Friday, March 5, 2010

PANDANGAN SUDUT PIDATO

Di sini hanyalah catatan pandangan peribadi daripada saya dan tidak dikaitkan dengan mana-mana pihak.Alhamdulillah, sudut pidato atau Mimbar Ilqa’ telah dilancarkan di kampus USIM baru-baru ini. Sesungguhnya, saya menyambut baik sudut pidato ini dan sebagai buktinya,saya telah menghadiri majlis pelancaran sudut pidato yang diadakan di Dataran Selera oleh Dato’ NC.Namun,pada pandangan saya,wujud beberapa kelemahan pada pelaksanaan sudut pidato ini samada ia sengaja diadakan atau tanpa sedar.Saya melihat kekurangan yang wujud ini wajar ditangani bersama. Saya menyifatkan kekurangan ini bersifat halangan dalam sedar kepada pelajar untuk berpidato dan melontarkan idea iaitu :

1) Sudut Pidato di USIM hanyalah dibenarkan menggunakan Bahasa Inggeris dan Bahasa Arab sahaja dengan mengenepikan Bahasa Melayu.Jadi,penguasaan bahasa yang kurang menyebabkan mahasiswa terhalang menyampaikan pidato dan pandangan.

Cadangan : Perlu diwujudkan juga Pidato dalam Bahasa Melayu demi mendaulatkan bahasa kebangsaan dan menggalakkan semua mahasiswa terlibat.Tetapi,bukan bermakna Bahasa Inggeris dan Bahasa Arab kita tidak benarkan.Terpulang kepada mahasiswa untuk memilihnya.Fungsi utama sudut pidato adalah untuk memberikan kebebasan kepada pelajar melontarkan idea,bukan hanya bersifat presentation dan melatih untuk kuasai bahasa sahaja.

2) Syarat yang dikenakan juga tidak terbuka apabila mahasiswa tidak dibenarkan mengkritik universiti dan menyentuh isu-isu sensitif (politik) walaupun ia bersifat global dan penting.Ini menyebabkan pemikiran mahasiswa tertutup dan layu.

Cadangan : Mahasiswa sepatutnya bebas untuk menyentuh mana-mana isu demi kemajuan USIM dan Negara tetapi perlu dikawal tanpa ia bersifat halangan dan limitasi.Kebebasan yang diberikan akan melahirkan mahasiswa yang matang dan berfikiran terbuka.

3) Prosedur yang ditetapkan juga amat rumit apabila perlu mendapatkan borang daripada HEP terlebih dahulu dan memaklumkan kepada pentadbiran isu atau topik yang ingin dibincangkan.Adakah ini dikatakan terbuka?

Cadangan : Hak untuk mengurus diberikan sepenuhnya kepada MPP atau mana-mana badan mahasiswa yang difikirkan perlu dan HEP hanyalah memainkan peranan dalam membuat pemantauan semata-mata.Biarkan mahasiswa yang membuat keputusan sepenuhnya tetapi mereka juga perlu untuk memakluman kepada HEP.

4)Tempat yang tidak strategik dan tidak mampu menarik perhatian mahasiswa.Buktinya ramai yang tidak tahu dan tidak hadir pada majlis pelancaran walaupun NC dan pengurusan tertinggi universiti turun sedangkan promosi telah dibuat.

Cadangan : Sudut Pidato perlu diwujudkan di setiap fakulti oleh Sekretariat fakulti dan dipantau oleh HEP melalui MPP.Boleh juga sudut pidato ini diwujudkan dalam keadaan bergerak bagi setiap tempat dan fakulti yang difikirkan perlu agar semua mahasiswa tahu dan cakna akan kewujudannya.

