga saya coretkan sesuatu untuk pengikut blog saya.Ini adalah perkongsian pengalaman saya ketika menghadapi banjir di Kelantan.Untuk pengetahuan sahabat semua,di belakang rumah saya adalah Sungai Golok.Kawasan rumah saya ini memang sentiasa dilanda banjir.Dan untuk pengetahuan semua juga,banjir ini ada musim-musim tertentu iaitu biasanya ia datang antara bulan Oktober hingga Januari.

Alhamdulillah,sepanjang banjir yang pernah melanda,rumah saya masih belum lagi ditenggelami air sepenuhnya.Paling-paling teruk pun,pernah satu tahun itu lantai ruang tamu 'mencicah' gigi air.Itu pun  hanya beberapa jam sahaja.Walaupun begitu,Alhamdulillah,kami masih boleh berada di dalam rumah tanpa perlu berpindah ke pusat pemindahan banjir.Sudah menjadi adat warga kampung di sini,mereka lebih selesa berada di rumah sendiri walaupun rumah mereka dimasuki air berbanding dipindahkan ke tempat pemindahan banjir yang disediakan.Banyak yang beralasan,susah-susah pun,ini rumah sendiri.Kalau ke tempat pemindahan,agak tidak tersusun tempatnya dengan keadaan jumlah penghuni yang agak ramai.Anak-anak pun nanti tidak akan terkawal di sana.

Saya sengaja meletakkan tajuk tulisan kali ini dengan 'Rezeki Banjir di Kelantan'.Ulasan saya ini berkisar peluang rezeki yang dapat diraih tanpa menafikan bencana kerosakan harta benda dan sebagainya.Untuk pengetahuan sahabat semua,bagi warga Kelantan yang tinggal di kawasan-kawasan banjir,mereka ini sudah lali dan biasa dengan situasi ini.Bahkan,ada yang ternanti-nanti,bilakah banjir akan melanda kampung mereka.Tidak keterlaluan juga jika dikatakan,ada yang 'berpesta' di musim banjir terutama bagi anak-anak muda dan para peniaga.Yang anak muda boleh bermain air dan bagi peniaga pula,mereka boleh meraih keuntungan dengan singkat.Berdasarkan tinjaun yang dibuat,banyak gerai-gerai dibuka sempena musim banjir.Ada gerai yang jual ikan sungai,ubi kayu bakar,goreng pisang,baju hujan,dan banyak lagi.Dan yang peliknya,jualan mereka tetap laku bahkan lebih laku daripada hari-hari biasa.Mereka yang buka gerai ini ada juga dari kalangan peniaga-peniaga baru dan 'peniaga khusus' hanya di musim banjir.

Pernah juga pengalaman saya membantu ibu berniaga runcit kecil-kecilan suatu ketika dahulu.Kalau musim-musim banjir begini,barang-barang stok jualan kami akan habis licin dijual sehingga tidak mencukupi bagi menampung permintaan penduduk kampung.Samalah juga keadaannya dengan kedai-kedai runcit lain di kawasan yang dilanda banjir.Rezeki kami berlipat-ganda pada musim-musim begini.Apa tidaknya,kalau hari-hari biasa,boleh dikira dengan jari hasil jualan yang diperolehi.Namun,apabila masuk musim banjir,Alhamdulillah rezeki Allah itu datang mencurah-curah.Saya masih ingat ketika arwah ayah masih ada,dalam musim-musim banjir begini,kami akan menaiki van dari kampung ke kampung mencari ikan sungai,ubi kayu bakar,dan apa-apa sahaja makanan yang sesuai dinikmati.SubhanAllah,hebat sungguh orang-orang tua kita di Kelantan dalam menghadapi ujian banjir ini.Ia dilalui dengan penuh sabar dan rasa syukur.

Dalam bab berniaga ni,semua barang akan habis dijual di musim banjir.Tidak kiralah samaada barangan runcit seharian,textile,karpet,selimut,zink,pukat dan macam-macam lagi.Kadang-kadang saya tertanya-tanya untuk apa mereka menjual barang-barang itu,tapi dengan mudah soalan saya dipatahkan iaitu kerana ada yang membelinya.Kalau anda tidak percaya,silalah ke pekan Rantau Panjang setelah musim banjir nanti.Semua barang akan dilelong dan dijual.Sebelum ni,kedai tersebut jarang dikunjungi pelanggan,namun setelah banjir surut,bersusun-susun pelanggan ke kedainya.Inilah dikatakan rezeki musim banjir.Namun begitu,ada juga sedikit kerugian dengan berlakunya kerosakan barang jualan bagi sesetengah peniaga.

Kalau seperti abang saya sendiri dan pemilik-pemilik hardware yang menjual alat-alat binaan dan kelengkapan rumah.Musim-musim banjir begini,ramai yang akan mendapatkan paku,baju hujan,kasut boot,kayu,pukat dan banyak lagi.Kalau kayu mahu dijadikan peniti untuk laluan pejalan kaki.Kalau kasut boot dan baju hujan,mereka ingin melindungi diri daripada hujan.Kalau pukat pula,hendak dijadikan kandang sementara untuk haiwan ternakan atau untuk memukat ikan-ikan yang berkeliaran di halaman rumah.SubhanAllah,sungguh kreatif mereka dalam menghadapi musim banjir.Idea itu datang tanpa disangka-sangka dalam waktu-waktu begini.Kalau sahabat masih ragu-ragu,silalah ke Kelantan pada musim-musim banjir.Saya sedia menyediakan pakej bertandang ke rumah kalau ada yang berminat.

Bagi sesetengah rumah kampung,penghuni-penghuni sudah bersiap sedia dari awal lagi untuk menyambut banjir.Penduduk yang rumahnya dimasuki air akan menjadikan peluang ini untuk mereka membersih dan mencuci rumah.Bagi warga Kelantan yang tinggal di kawasan tinggi pula,mereka akan mengabil kesempatan untuk membawa keluarga bermain boh@banjir di kawasan-kawasan yang dinaiki air.Sambil main -main banjir,sempat juga merasa ubi-ubi kayu yang dijual berdekatan kawasan banjir.Sementara itu,wakil-wakil rakyat dan ahli politik pula tidak henti-henti datang menghulurkan bantuan kepada mangsa banjir.Cuma,bagi ahli politik yang 'low profile',mereka akan datang dari rumah ke rumah untuk mengagihkan bantuan banjir berbanding sesetengah ahli poltik 'high class' yang lebih selesa berada di pusat pemindahan banjir.Mereka ini kadang-kadang ada juga yang hanya menghantar wakil sahaja.Dari sinilah,kita akan dapat mengenal dan menilai ahli-ahli politik yang benar-benar ikhlas,berjiwa rakyat dan memaknakan keberadaan mereka dalam masyarakat.

Namun begitu,perlu diingat bahawa dalam keseronokan kita menyambut banjir,jangan sesekali kita leka dan lalai dengan dugaan yang melanda ini.Jadikanlah musibah banjir ini sebagai ujian untuk kita lebih mendekatkan diri kepada Allah.Awasilah anak-anak kecil daripada hanyut dan leka bermain banjir kerana dibimbangi akan ada peristiwa yang tidak diingini pula berlaku.Api itu,kalau sedikit boleh dijadikan teman,namun apabila sudah banyak ia akan mula melupakan kita sebagai temannya.Begitulah juga keadaannya dengan air banjir ini.

*Tulisan saya ini hanyalah mengulas berkenaan manfaat rezeki di musim banjir,namun begitu saya tidak pernah  menafikan tentang adanya bencana kerosakan harta benda dan kehilangan nyawa.Semoga kita lebih berhati-hati dengan dugaan ini.

Selamat Mengharungi Boh dan Banjir!!

Friday, October 12, 2012

TIDAK PERNAH KU LIHAT TEMPAT SEINDAH KAWAH BROMO


Alhamdulillah,ketika lima bulan di Indonesia,saya telah diberikan kesempatan ruang dan peluang untuk menjejakkan kaki di puncak Bromo,Jawa Timur Indonesia.Perjalanan ke sana sekitar 3 jam dari Kota Surabaya.Kami terpaksa berangkat ke sana pada malam hari kerana pemandu arah yang juga supir (pemandu) seorang guru dan perlu mengajar di sekolah pada siang hari.Sedikit pengenalan tentang latar belakang Kawah Bromo ini untuk sahabat-sahabat blogger semua.

Gunung Bromo merupakan Gunung Berapi yang masih aktif dan paling terkenal sebagai objek wisata di Jawa Timur Indonesia.Sebagai objek wisata atau tempat pelancongan,gunung ini menjadi menarik kerana ia juga merupakan gunung berapi yang masih aktif meletus.Bromo mempunyai ketinggian 2.392 meter di atas permukaan laut dan terletak di dalam empat wilayah iaitu daerah Probolinggo,Pasuruan,Lumajang,dan Malang.Bentuk Bromo ini seperti lembah dan mempunyai lautan pasir di sekitarnya.Gunung Bromo ini juga mempunyai sebuah kawah dan kawah ini telah menjadi tempat tumpuan paling ramai pelancong yang berkunjung ke sana.

Sumber : id.wikipedia.org

Sejujurnya,saya tidak pernah melihat tempat seindah Bromo ini.Gunung berapi yang menjadi tempat tumpuan wisatawan dan pelancong dari seluruh pelusuk dunia.Saya merasa seolah-olah berada di sebuah tempat di luar bumi Indonesia.Tempat yang pasti menggamit semua pelancong yang berkunjung ke sana.Sesiapa yang hadir pasti mendapatkan sesuatu yang luar biasa.Tidak pernah terbayang di sudut fikiran saya bahawa ada sebuah gunung berapi yang masih aktif sesejuk dan sedingin Bromo.Apa yang saya belajar selama ini dalam subjek Geografi,bila sebut sahaja gunung berapi,pasti dibayangkan tempat itu panas dan bahaya untuk dikunjungi.Namun lain pula ceritanya dengan Bromo,Jawa Timur,Indonesia ini.Ia tidak panas dan menjadi tumpuan ribuan bahkan jutaan pelancong dari seluruh negara di dunia.

Saya tinggalkan sahabat-sahabat blogger dan pengunjung blog saya dengan beberapa keping gambar yang sempat dirakam di sana.Kata orang : "A picture can tell a thousand words".



Di rumah penginapan milik penduduk Bromo sebelum berangkat ke puncak Kawah Bromo.Gambar ini dirakam jam 2.30 pagi waktu Indonesia.Cuaca sangat sejuk ketika itu.



Ahli rombongan yang bersama ke sana.



Wajah-wajah yang puas hati apabila telah berjaya menakluk puncak Bromo.


Rehat santai di kawasan Kawah Bromo.Tempat ini juga menjadi lokasi pengambaran filem di Indonesia.


Di permukaan kawah bromo atau gunung berapi.Kelihatan kepulan asap dari kawah.


Di puncak Kawah Bromo.Melihat matahari terbit di pagi hari.


Tumbuhan yang hidup segar di kawasan Kawah Bromo.



Sangat puas hati dan hilang segala masalah apabila melihat sesuatu seindah ini.


SubhanAllah!!Hanya Allah yang mengetahui hati saya saat ini.


Manifestasi kesyukuran berjaya menakluk puncak Bromo.

Wednesday, October 10, 2012

SELAMAT BERANGKAT BUAT JEMAAH HAJI


Di bulan ini,sebahagian saudara-saudara kita telah mendapat panggilan menunaikan haji.Apakah istimewanya Haji ini sehingga semua kita mengimpikan untuk menunaikannya.Saya masih ingat ketika masih kecil dahulu menghantar ibu dan ayah tercinta ke Lapangan Terbang Hatyai Thailand untuk berangkat menunaikan haji.Saat itu mereka sungguh gembira apabila telah terpilih menjadi tetamu Allah walaupun terpaksa meninggalkan kampung halaman dan ayam di reban.Ibadah haji ini sangat istimewa.Ia melibatkan ibadah fizikal dan hati.Apatah lagi,waktunya telah ditetapkan Allah pada bulan tertentu sahaja dan tempatnya pula hanya di Makah.

Nabi pernah bersabda,"Haji yang Mabrur itu tiadalah balasan lain kecuali hanyalah syurga".Ikhlaskan niat kita untuk berangkat menunaikan haji.Kita ke Makah hanya mahu menunaikan ibadah dan menyempurnakan rukun Islam yang ke-5.Buangkan ke tepi niat-niat untuk melancong,membeli-belah jubah dan jilbab dan yang lain-lain itu.Bila telah terpilih menjadi tetamu Allah,kita ke sana meninggalkan harta,anak dan keluarga,kerja   juga pangkat.Kita semuanya bersusun-susun menuju ke Baitullah.Kalau semua itu ditunaikan dengan hati yang masih tidak ikhlas,ertinya haji itu hanyalah sia-sia.Bila hati ikhlas,semua yang kita laksanakan akan bahagia.

Mana-mana ibadah sahaja yang mahu dilaksanakan,semuanya perlu ikhlas niatnya.Jangan ia dirapuhkan dengan kepentingan dunia yang sementara.Saudaraku,bila seseorang telah mampu menunaikan haji namun masih beralasan untuk tidak mahu menunaikannya,dia sebenarnya telah menolak jemputan istimewa dari Allah menjadi tetamuNya.Sedarilah,bila umur telah sampai,belum tentu wang kita cukup.Tapi,apabila umur telah sampai,wang sudah cukup dan telah mendapat jemputan ke sana,bersegeralah kita berangkat ke sana.

Selamat Berangkat Menunaikan Haji buat semua.Doakanlah agar kami yang lain-lain bisa juga berangkat ke sana.






Saturday, September 22, 2012

KITA TIDAK SEMPURNA, MAKA TAUBAT PENAWARNYA


Ada lima perkara yang perlu dilakukan secara cepat iaitu menguburkan atau mengebumikan jenazah, mengahwinkan anak perempuan yang telah bersedia, membayar hutang, menghidangkan makanan kepada musafir yang bertamu ke rumah dan akhirnya adalah bertaubat apabila melakukan dosa.Taubat berasal daripada kalimah Taba, yatubu yang ertinya kembali daripada apa yang dilarang oeh Allah atau pulang kepada perintah Allah.Nabi pernah bersabda bahawa setiap manusia atau anak Adam itu pasti ada dosa.Dan sebaik-baik orang berdosa adalah mereka yang bertaubat kepada Allah.Tiada seorang pun yang  sempurna tanpa sebarang dosa dan kesalahan.Cuma, orang yang paling baik itu apabila telah melakukan dosa, dia akan segera ingat kepada Allah dan bertaubat atas dosa yang dilakukan.

Iblis telah berjanji kepada Allah bahawa dia akan mengganggu kita semua anak Adam selagi mana roh berada dalam jasad.Iblis itu akan menarik ke tempat dosa dan maksiat.Namun Allah membalas kepada Iblis dengan mengatakan walaupun kamu Iblis mengganggu manusia, Aku Allah akan tetap memberikan ampun kepada mereka hambaKu.


Taubat itu antara lima perkara yang perlu disegerakan.Keluar segera daripada kepompang dosa dan maksiat dan dekati ulama' dan majlis ilmu.


Syarat taubat itu pertamanya menyesal daripada dosa yang telah dilakukan.Menyesal itu bukan bermakna puas daripada dosa yang telah dilakukan tapi menyesal sekali atas perbuatan terkutuk itu.Puas dan menyesal itu berbeza isunya.Setelah menyesal, dia berjanji pula tidak akan mengulangi perbuatan dosa itu.Jangan hanya 'taubat sambal lada'.Kita semua saya yakin pernah makan sambal lada.Apabila telah termakan sambal lada yang teramat pedas, makan kita pun berjanji tidak akan makan lagi sambal yang pedas itu.Namun esoknya, makan lagi sambal itu.Hehehe...Mungkin kita pernah melakukan taubat sambal ini.Maka, taubat yang dituntut itu bukannya taubat sambal lada.Kemudian, syarat taubat yang lain itu adalah meninggalkan perbuatan dosa itu selama-lamanya.Jika ia melibatkan kewajipan dengan Allah dan manusia, maka tunaikanlah kewajipan yang terhutang itu.Akhirnya, sekiranya bersangkutan dengan manusia, maka mohonlah halal dan kemaafan dengan mereka yang telah kita zalami itu.

Taubat itu boleh dimulakan dengan sekecil-kecil amalan iaitu istighfar.Banyakkan ucapan istighfar dan memohon ampun kepada Allah.Nabi yang merupakan manusia yang paling bersih dan telah dijamin keampunan oleh Allah pun beristighfar 100X sehari.Kita hambaNya yang dosa setinggi bukit, tidakkah kita mahu beristighfar seperti baginda Nabi bahkan lebih lagi?Sedarlah, kita akan dihancurkan iblis tatkala berasa senang dan gembira dengan melakukan dosa.Tapi, dengan istighfar dan taubat, kita pula dapat menghancurkan iblis itu.Maka bersama kita bersatu menghancur iblis dengan kalimah istighfar ini.

Iblis itu menyerang kita daripada segenap ruang.Bila kita merasa hebat dan sempurna, maka kita telah terkena perangkap iblis.Bila kita merasa orang lain silap dan kita sahaja yang benar, maka iblis telah berjaya merasuk kita.Namun, dengan taubat dan istighfar, kita dapat melepaskan diri daripada perangkap itu.Selain itu, iblis juga akan menyerang kita dengan salah guna mulut yang dikurniakan, iri hati dan dengki, takabur, ujub dan mencari kelemahan orang lain.Jangan sesekali diseksa oleh perasaan kita sendiri.Mereka yang kita umpat dan iri hati tidak terasa seksa dengan permainan hati ini, namun yang terseksa adalah diri kita sendiri.Biarlah semua penyakit hati itu dihapuskan dengan istighafar dan taubat.Sejauh mana besarnya dosa itu, jangan lupa untuk bermohon ampun kepada Allah.Setelah taubat, maka baik sangkalah kepada Allah bahawa Dia Allah mengampunkannya.



Dengan bertemu para ulama', InsyaAllah mereka ada ubat dan penawarnya bagi hati yang kotor.


Tidaklah taubat itu dimaknakan tidak mahu bergaul dengan orang lain.Bergaul itu harus diteruskan cuma menghindari daripada terjebak dengan perbuatan maksiat dan dosa sahaja.Tugas utama setelah taubat itu, bersama kita bersiap menuju kematian dan hari kiamat.Saudaraku, orang yang bersiap sedia sebelum dipukul itu menjadi kurang sakitnya daripada yang tidak bersiap apa-apa.Kalaupun terasa sakit, kita sudah menyiapkan ubat untuk merawatnya.Maka, dosa itu juga ibarat penyakit.Penyakit barah yang akan selalu mengganggu hidup kita.Untuk merawatnya, maka taubat dan istighfar adalah ubatnya.Lihat sahaja kaca cermin tingkap bilik kita itupun akan bertambah kotor sekiranya kita tidak cuba mengelapnya setiap hari.Maka diri kita itu lebih-lebih lagi perlu digilap.Setelah taubat, maka dekatilah majlis ilmu dan para ulama'.Dan mereka para ulama' ini akan sentiasa menjaga jadual pemberian ubat dan penawar untuk kita setiap masa.