Saya mengharapkan pandangan dan cadangan saya ini diambil perhatian oleh semua pihak.Ini bukan bermakna saya tidak menghormati keputusan yang dibuat namun demi kematangan mahasiswa,kita patut fikirkan kebaikan mereka bersama.Jika benar mahu melihat kematangan mahasiswa,sepatutnya mereka diberikan hak untuk mengatur, memilih dan memutus tanpa didoktrin oleh mana-mana pemikiran.Kita wajar untuk melihat sambutan mahasiswa pada majlis pelancaran sudut pidato baru-baru ini.Jumlah pegawai dan tetamu jemputan lebih ramai daripada mahasiswa yang datang.Apatah lagi,ditambah dengan mahasiswa yang ada di Dataran Selera seolah-olah membuat tidak tahu dengan majlis pada hari itu walaupun kelihatan NC hadir.Post-mortem dan muhasabah perlu dibuat dan jangan hanya menyalahkan mahasiswa kes ini berlaku.Sepatutnya, kita menyambut dengan baik cadangan mewujudkan sudut pidato ini semula oleh YB Timbalan Menteri Pengajian Tinggi.Jika kebabasan diberikan tanpa halangan di IPT lain,maka kita juga perlu bersama mengikut mereka dalam memberikan kebebasan kepada mahasiswa USIM.Sudah 10 tahun penubuhan USIM,sepatutnya kita semua telah matang dalam membuat keputusan dan mampu bergerak seiring dengan sahabat IPT yang lain. Akhirnya, saya tidak berniat untuk membelakangkan keputusan yang dibuat namun ia hanyalah sekadar pandangan dan luahan hati.Saya melihat,masih belum terlambat untuk diadakan penambahbaikan demi kebaikan kita bersama.Moga kita semua boleh menerima dan mengambil perhatian akan cadangan yang tidak seberapa ini.Perbincangan demi perbincangan perlu diadakan dari semasa ke semasa.

Abdullah Bin Long

5 Mac 2010.

Thursday, March 4, 2010

Suara Dari Hati

Salam Semangat 1 Mahasiswa buat rakan-rakan seperjuangan semua..

Hari ini, sepatutnya bersama-sama kita memimpin universiti dan masyarakat ke arah kecemerlangan duniawi dan ukhrawi. Aku bimbang kalau-kalau sebenarnya kita khususnya aku dipimpin untuk kepentingan sempit orang-orang tertentu. Aku takut aku mula dipengaruhi oleh orang-orang yang akan menjahanamkan aku dan sahabat yang ada. Ini hanyalah andaian aku semata-mata dan bukan pengakuan yang hakiki.Aku mengharapkan ini tidak berlaku....

Kadang-kadang, aku mahu sahaja bertindak mengikut kata hati tapi aku bimbang ia hanya desakan emosi. Aku amat mengharapkan bantuan semua agar membantu aku memimpin bersama. Aku takut dihanyut arus kehidupan orang-orang yang lara dan akhirnya aku juga diselebungi dosa. Bimbang aku memikirkan keadaan ini.Harap-harap ia tidak berlaku.....


Aku yakin,kalau tiada yang mengawalku sudah pasti aku akan melawan arus. Hati aku kata perlu tapi mereka kata jangan...Siapa mereka ini?Adakah aku benar berada di atas landasanMu jika aku akur arahannya.Aku takut terhadap diri aku sendiri.Mungkin juga aku sebenarnya takut akan bayang-bayang sendiri. Yang mana lebih utama dalam kes ini, mereka atau kebajikan semua?

Patutkah kita berfikir hak kita semua terhakis?Desakan dan halangan makin bertambah walaupun pintu kebebasan kononnya dibuka. Kalau terus berdiam diri,adakah patut aku akan digelar petualang mahasiswa? Mungkin sepatutnya, aku tegaskan lagi bahawa aku,kamu dan kita takut akan bayang-bayang sendiri. Atau kita hanya menjaga kelebihan dan keistimewaan sedikit yang diberi.Itupun mungkin juga hanya umpan buat kita agar terpedaya.