Orang yang bertaubat itu akan kelihatan tanda-tanda zahir dalam dirinya.Jika majlis ilmu dia dekati, tingkat ibadahnya juga bertambah, pakaian dan perhiasan lahiriah berubah, ada melakukan perubahan terhadap pergaulan yang sebelumnya, dan meredhai serta memaafkan musuhnya, maka dia telah bertaubat dengan sebenar-benarnya.Kalau mengganggap dengan istighfar sahaja sudah selesai taubat, sesugguhnya itu belum dikatakan taubat lagi.Oleh itu, kita akan melihat apabila ada seorang artis atau selebriti telah bertaubat dan berhijrah, dia akan mula menukar pakaian dan perhiasan dirinya kepada yang diredhai Allah.Itu bagi saya sudah menampakkan tanda-tanda dia telah bertaubat.Soal hati itu ikhlas atau tidak dia melakukan perubahan adalah urusan Allah dengannya.Selain itu, lingkungan dan pergaulan juga sangat besar pengaruhnya kepada orang yang telah bertaubat.Tinggalkan segera majlis maksiat yang sebelumnya dan dekatilah mereka yang bisa membimbing kita.

Allah itu Maha Kaya.Bila Allah mahu mengampunkan kita, tiada siapa yang bisa menghalangnya.....



InsyaAllah saya akan hadir ke program ini sebagai persediaan menuju hari kematian.
30 September ini di Universiti Sains Islam Malaysia, Nilai Jam 2 petang.

Friday, September 21, 2012

JENAYAH ZINA & BUANG BAYI : DI MANAKAH POSISI KITA?


Saban hari, di dada-dada akhbar atau di mana sahaja, kita seringkali dikejutkan dengan kes buang bayi.Sehinggakan ada sesetengah pejuang hak asasi mencadangkan supaya diwujudkan tong sampah yang ke-4 iaitu untuk bayi.Kalau sudah ada tong untuk kaca, bahan bercetak dan bahan basah, maka tong ke-4 untuk buang bayi perlu diadakan.Sampai tahap itu orang kita berfikir kerana memikirkan parahnya masyarakat Malaysia kita hari ini.Asasnya, jenayah zina dan buang bayi ini puncanya apabila kita telah hilang asas akidah di dalam diri.Sibuk mengejar pembangunan material dan fizikal sehingga terlupa pembangunan jiwa dan rohani.Astaghfirullah al a'zim.Moga Allah melindungi kita daripada penyakit rohani ini.

Boleh dikatakan setiap hari ada sahaja kes buang bayi dan zina ini.Kita tidak boleh menyalahkan mereka sebulatnya kerana nafsu ini sudah lama wujud bahkan sejak zaman Nabi Adam lagi.Cuma, bagimana manusia menjaga dan mengawalnya sahaja agar selari dengan Islam.Bila bicara soal Islam ini, jangan hanya menyerahkan kepada para ustadz dan ustadzah kita sahaja.Tugas membentuk peribadi Islam bermula dengan diri kita sendiri, seterusnya keluarga, masyarakat dan akhirnya negara.Kalau kita sebagai ibu bapa atau ahli keluarga sendiri sibuk dengan urusan masing-masing, maka tidak hairanlah jenayah ini membarah dalam masyarakat kita.Jangan mudah merasa selesa dengan statistik jumlah pembuangan bayi yang ada kerana boleh jadi ahli keluarga kita pula bakal menjadi penyumbangnya.Semuanya itu tidak mustahil dengan kuasa Allah.



(Keratan Akhbar)



(Statistik yang hanya sempat dicatatkan oleh pihak berkuasa)


Masalah zina dan buang bayi ini berkait rapat dengan nafsu.Anak-anak muda itu yang paling banyak dugaan dan cabarannya.Kata orang,zaman muda itu hanya sekali.Rugi kalau tidak dihabiskan dengan hiburan dan kesenangan.Oleh kerana itu, maka tersilap langkah jadinya.Remaja kita lebih suka berpeleseran di tempat hiburan daripada ke masjid.Lebih ramai menjadi penonton setia Akademi Fantasia daripada Akademi Al Quran dan Imam Muda.Ke mana hala tuju remaja dan anak muda kita sebenarnya?Kerana asyik dengan jiwa yang segar, mereka lupa ada saham yang harus disumbangkan untuk Islam.Bimbang saya memikirkan keadaan remaja dan anak muda kita hari ini.

Hari ini, berapa ramai remaja wanita kita sanggup menggadai maruah diri semata-mata mendapatkan duit top up dan mahu menjelaskan bayaran bil internet bulanan.Hanya kerana RM10,RM 20 itu, mereka sanggup melacurkan diri.Saya tidak bercakap kosong kerana sudah banyak kes yang dilaporkan media hatta melibatkan mahasiswa yang berpelajaran.Sekalipun tidak sampai ke tahap berzina, memperdagangkan atau menayangkan tubuh badan untuk sentuhan nafsu lelaki yang bukan muhrim itu sudah Haram.Kita pula tidak boleh menyalahkan mereka ini  secara total kerana sesungguhnya tiada orang yang hadir memberikan bimbingan di saat memerlukan.Satu pertanyaan di sini, di manakah posisi dan peranan kita dalam isu ini?Masalah masyarakat kita hari ini, kalau ada sahaja perempuan yang berisi sedikit, terus mengatakan dia mengandung.Kalau ada remaja perempuan yang pakai tudung labuh, mula mengumpat dia nak sembunyikan kandungan anak luar nikah.Sempit dan kolot sungguh pemikiran kita.Setelah itu, mulalah menjauhkan diri daripada mereka dengan harapan penyakit zina tidak berjangkit kepada anak cucu sendiri.Lebih parah lagi bila ibu bapa sendiri yang tidak menghiraukannya.Astaghfirullah al a'zim.Mereka ini perlukan tunjuk ajar dan bimbingan kita.Ke mana lagi hendak dituju kalau tidak kepada kita.Oleh kerana itu, ada sahaja bayi yang dibuang, dicampakkan, dihanyutkan dan sebagainya.Hatta lebih teruk lagi, mereka remaja Islam mencari suaka daripada gereja dan pihak yang tidak sepatutnya sehingga menggadaikan agama semata-mata hanya mahu mendapatkan mendapat belas ihsan.Bila berlaku begini, salah siapa sebenarnya?Tepuk dada,tanya diri masing-masing.



(Keratan Akhbar)



(Keratan Akhbar)


Kalau dahulu mungkin kita dapat tidur dengan lena kerana jika ada kes buang bayi atau zina pun, biasanya dari  negeri jiran atau kampung sebelah.Namun kini, kes tersebut sudah ada di tepi rumah kita bahkan mungkin ahli keluarga dan waris terdekat sendiri.Dimanakah akidah kita semua dalam menangani isu ini?Adakah kita mampu tidur dengan lena sedangkan jiran terdekat dibebani jenayah ini?Seorang Mukmin itu tidak mampu tidur dengan lena kerana memikirkan masalah ummat yang berlaku disekelilingnya.Saya nampak, penyelesaian yang terbaik dalam isu ini adalah peranan ibu bapa dan keluarga untuk membendung daripada awal.Saya yakin ibu bapa tahu simptom-simptom gejala zina dan buang bayi ini kerana mereka juga asal jiwa muda remaja seperti anaknya.Apa yang anak-anaknya cuba lakukan, dia sedari awal lagi telah melakukan.Kawallah anak-anak bermula daripada rumah lagi.

Dalam bab pernikahan pula, ibu bapa harus memudahkannya.Jangan menyusahkan dan memberatkan nikah itu.Bermula daripada soal memilih jodoh sehingga majlis kahwin harus dimudahkan.Ada ibu bapa yang terlalu mengejar kedudukan sehinggakan kerjaya bakal menantu pun mahu ditentukan.Walhal, yang menikahnya bukan dia tapi anaknya.Maka, anak yang asalnya mahu bernikah mula mengambil jalan yang pantas dengan memilih pergaulan dan seks bebas.Bila tiada restu dari ibu bapa, zina adalah jalannya.Ingatlah kepada firman Allah bahawa "Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu daripada api neraka".

Wallahu a'lam.Kami berlindung denganMu Allah daripada kepanasan api neraka.

'JAUHI ZINA, DEKATI PERNIKAHAN'

Thursday, September 20, 2012

MENCARI JODOH YANG DIANJUR NABI


Apabila seseorang igin mendirikan rumah, banyak plihan dan perimbangan yang perlu dibuat.Dari lokasi tempat yang ingin didirikan rumah hinggalah kos yang perlu disediakan.Demikian jugalah dengan bagaimana kita ingin mendirikan rumah tangga.Jodoh yang bagaimana yang perlu dipilih untuk bersama kita membina rumah tangga.Adakah jodoh itu akan bersama kita membina sebuah syurga atau neraka rumah tangga.

Cinta itu harus dijaga dengan rapi.Jangan biarkan ia jatuh ke tempat yang tidak sepatutnya kerana cinta  tidak akan tumbuh di tanah yang gersang.Cinta itu akan mendatangkan semangat dan tenaga buat kita.Jarang sekali ia akan melemahkan dan menjatuhkan kita.Kecuali sekiranya cinta itu diberikan kepada yang tidak sepatutnya.Oleh itu, cinta itu harus disalurkan dengan nilai-nilai agama.Kerana apa-apa sahaja yang disalurkan dengan nilai agama, semuanya akan menjadi lebih indah dan segar.

Sekiranya telah bertemu cinta, semuanya akan indah.Buktinya bila telah jatuh cinta, semuanya sanggup kita hadapi.Lelah tidak terasa.Penat pun tidak terasa.Kata orang, dengan cinta itu akan membuat kita sanggup berkorban apa sahaja.Apa yang tidak mampu semunya akan jadi mampu dengan cinta.Samalah juga bila telah jatuh cinta dengan agama.Bila telah bercinta dengan agama, maka segala harta, pangkat, kedudukan dan segalanya akan kita korbankan untuk agama.Lihat sahaja pejuang-pejuang agama dan kader-kader dakwah itu.Mereka sanggup melakukan apa sahaja untuk agama yang dicintai.



Bekas yang bersih akan mengalirkan air yang bersih



Rumah yang kecil dan usang ini menjadi cantik apabila berada di tempat yang indah.


Saya ada mendengar orang-orang alim atau para ustaz kita berbicara tentang cinta dan memilih jodoh ini.Nabi pun ada mengajar kita supaya pilihlah jodoh kerana kecantikan, harta, keturunan, dan agama.Dan utamakanlah agama atau nilai akhlak yang dimiliki.Jangan hanya memilih jodoh kerana kecantikan sahaja kerana kecantikan itu boleh jadi akan hilang.Yang muda itu akan jadi tua.Yang ramping bisa jadi berisi.Kalau dipilih jodoh itu hanya kerana harta pula, dikhuatiri harta itu akan menjadikan dia sombong dan angkuh.Ramai lelaki di luar sana menjadi dayus kerana wanita yang dikahwini jauh lebih berpangkat dan berharta daripadanya.Pesan guru saya selalu, jangan tertipu dengan penampilan kerana itu bukan keaslian.

Memilih jodoh itu jangan diremehkan tapi jangan disulitkan pula.Saya hanya mampu berbicara tapi tidak mampu lagi melaksanakannya.Kita harus memilih juga yang cantik tapi jangan hanya cantik semata-mata.Cantik itu penting kerana dengannya kita akan bersama selamanya.Kata ustaz-ustaz, barulah kita akan melekat di rumah kalau isteri itu cantik bak bidadari.Hehehehe...Moga kita mendapat jodoh seperti itu.Hendaknya kecantikan rupa itu diiringi dengan kecantikan budi.Kecantikan budi dan agama itu akan menjaga kehormatan dan kecantikan dirinya.

Hati-hati dengan mencari jodoh yang kaya kerana dibimbangi kayanya itu menjadikan dia sombong.Takut-takut, yang memimpin keluarga bukan kita tapi dia.Namun, kalau jodoh yang kaya itu memiliki iman dan akhlak yang tinggi, InsyaAllah kita akan selamat dan bahagia.Kita ini ada harga diri.Jangan digadai dengan harta yang sedikit itu.Harta semata-mata bukan jaminan menjadikan kita bahagia.Ramai orang miskin yang kaya, dan tidak sedikit orang kaya yang miskin.Ertinya, ramai orang yang miskin harta itu tapi kaya budi.Dan ramai juga yang kaya harta tapi miskin budi.

Soal keturunan pula. ada sahaja anak ustaz menjadi pencuri.Anak pencuri pula menjadi ustaz.Iman itu tidak diwarisi tapi ia perlu dicari.Memang nabi menganjurkan kita memilih jodoh daripada keturunan yang baik, namun yang lebih penting jodoh itu sendiri yang baik.Kalau hanya keturunan yang baik namun jodoh itu sendiri tidak baik, maka tiada gunanya buat kita.Kebaikan dan kebesaran pangkat yang dimiliki oleh keluarganya belum tentu akan diwarisi oleh dia.Nabi menyuruh kita mencari jodoh daripada keturunan yang baik dengan harapan darah dan benih yang baik itu akan mengalir dalam dirinya.

Budak yang hitam legam tapi beriman lebih mulia dari seorang yang cantik rupawan tapi kafir dan tidak berakhlak.

Wednesday, September 19, 2012

CANTIK RUPA CANTIK BUDI



Oki Setiana Dewi-(Gambar Hiasan)


Ingatkah kita kepada kisah Nabi Yusuf Alaihissalam dan Zulaikha.Zulaikha yang asalnya merupakan ibu angkat kepada Nabi Yusuf telah mula jatuh hati kepada baginda tatkala melihat rupa dan budi baginda.SubhanAllah, besar sungguh kesan keindahan rupa paras dan budi.Ramai yang mengimpikan rupa paras yang indah dan agak terlupa mengimpikan keindahan akhlak dan budi.Dikisahkan bahawa Nabi Yusuf juga mempunyai hati kepada Zulaikha tetapi kerana tingginya akhlak dan hormat baginda kepada golongan wanita serta kuatnya iman baginda, akhirnya Nabi Yusuf dipelihara oleh Allah daripada dugaan itu.

Saya pilih yang cantik rupa dan cantik budi.Kalau cantik rupa sahaja tapi akhlaknya jelek, ia hanyalah sia-sia.Oleh itu, cantik rupa dan cantik budi ini harus bersama dan tidak boleh dipisahkan.

Satu perkara yang harus diingat.Cantik rupa itu adalah reletif dan subjektif.Mungkin bagi saya cantik, namun bagi anda tidak cantik.Boleh jadi juga, bagi anda cantik,tapi tidak bagi saya.Oleh itu, kita sentiasa melihat pasangan muda yang sedang asyik bercinta seperti tidak sesuai atau tidak cocok sahaja.Alasannya kerana cantik itu tergantung kepada mata-mata yang memandangnya.InsyaAllah, kalau mata itu kepunyaan orang yang beriman, Allah akan memelihara mata itu dan menunjukkan siapa yang cantik sebenarnya.Saya bermohon kepada Allah agar saya dan teman-teman yang membaca tulisan ini dipelihara matanya dengan hidayah dan rahmat Allah.

Tuesday, September 18, 2012

BERBAHAGIALAH MEREKA YANG MENJADI MUSUH SYAITAN


Iblis yang mana bala tenteranya adalah syaitan-syaitan telah lama mengibarkan bendera dan semboyang peperangan terhadap kita anak cucu Nabi Adam.Dia Iblis telah berjanji akan mengganggu kita walau di mana sahaja kita berada.Iblis itu jelas dinyatakan al-Quran sebagai musuh kita dan akan mengganggu kita agar tergelincir daripada jalan menuju Allah.Para Nabi adalah musuh utama syaitan ini.Bagi mereka, yang mana rapat dengan Allah itulah musuh mereka.Dan yang mana jauh dengan Allah, itulah teman mereka.Sedarlah temanku semua, syaitan itu jelas musuh kita sehingga ke hari kiamat.Janganlah sekali-kali kita menghulur tangan untuk berjabat mesra dengan mereka.

Buat pejuang-pejuang dakwah, anda itu sangat dibenci oleh syaitan.Anda antara musuh-musuh utama mereka.Berjaga-jagalah dengan ujian yang datang dan berbahagialah dengan balasan Allah di akhirat.Sifirnya, jika manusia itu dekat dengan Allah, makin jauh dia dengan syaitan.Dan makin jauh manusia dengan Allah, maka makin dekat manusia itu dengan syaitan.Selain itu, pemimpin yang adil itu juga merupakan musuh syaitan.Pemimpin yang adil mengisi rakyatnya dengan pembangunan rohani selain daripada pembangunan material.Mereka tidak hanya mengisi rakyatnya dengan jambatan yang indah,  dan bangunan yang tinggi semata-mata.Tapi mereka pemimpin yang adil itu mengurus jiwa-jiwa rakyatnya agar dekat dengan Allah dan jauh dengan syaitan.

Bagi orang yang alim pula, mereka ini memberi fatwa selaras dengan hukum Allah  dan bukan selari dengan hawa nafsu mereka.Orang alim itu mempunyai bakat samada untuk jadi pemimpin yang soleh atau pengampu kepada pemimpin.Jujurlah dengan ilmu dan bakat yang Allah kurniakan.Seharusnya kita ingat, nikmat beragama yang diberikan itu adalah untuk menyemai benih-benih kecintaan kepada Allah.Lingkungan yang baik akan mempengaruhi orang-orang yang beragama itu.Kalau mereka berada dengan para pencuri dan perompak, dibimbangi mereka juga akan tergolong sama.Nauzubillah minzalik.......Setiap kita ini dilahirkan dalam keadaan menangis dan manusia disekeliling pula gembira.Biarlah di satu saat, kita bisa pergi dalam keadaan gembira, tapi mereka pula yang menangis.



Janganlah mengikat ilmu seperti menjadi burung-burung plastik yang tidak bisa terbang ke mana-mana

Musuh syaitan yang lain pula adalah orang kaya yang baik hati dan tidak sombong.Tidak sombong dengan kekayaan harta, pangkat, kedudukan yang dimiliki olehnya.Semakin kaya dia, semakin dekat dia dengan Allah.Berbahagialah orang kaya seperti ini di hadapan Allah kelak.Namun, amat celaka mereka yang miskin tapi sombong dan lupa Allah.Sudahlah miskin lagi papa, namun sombong pula.Astghfirullah!!Orang kaya yang rendah hati itu dimusuhi syaitan, dicintai Allah, dan disayangi Rasul.Mereka ini sedar bahawa kekayaan itu hanyalah nikmat sementara yang dipinjamkan Allah.Semuanya itu milik Allah dan mereka hanyalah pemegang amanah sahaja.Setiap itu semua akan dipersoalkan Allah di padang mahsyar nanti.Termasuk juga musuh syaitan itu adalah orang kaya ilmunya namun rendah hati budinya.Tidak menggunakan ilmu untuk menunjuk-nunjuk dalam masyarakat.

Selain para nabi, pemimpin adil dan orang kaya yang rendah hati, musuh syaitan yang lainnya pula adalah peniaga yang jujur.Mereka peniaga itu mencari keuntungan dengan nilai kejujuran yang dimiliki.Mereka tidak tamak dalam mengaut keuntungan sehinggakan menggadaikan kejujuran.Sedarkah kita bahawa dengan kejujuran itu mendatangkan ketenangan dan kesenangan.Ditambah pula dengan rezeki yang ada akan bertambah berkat dan lebih disayangi oleh masyarakat.Saya yakin bahawa RM1 yang didermakan itu akan dibalas RM10 bahkan RM100 oleh Allah.SubhanAllah,dengan kacamata agama, semuanya itu tidak mustahil dengan izin Allah.Biarlah sedikit tapi untung dan berkat.Mungkin ada yang bersoal katanya, kalau peniaga itu jujur, maka tidak akan dapat projek lebih-lebih lagi kalau dia seorang kontraktor.SubhanAllah, yang memberi projek itu Allah bukannya mereka yang berkuasa itu.



Bunga ini tetap setia menguntumkan senyuman walaupun kadang-kadang tidak dipandang mulia

Musuh syaitan yang lain lagi adalah orang khusyuk dalam solat.Masalah solat itu sah atau tidak dengan solat diterima Allah atau tidak itu adalah dua perkara yang berbeza.Jika ditanya solat itu sah atau tidak, semua ustaz boleh memberika jawapan berdasarkan rukun-rukun solat yang ada.Namun begitu, jika ditanya solat itu diterima atau tidak, hanya Allah yang tahu jawabnya.Solat itu merupakan jambatan yang paling efektif untuk berhubung dengan Allah.Oleh kerana itu, syaitan amat memusuhi orang khusyuk dalam solat.Nabi pernah menguji Saidina Ali adakah beliau khusuk dalam solat atau tidak dengan berjanji memberika hadiah serban sekiranya beliau khusyuk.Namun, Saidina Ali yang mulia itu pun masih tidak mampu mencapai nikmat khusyuk yang sebenar.Walaupun demikian,Saidina Ali itu jauh lebih khusyuk jika dibandingkan dengan kita semua.

Moga kita semua bisa menjadi musuh-musuh syaitan ini.Ingatlah, lebih baik menjadi sahabat-sahabat kepada para malaikat daripada menjadi temannya syaitan.Syaitan itu wajib kita imani antara musuh kita yang wajib dijauhi.Tidak kira siapa kita hari ini, ingatlah bahawa kita ini juga hamba Allah.Tugas kita adalah beribadah kepadaNya dan mematuhi segala perintahnya......

MALAYSIA DAN INDONESIA




Bersama seorang ibu muda dan anaknya yang merupakan mangsa letusan Gunung Merapi.

Alhamdulillah, dapat juga saya menulis di laman ini setelah lama bercuti dari dunia blog.Satu perkongsian buat semua.Saya adalah antara produk Malaysia yang dihantar untuk menimba ilmu di Indonesia.Perjalanan saya di Indonesia bermula pada bulan Februari 2012 sehingga Julai 2012 yang lalu.Banyak tempat-tempat yang telah saya jelajahi sepanjang berada di sana bermula dari Surabaya, Malang, Ponorogo, Solo, Yogyakarta, Banjanegara, Magelang, Wonosobo, Garut, Bandung dan banyak lagi.Boleh dikatakan yang seluruh Tanah Jawa telah saya lawati bermula dari Jawa Timur, Jawa Barat dan Jawa Tengah.Kesempatan 5 bulan berada di sana telah memberikan saya peluang untuk mengenali Indonesia, budaya dan  rakyatnya secara dekat.



Di dalam sebuah program misi bantuan untuk mangsa letusan Gunung Merapi.

Secara jujur, sebelum saya berangkat ke Indonesia, saya merasa sedikit gusar apabila melihat berita dimainkan media atau laman sosial berkenaan wujudnya kumpulan-kumpulan tertentu yang tidak senang dengan Malaysia.Alhamdulillah, setelah saya ke sana sendiri, saya merasakan bahawa sebenarnya Malaysia dan Indonesia ini mempunyai hubungan yang sangat akrab.Sentimen-sentimen yang dimainkan oleh segelintir rakyat di Malaysia dan Indonesia berkenaan hubungan yang ada ini tidak menjejaskan langsung jalinan mesra yang telah lama terjalin antara Malaysia dan Indonesia bahkan ia dilihat semakin akrab.



Ibu tua ini walaupun tidak boleh bercakap menggunakan Bahasa Indonesia, namun beliau tetap mesra melayan saya.Ibu ini antara mangsa letusan Gunung Merapi.

Budaya dan adab rakyat Indonesia sebenarnya sangat baik dan jauh sekali daripada apa yang bermain di fikiran kita semua.Saya mengambil contoh dalam bab menerima dan menyambut tetamu.Sepanjang saya berada di sana, saya dilayan seperti seorang VIP daripada kerajaan Malaysia sehinggakan dianggap Duta Pendidikan Malaysia walaupun saya hanyalah pelajar praktikal yang dihantar oleh universiti ke sana.Bermula daripada jabatan kerajaan, pengurusan tertinggi universiti, dan rakyat biasa melayan saya dan teman-teman dengan sangat baik.Saya kadang-kadang ada juga terfikir, bagaimana pula kunjungan mereka ke Malaysia?Adakah kita mampu memberikan layanan yang sama atau lebih baik daripada apa yang telah diberikan ini?

Mungkin saudara dan saudari menganggap bahawa memang patut layanan baik yang diterima kerana saya berada di persekitaran universiti dan akademik.Makanya, mereka ini pasti mempunyai nilai adab dan intelektual yang tinggi.Bagi saya, layanan yang diterima ini bukan hanya layanan rasmi daripada pihak universiti bahkan seluruh pelajarnya dan warga Indonesia itu sendiri.Saya berani mengatakan bahawa saya sangat mengkagumi nilai dan adab seluruh warga Indonesia dalam menyambut tetamu khususnya masyarakat Yogyakarta.


Tidak diketahui ini makanan untuk sesi yang ke berapa ketika berkunjung ke rumah seorang pensyarah.

Bahkan, saya lebih senang dan berani untuk berjalan-jalan di bumi Indonesia daripada negara saya sendiri di Kuala Lumpur.Warga Indonesia seluruhnya sangat menghormati orang Malaysia.Kalaupun ada yang tidak senang dengan Malaysia, namun ia amat sedikit sebenarnya daripada jumlah majoriti rakyat Indonesia yang sekitar 240 juta lebih itu.Jika saudara berkunjung ke rumah pula khususnya warga Yogyakarta, saudara akan dilayan seperti seorang tetamu VIP dengan jamuan dan hidangan yang pelbagai.Budaya mereka ini  apabila ada tetamu datang melawat atau berkunjung, juadah makanan bermula daripada hidangan ringan, berat, sehingga pencuci mulut akan disediakan.Mudahnya yang boleh saya katakan adalah," lepas makan,makan lagi".Bagi yang kuat makan, Indonesia adalah syurga makanan buat mereka.

Dalam soal berkawan dan bersahabat, mereka sangat jujur dan ikhlas dalam perhubungan.Bila telah bersahabat dengan mereka, anda akan berasa senang dengan kejujuran dan keikhlasan yang dipamerkan.Hilang segala kesulitan dan masalah di Indonesia bila bersahabat dengannya.Saya sendiri mempunyai ramai teman dan kenalan di Indonesia dan sehingga hari ini, kami masih saling berhubung.

Tuntasnya, apa yang boleh saya simpulkan di sini, Malaysia dan Indonesia sebenarnya mempunyai hubungan yang sangat baik dan mesra.Tiada isu yang dapat memisahkan kita dan mereka.

Abdullah Long

 *InsyaAllah saya akan berkunjung lagi ke Indonesia.Mohon doanya daripada teman-teman semua.


Tuesday, June 12, 2012

BERJASA DI TANAH JAWA



Photo bersama relawan 'Go Green' Bakti Sosial Muslim Peduli UII.


Merakam kenangan bersama pelancong dari Brazil.



Antara jasa kepada tanah.



Photo bersama teman-teman.Yang berkaca mata adalah roommate saya.


Alhamdulillah,tanggal 10 Jun yang lalu,saya berpeluang mengikuti 'Go Green' Bakti Sosial Muslim Peduli sempena Milad ke-69 Universitas Islam Indonesia (UII).Program setengah hari ini telah diadakan di lereng Gunung Merapi,Kaliadem Yogyakarta anjuran Takmir Masjid Ulil Albab,UII Yogyakarta.Gunung Merapi Kaliadem adalah antara ratusan merapi yang masih aktif di dunia.Sempena Milad UII kali ke-69,program penanaman 1000 pohon di lereng Gunung Merapi Kaliadem telah diadakan sebagai bakti sosial dan peduli warga UII kepada masyarakat setempat.

Kedudukan Gunung Merapi ini adalah sekitar 30 minit daripada UII.Sebagai sebuah universitas Islam tertua di Indonesia,adalah menjadi tanggungjawab sosial UII untuk berbakti kepada warga Indonesia.Untuk makluman teman-teman semua,UII telah ditubuhkan oleh tokoh Nasional Indonesia antaranya Dr. Mohammad Hatta dan Mr. Mohamad Natsir sebelum Indonesia mencapai kemerdekaan negara.Saya telah diberitahu bahawa program bakti sosial seperti ini selalu diadakan oleh warga UII sejak sebelum meletusnya Gunung Merapi ini lagi.

Kunjungan kali pertama saya di Shelter 1 tempoh hari sangat menyentuh hati.Walaupun segala harta benda telah musnah ekoran letusan Gunung Merapi,mereka masih tetap bersemangat  meneruskan hidup.Saya pernah bertanya kenapa mereka tidak berpindah sahaja ke tempat yang lebih selamat.Dengan senyum ibu-ibu dan bapak itu menjawab,ini sahaja tanah yang kami ada.Alhamdulillah,dengan bantuan TVOne,sebuah stesyen TV terkemuka Indonesia,maka telah dibina penempatan-penempatan shelter untuk penduduk.Rumah-rumah kecil yang dibuat daripada buluh sebagai tempat teduhan penduduk daripada panas dan hujan.

Walaupun saya orang baru,saya dilayan mesra seperti ahli keluarga mereka sendiri.Saya hanya mampu tersenyum apabila ibu-ibu tua tidak bisa memahami bahasa saya dan saya juga tidak memahami bahasa mereka.Apa yang saya bisa katakan percakapan kami hanyalah melalui deria rasa sahaja.Kali pertama ketika mengikuti Bakti Sosial,saya mengikuti teman-teman siswa Fakultas Psikologi dari UII.Waktu itu,saya ditugaskan menjaga Bazar jualan murah pakaian baju terpakai.Wang hasil jualan telah disedekahkan sepenuhnya kepada Masjid Shelter Gondang 1 untuk dimanfaatkan oleh kariah dan jemaah masjid.

Program sehari ini sangat mengajar saya erti kesyukuran atas nikmat Allah kepada kita semua rakyat Malaysia.Peliharalah nikmat keamanan,kemakmuran dan kesejahteraan yang dikecapi ini,agar ia bisa dirasai oleh anak cucu kita pada masa depan.

Abdullah Long
Mahasiswa Latihan Praktikal USIM di Indonesia

  

Monday, April 9, 2012

TERIMALAH SEADANYA.....




Untuk mengenali seseorang, perlulah kenal kelemahannya terlebih dahulu sebelum puncak kebanggaannya.Jika kelebihan dan pengiktirafan sosok tubuh yang diamati dahulu, bimbang kita akan tenggelam dengan dunia pujian singkat itu.Ramai yang biasanya akan terduduk diam apabila tanggapan pertamanya jauh tersasar daripada kenyataan yang dia lihat di depan mata.Kadang-kadang aku terasa sangat takut apabila ada yang mengenali diri ini dengan sekelumit pujian yang ditabur tanpa kenal sifat hina dan naif yang dimiliki.Takut-takut, ada yang bilang diri hipokrit dan penuh dengan kepura-puraan.

Oleh kerana itu, aku sentiasa berpesan kepada diri.Pesan dan terus berpesan jika mahu kenal seseorang, jangan terus terpesona dengan pakaian putih yang digantung tanpa mengenal akal budinya.Mata yang berkaca putih itu bisa berkesepian bila ia telah jatuh berkecai bak halilintar menerjah bumi.Permintaan sama juga aku titipkan buat teman-teman semua agar mengenali cacat cela diriku.Pujian yang diberi itu tidak langsung kuanggap sebagai penghormatan kerana bimbang ia hanya harapan palsu yang menggunung.Makin ia didaki, makin terlihat di puncaknya hanyalah sebuah batu biasa seperti terdampar di sawah kontang.

Aku tidak bisa selamanya berbohong kepada kalian bahawa aku juga insan biasa punya kelemahan.Namun kekurangan itu tertutup rapi dan kemas kerana rahmat dan belas kasihan Allah.Biarlah ia terbungkus kemas tanpa kalian minta daku membukanya.Ia seolah-olah aku mahu membuka sangkar burung emas yang telah lama dibuai mesra.Pun begitu, aku juga punya cita-cita untuk mengubahnya.Namun kepada siapa aku bisa menagih simpati melainkan hanya kepada Dia Allah.

Biarlah pena ini yang berbicara memohon ihsan kalian.Kalian itu jauh lebih mulia daripada diri ini.Usahlah terus terpukau dengan pakaian kehormatan dunia.Aku hanya mahu berteman seikhlas ada.Aku akan tetap berusaha untuk jadi yang sebaiknya.Namun, sekiranya saat kita tidak lama, satu pintaku agar terimalah daku seadanya.......

Di tengah sawah Siman, Ponorogo,Jawa Timur, Indonesia....
11.17 a.m. (Malaysia)

Saturday, April 7, 2012

ANAK-ANAK KECIL ITU.......




The participants of Mini Ibadah Camp at Callier Gardens, Karaswara, Perth with their parents



Power of the circle


Bulan Mei tahun 2011 yang lalu, saya berpeluang untuk mengikuti satu rombongan ke Perth, Australia.Rombongan selama seminggu itu bagi merealisasikan KRA USIM "Ke Arah Menjadikan USIM tersohor di Peringkat Negara dan Antarabangsa".Kunjungan kami ke sana juga membawa misi kemasyarakatan untuk warga-warga Malaysia yang tinggal dan  menetap di Perth.Rata-rata rakyat Malaysia yang kami temui adalah yang menyambung pengajian peringkat PHD di sana dan ada juga yang telah menjadi Penduduk Tetap Australia.Sempena kunjungan kami ini, satu Mini Ibadah Camp telah diadakan di Callier Gardens, Karawara, Perth khusus untuk anak-anak warga Malaysia.Program ini adalah program kerjasama antara USIM, Konsul General Malaysia Perth dan Malaysian Postgraduate Student's Association of Western Australia.

Sambutan penyertaan daripada peserta sangat luar biasa sehingga urusetia terpaksa menolak permohonan  disebabkan kekurangan tenaga fasilitator daripada kami.USIM ketika itu hanya menghadkan sebanyak 10 orang peserta rombongan sahaja kerana kekurangan bajet dan dana.Lagipun, sempena pemergiaan kami ke Perth ini,USIM juga menghantar rombongan-rombongan yang mempunyai misi yang sama ke Dubai, Filipina, Korea, Indonesia dan lain-lain.Kami tidak menjangkakan langsung akan mendapat sambutan hangat daripada anak-anak warga Malaysia di Perth bagi menyertai Mini Ibadah Camp ini.Berdasarkan perbincangan awal kami dengan wakil urusetia di sana, jangkaan awal penyertaan hanyalah sekitar 20 orang sahaja.Akhirnya jangkaan kami itu jauh meleset dengan penyertaan pada hari itu seramai hampir 70 orang.Paling mengembirakan apabila ibu-bapa anak-anak turut menyertai program sambil rehlah santai bersama keluarga besar Malaysia disamping mengambil kesempatan untuk saling bertanya khabar antara mereka.



USIM berjanji pada ibunda.Berjasa berbudi untuk semua.



Waiting for their friends

Anak-anak kecil yang menyertai program ini bermula seawal usia 6 tahun sehingga 17 tahun.Mereka datang daripada pelbagai latar belakang akademik dan keluarga.Ada yang baru hampir dua tahun di Perth dan ada juga yang sudah berbelas-belas tahun di sana tanpa mengingati lagi bumi Malaysia.Ada yang masih dapat berkomunikasi dalam Bahasa Melayu dengan baik dan ada juga yang tidak dapat langsung.Tapi, Alhamdulilah rata-rata mereka dapat memahami percakapan kami dalam Bahasa Melayu "standard" kerana ada mendengar ibu-bapa di rumah pernah menggunakannya.Maka tidaklah kami dianggap seperti burung yang berkicau-kicau di pagi hari.Hehehehe....Tetapi, sepanjang program itu, kami lebih selesa menggunakan English Language untuk berkomunikasi dengan mereka kerana inilah peluang untuk kami menguji kemampuan berbahasa asing itu dan anak-anak ini juga lebih selesa sekiranya kami menggunakan English Language.

Kebijakan anak-anak kecil ini jauh berbeza dengan anak-anak kita di Malaysia.Semangat belajar dan ingin tahu mereka sangat tinggi sehingga tidak menang tangan kami melayannya.Namun, itu menjadikan kami para Fasilitator sangat gembira dan teruja sekali.Apa tidaknya, kerana kami tidak pernah bersama anak-anak kecil seperti mereka ini.Saya tidak tahu apa yang menjadikan mereka ini istimewa.Adakah kualiti sistem Pendidikan di Australia ini atau suasana persekitaran yang mendorong atau ia adalah warisan kebijakan keluarga?Apabila ada sahaja sesi pembentangan, berebut-rebut mereka ini untuk tampil tanpa perlu dipaksa.Jika dibuka sesi soal jawab, maka bersedialah abang-abang dan kakak Fasilitator untuk menjawabnya.Kalau di Malaysia pula, sepanjang saya mengendalikan sesi ceramah motivasi, saya tidak pernah mendapat peserta seperti ini.



Brother and sister, I cant' read al-Quran very well.Can you teach me?


Let's start to perform Solat!!


Yang segan dan malu bukan peserta program tetapi kami para Fasilitator pula yang malu.Hehehe...Nasib baik program yang diadakan adalah Kem Ibadah maka dapatlah kami beraksi lebih ligat sedikit daripada anak-anak ini.Kami berkongsi sedikit pengetahuan mengenai bacaan Quran dan Solat yang sempurna.Simple but perfect I.Allah.Ada dikalangan adik-adik ini arif tentang cara-cara menunaikan solat dengan betul dan ada pula yang sebaliknya.Namun, yang sebaliknya itu tidak pernah merasa malu bahkan mereka yang lebih rajin dan bersemangat untuk tahu.Saya terkenang seorang anak kecil ini (sorry, tak ingat nama).Umurnya sekitar 13 tahun.Sudah lama menetap di Perth sehinggakan tidak boleh berkomunikasi langsung dalam Bahasa Melayu.Anak ini adalah adik kumpulan saya dan tersangat sedih apabila mengenangkan dirinya kerana dia tidak dapat membaca bacaan dalam solat.Surah Al-Fatihah pun dia tidak mengingati apatah lagi bacaa-bacaan yang lain.Namun, istimewanya dia kerana semangat juang yang tinggi ingin belajar.Waktu rehat untuk bermain, dia hanya disamping saya untuk terus belajar dan belajar cara solat yang sempurna.Saya doakan anak ini akan berjaya nanti.Waktu selama lebih 6 jam itu tidak sempat untuk saya memastikan dia mampu menghafal semuanya.Allahu Rabbi!!

Anak ini begitu istimewa di hati saya kerana dia di bawah jagaan saya.Saya rasa sangat bertanggungjawab untuk membimbingnya saat itu.Moga akan berpeluang lagi ke bumi Perth dan berjumpa dengannya.Soalan pertama yang akan  ditanya bila berjumpa nanti adakah adik dapat ingat bacaan solat dan sudah tunaikan solat hari ini?Terkenang saya dengan anak-anak kita di Malaysia, walaupun mereka ingat bacaan solat tetapi ramai yang tidak mahu menunaikan solat 5 waktu secukupnya.Anak ini pernah katakan kepada saya "Brother, I wanna go to paradise too.You have to teach me how to solah very well".What can I say to him at that time?Don't worry Adik!!I.Allah, you will know that and we will see in paradise.Saya tidak dapat menahan sebak saat itu sehingga air mata mengalir jatuh ke pipi.Moga dia mempunyai waktu dan peluang untuk belajar lagi "How to Solat" selepas program kami hari itu.Saya hanya mampu berdoa dan terus berdoa untuknya.


Solat five times a day and an obligation on all Muslims


Saya teringat apabila secara tiba-tiba akan diadakan Public Speaking sempena Mini Ibadah Camp itu.Ia seperti Pidato Competition juga dan akan diadili oleh Judges dikalangan para urusetia program.Adik-adik tanpa diberi masa secukupnya untuk berlatih tetapi dapat tampil menunjukkan bakat masing-masing.Pidato boleh dipersembahkan samada dalam Bahasa Melayu atau Bahasa Inggeris.Saya diminta untuk berkongsi teknik-teknik pengucapan awam dan pidato yang baik.Allahu Rabbi!!Tiba-tiba saya merasa berat mulut untuk membukanya dan rasa malu yang teramat sangat dalam hidup.Tidak pernah saya merasa malu seperti itu sebelum daripada ini untuk menyampaikan ucapan di hadapan khalayak.Mungkin saya dipanah dengan sikap keberanian anak-anak yang luar biasa atau terkesima dengan anak-anak itu yang terlalu istimewa.Kalau saya diberi kesempatan lagi untuk ke sana, I.Allah saya akan menebus malu saya yang lalu itu.Allahumma Amin....

Waktu untuk kami bersama itu pun berakhir.Kami para fasilitator terasa seperti kehilangan mutiara yang sangat bernilai.Bilakah lagi agaknya kami bisa bersama mereka dan melihat gelak-tawa mereka yang mengembirakan hati ini.Moga Allah mengurniakan masa itu kembali lagi.


Friday, April 6, 2012

INDAHNYA MENDEKATI BAKAL ULAMA'




Inilah bakal-bakal ulama' Pewaris tugas Para Nabi (PKU-ISID)


Nabi pernah bersabda di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad, At-Tirmidzi dan Abu Daud "Sesungguhnya Ulama' itu pewaris para nabi.Para Nabi tidak mewariskan dinar dan dirham (harta).Mereka hanyalah mewariskan ilmu.Barangsiapa mengambilnya, sungguh dia telah mengambil bahagian yang banyak".Hadis ini telah dikuatkan lagi dengan ayat Quran sebagaimana firman Allah yang berbunyi "Kemudian kami wariskan Al-Kitab kepada yang kami pilih daripada hamba-hamba kami, lalu di antara mereka ada yang menganiyai diri mereka sendiri, dan ada juga di antara mereka yang lebih dahulu berbuat kebaikan dengan izin Allah.Yang demikian itu adalah kurnia yang amat besar (Fathir : 35: 32).

Berdasarkan keterangan daripada hadis dan ayat ini, jelas menunjukkan kepada kita tentang peranan dan kelebihan para ulama' itu.Tugas yang sangat berat digalas oleh mereka menjadikan mereka hamba yang sangat dekat kepada Allah dan taat kepadaNya.Selama hampir dua bulan saya di Indonesia, saya berpeluang untuk mendekati golongan bakal ulama' pewaris nabi ini.Sifat taqwa dan ikhlas kepada Allah yang dimiliki membuatkan hati saya sentiasa tenang bila mendampingi mereka.Bukan pangkat dan harta yang dikejari tetapi ilmu dan rahmat Allah yang dicari.Daripada raut dan riak wajah yang terpancar, sungguh betapa indahnya kalam Allah.Apabila berbicara dengannya, bait-bait yang diungkapkan itu pula akan diselangi dengan firmanNya.Inilah teman-teman yang saya kenali di Program Kaderisasi Ulama', Gontor (PKU ISID-MUI).



Kasih mereka hanya kepada Allah
Hidup dan amal mereka kerana Allah
Mereka tidak sesekali takut melainkan Allah
Mereka tidak galau kerana telah merasa dekatnya Allah


Benarlah firman Allah itu bahawa yang dekat kepadaNya dikalangan kita adalah para Ulama'.Kerana dekatnya mereka kepada Allah, saya begitu terkesan dengan akhlak dan peribadi yang ditunjukkan.Mereka terjemahkan perintah Allah melalui tutur kata dan adab sopan yang dizahirkan.Tidak sesekalipun saya terasa penat dan jemu bila bergaul dengannya.Seronok pun ada serta puas pun ada.Semakin dekat mereka kepada Allah, semakin rasa tempiasnya kepada saya yang kerdil.

Dalam Surah Az-Zumar : 9,"Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?Sesungguhnya orang-orang berakallah yang dapat menerima pelajaran."Selama mana saya mengenali mereka ini, sabar mereka keras, belajar mereka keras, doa mereka keras, tawakkal mereka keras, dan solat mereka keras.Mereka benar-benar meyakini bahawa apa yang mahu ditinggalkan kepada ummat bukannya harta dan wang yang bertimbun-timbun, kerana pasti suatu hari nanti harta dan wang itu akan berkurang dan habis juga.Namun, jika ilmu yang ditinggalkan, ilmu itu tidak akan berkurang bahkan ia akan bertambah dan terus bertambah.

Wajib bagi saya untuk merasa dengki dengan sifat hikmah dan kuat mereka dalam menuntut ilmu.Kefahaman mereka terhadap agama juga tinggi maka tidak hairanlah jika ulama' telah dijadikan rujukan dalam segenap isu dan perkara.Hadis ada menyebutkan "Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan untuknya, Dia jadikan orang tersebut faham akan agama" (Riwayat Al-Bukhari No. 69).Teman-teman PKU di sini didedahkan dengan pelbagai masalah kontemporari yang dihidapi oleh ummat kini.Isu-isu pluralisme, feminisme, sekualirme dan isme-isme yang lain telah mereka kuasai sebagai bekal untuk berhadapan dengan masyarakat yang di luar sana.Petik sahaja apa-apa isu yang berlaku, I.Allah mereka ini ada jalan penyelesaiannya.Moga kita diberikan ilmu sebagaimana yang telah diberikan kepada mereka.Allahumma amin....

Oleh kerana itu, saya merasa sangat manisnya iman saat berada disamping mereka.Jika mereka berbicara tentang Islam, saya juga turut merasa tempiasnya.Saya seolah-olah dapat melihat keindahan Al-Quran  dan kebenaran firmanNya.Maka tidak hairanlah, jika saya berani katakan merekalah bakal Ulama' pewaris para nabi dan akan memimpin masa depan.....


Thursday, April 5, 2012

LI USIM DI AKHBAR INDONESIA







Alhamdulillah,saya mewakili teman-teman mengucapkan terima kasih dan matur suwon buat Koran Radar Surabaya di bawah Jawa Pos Group atas liputan sebanyak dua kali laporan berkenaan kunjungan kami ke SMP Muhammadiyah 2 Genteng, Surabaya.Kami berasa amat bertuah dan beruntung atas liputan ini.Semoga hubungan Malaysia dan Indonesia akan terus kekal terjalin.

Abdullah Bin Long

Wednesday, April 4, 2012

BIAR PANTUN BERBICARA




Belakang :  Mas Yunan, Mas Anas, Abdullah, Mas Iwan, Pak Mukarram, Pak Sudar, Pak Azahari, Baari, Tabrani
Depan : Munirah, Naila, Bu Fahmi, Fazila, Sharifah Shazwani


Dari Malaysia, menuju Indonesia,
Singgah dahulu, di Surabaya;
Bandar makmur, wongnya perkasa,
Tempat Pahlawan, parajurit negara.

Orang tua-tua, ada berkata,
Suro dan boyo, telah berjumpa;
Maka sejarah, telah tercipta,
Kota Surabaya, diberi nama.

Kami disambut, penuh ceria,
Ibarat seperti, sebuah keluarga;
Walaupun terpisah, antara negara,
Namun rumpun, tetap sama.

Rasa gembira, tidak terkira,
Keluarga Muhammadiyah, bisa menerima;
Asal kedatangan, tanpa diduga,
Tapi sambutan, amat luar biasa.

Kurang sebulan, kami bersama,
Namun seperti, seabad lamanya;
Rindu berjauhan, selalu dirasa,
Sebab kerna Allah, kami berjumpa.

Mas Iwan dan Mas Anas, masih belia,
Penuh ikhlas, mendidik anak bangsa;
Umurnya muda, otaknya geliga,
Menjadi guru, berbakti untuk negara.

Sungguh ayu dan gantang, orang Surabaya,
Bila tersenyum, menusuk jiwa;
Bicaranya manis, tersusun kata,
Mbak Fahmi Mas Yunan dan Naufal, itulah mereka.

Ngombay dan dahar, di tengah kota,
Ais Degang, pelengkap selera;
Kulow wong baru, maaf dipinta,
Moga ketemu, dilain masa.

Khas buat teman-temanku  di SMP Muhammadiyah 2, Genteng Surabaya.
5 April 2012.Jam 11 a.m


Monday, April 2, 2012

CATATAN UNTUK PONDOK MODERN DARUSSALAM GONTOR (SIRI-3)


Antara perusahaan yang dimiliki Pondok iaitu kilang pemprosesan air minuman



Perusahaan percetakan milik Pondok



Antara bakat dan kebolehan pelajar Pondok yang dipersembahkan sempena Festival Sukan Tahunan



Adakah anda bisa melakukan aksi ini?



Antara persembahan pembukaan



Pertandingan menaip dengan cepat dan paling banyak jumlah perkataan


Ketika menceritakan pengalaman beliau dalam memimpin Pondok, Pak Kiai Haji Shukri Zarkasyi menceritakan sebuah kisah saat beliau berdoa di Muzdalifah.Beliau menulis doa yang ingin dipohon pada kertas dengan hajatnya mahu melihat Pondok terus membangun.Berkali-kali diulangi doa tersebut dengan bersungguh-sunguh sehingga mengalir air mata.Setelah dilakukan kerja yang keras dan bersungguh-sungguh bagi membangunkan Pondok atau apa-apa sekalipun pekerjaan, jangan sesekali kita lupa untuk memanjatkan doa dengan keras atau bersungguh-sungguh kepada Allah.Ujarnya, kita perlu dinamis dan mempunyai inisiatif dalam membina produktif dan kecemerlangan itu.

Tambah beliau lagi, Pondok tidak pernah membuat iklan di akhbar-akhbar atau koran-koran dalam mempromosikan kemasukan pelajar.Mungkin kita tertanya-tanya, bagaimana Pondok mendapatkan kemasukan pelajar yang begitu ramai sehingga Pondok terpaksa membuat tapisan tanpa ada satu iklan dan promosi pun yang dibuat.Jawab Pak Kiai, ini semua kerana usaha gigih para pelajar Pondok sendiri dalam mencari teman-teman mereka yang baru untuk mendaftarkan diri sebagai pelajar Pondok Modern Darussalam Gontor.Mereka merasa sangat puas dengan sistem pengajian dan pembelajaran yang diikuti di Pondok dan ingin nikmat kepuasan yang diperolehi itu dikongsikan juga bersama teman-teman yang lain.Maka tidak hairanlah, ramai Alumni Pondok Modern Darussalam Gontor yang menghantar anak-anaknya kembali belajar di sini.

Formula Pak Kiai, daripada kerja keras ini akan membuahkan wibawa, kepercayaan atau pengaruh daripada masyarakat, serta mendatangkan ilmu, rezeki dan juga kuasa.InsyaAllah, sekiranya seseorang telah melakukan kerja dengan keras, akan ada prestasi yang bisa dicapai dalam tempoh lima tahun mendatang.Falsafah juga ada mengatakan yang sekali kita telah bisa kerja keras atau bersunguh-sungguh, selamanya kita akan bisa kerja keras nanti.Antara ciri-ciri khusus Pondok Modern Darussalam Gontor adalah :

1)Pondok telah digazetkan dengan status tanah wakaf.Justeru, keluarga atau keturunan Kiai tiada hak langsung terhadap Pondok kecuali pimpinan Pondok dan keluarga Pondok.Keluarga Pondok di sini diertikan ialah pembantu langsung Pondok.

2)Pondok mempunyai jiwa dan falsafat hidup yang tersendiri.(Moto)

3)Sistem pengajian dan pembelajaran di Pondok menggunakan Bahasa Inggeris dan Bahasa Arab.Pelajar adalah dilarang sama-sekali untuk menggunakan Bahasa Indonesia dan Bahasa Jawa sepanjang berada di Pondok.

4)Pondok lebih mementingkan konsep pendidikan daripada pengajaran.

5)Pondok menerapkan sistem Muállim.Ditubuhkan kuliyah muállim untuk membantu melahirkan pendidik.Tegas Pak Kiai, pendidik itu bisa menjadi pemimpin, tapi bukan semua pemimpin itu adalah pendidik.

6)Pondok memperkenalkan konsep pentadbiran dan pengurusan secara terbuka.Laporan kegiatan koperasi, kantin atau mana-mana unit usaha (Biro) akan dipaparkan secara terbuka kepada umum.Pak Kiai sendiri juga akan diaudit pengurusannya dan beliau akan melaporkan berapakah jumlah dana atau bajet yang diperolehi dan ke mana ia akan dibelanjakan.Mana-mana pelajar yang berkemampuan tetapi tidak menjelaskan tunggakan yuran tidak akan dibenarkan sama-sekali mengikuti ujian.

7)Falsafah dan Misi Pondok adalah sebuah Pondok Kaderisasi.Pondok Modern Darussalam Gontor bukanlah hanya Pondok pelayanan keinginan masyarakat.Ujar Pak Kiai, kitalah warga Pondok yang akan memimpin masyarakat dan bukan masyarakat yang memimpin dan mengatur kita.Pembinaan peribadi dan diri warga Pondok bukan hanya terbatas kepada pendidik dan pelajarnya sahaja bahkan juga kepada seluruh pekerja atau karyawan Pondok seramai 569 orang (jumlah semasa).Para pekerja atau karyawan Pondok ini wajib mengikuti kuliah pengajian ilmu setiap pagi Sabtu yang dianjurkan oleh Pondok.Seluruh warganya juga perlulah berdisiplin dalam segenap tempat dan masa.

8)Pondok ini adalah sebuah Lembaga Perjuangan dan Pengorbanan.Pak Kiai sangat menekankan untuk warganya memahami erti perjuangan dan pengorbanan yang diinginkan oleh Pondok.Beliau menceritakan kisah dua orang sahabat yang menunaikan solat.Seorang tahu tujuan dia menunaikan solat dan seorang lagi hanya sekadar menunaikan kewajipan.Walaupun aktiviti yang dijalankan itu sama iaitu solat, namun pahala dan pandangan Allah pasti berbeda terhadap tahap solat mereka berdua.

9)Berlaku pemisahan antara hak peribadi dan hak Pondok.Harta milik Pondok tidak boleh dijadikan harta peribadi sendiri.Samalah juga harta peribadi keluarga Pondok (Pembantu langsung Pondok) juga tidak boleh disamakan dengan harta Pondok.

10)Semua pelajar Pondok Modern Darussalam Gontor wajib untuk tinggal di asrama atau kediaman pelajar.Secara zahirnya, kita dapat melihat perbedaan antara mereka yang tinggal di asrama dengan tinggal di rumah sendiri daripada aspek mental, karikter dan kerja.

11)Disiplin antara asas pendirian Pondok.

12)Kerja dilakukan dengan penuh efektif (keberkesanan) dan efisyen (kelancaran).

13)Sesuai dengan Pondok Gontor yang dikenali sebagai Pondok Modern, Pondok bergerak menjadi sebuah intitusi pengajian Islam yang dinamis, sistematik dan progresif.

14)Pondok Modern Darussalam Gontor menggunakan sistem ekonomi proteksi.Menurut Pak Kiai, sistem ekonomi proteksi mempunyai kekuatan yang sangat luar biasa.Pondok memiliki perusahaannya sendiri dengan memiliki 32 unit usaha yang mana-mana masing-masing diuruskan oleh guru dan pelajar sendiri.Daripada perusahaan makan-minum, pembuatan rumah dan pertukangan, percetakan dan semuanya yang berkaitan dengan keperluan urusan kehidupan ada dimiliki oleh Pondok.Toko-toko atau kedai-kedai ini tersebar luas dan menjadi sumber kekuatan ekonomi Pondok.Disamping itu, ia juga sebagai satu jihad ekonomi Pondok dalam memenuhi keperluan dan kehendak masyarakat.

Jelas Pak Kiai, manusia yang mempunyai mental yang tinggi dan karakter yang baik akan berjaya dan sukses dalam hidup.Untuk mencapai tahap sukses dalam hidup, ia tidak hanya bergantung kepada pencapaian akademik semata-mata bahkan lebih daripada itu.

Nantikan sambungan penceritaan terakhir selepas ini..............