Jika difikir dan makin difikir,aku semakin takut untuk berpijak di bumi ini. Adakah aku benar-benar patuh kehendak tuhan atau hanya mengikut lumrah alam. Hanya berpegang kepada tradisi dan kelebihan yang dicanang-canang. Namun, aku harus fikirkan,adakah aku hanya seorang diri atau masih ada sahabat-sahabat bersama yang akan bersetuju dengan aku. Atau mungkin juga mereka hanya memerhati dari jauh apa tindakan aku.Yang pasti, aku mengharap dipimpin oleh hidayah Allah dan bukan dakyah syaitan durjana...

Monday, March 1, 2010

PENGALAMAN DARIPADA SUARA SISWA

Salam Perjuangan Mahasiswa buat semua..
Bersyukur ke hadrat Illahi atas kurniaan nikmat yang tidak terhingga. Aku diminta untuk mencatatkan sedikit perasaan dan pengalaman sebagai panel dalam Suara Siswa baru-baru ini. Tiada apa yang unik untuk dikongsikan bersama kerana aku hanyalah orang baru dan pengalaman yang hanya sekali belum lagi mematangkan aku dengan Suara Siswa. Pertama, aku hanyalah menggantikan tempat YDP MPP USIM yang tidak dapat hadir kerana ditahan dalam wad di saat akhir. Segala persiapan yang dilakukan juga hanyalah di saat akhir dan menggunakan ilmu yang sedikit yang pernah dipelajari daripada guru-guru. Aku merupakan panel terakhir yang tiba di RTM pada ketika itu dan telah diberitahu akan digandingkan dengan dua orang panel yang hebat daripada MPP UPM. Syabas dan terima kasih kepada


Bergambar bersama Rasyadan ( P.A YDP), Tobrani ( Bendahari MPP USIM, Qadri (MPP UPM), Zulkhairi (MPP UPM) dan Nawawi (P.A Hanif Exco Penerangan)


Muhammad Zulkhairi dan Ahmad Qadri.Pengalaman bersama anda berdua tidak dapat dilupakan. Ketika menunggu untuk bersiaran di bilik VIP, aku telah didatangi oleh Dr. Sapora, pensyarah FKP serta seorang pegawai daripada USIM dan telah diberikan sedikit panduan dan tunjuk ajar untuk isi pengucapan. Untuk makluman, daripada awal lagi aku telah dimaklumkan oleh Abang Hariri Daud (Pegawai Unit Perhubungan Korporat USIM) bahawa soalan tidak dimaklumkan awal dan sebagai pimpinan mahasiswa, aku diminta bersedia. Ikhlas hati ini mengatakan sungguh gawat ditaklifkan sebagai NYDP 1 ini kerana berperanan untuk menggantikan tugas YDP jika dirundung masalah dalam setiap keadaan dan masa. Persiapan fizikal dan mentalku perlu bersedia sepanjang masa. Sudah beberapa kali aku diminta untuk menggantikan tugas YDP dalam keadaan seperti ini kerana apakan daya, aku hanyalah NYDP dan perlu patuh kepada arahan diberikan. Aku redha atas semua ketentuan ini. Pengalaman yang sedikit ini akan mematangkan aku dengan dunia kepimpinan alam kampus. Secara jujurnya, aku merasakan amat gementar untuk bersiaran walaupun merupakan seorang pendebat universiti. Amat berbeza dunia debat dengan forum yang aku sertai ini. Aku perlu meninggalakan gaya perdebatan seketika untuk forum Suara Siswa ini. Bukan semua orang


Ahli Panel 1 Zulkhairi berbual bersama Pegawai AADK

suka dengan gaya debat yang kita miliki. Aku cuba untuk mengurangkan gaya perdebatan yang ada agar mampu memenuhi hati-hati mereka ini. Aku sedar atas kekurangan yang ada sepanjang berjalannya Suara Siswa ini namun aku perlu akur terhadap kekurangan yang dimiliki. Namun, aku telah cuba untuk memberikan terbaik kepada anda yang telah memilih diri ini. Pada malam siaran, aku banyak menerima kiriman mesej dan panggilan yang menyampaikan ucapan tahniah atas persembahan pada malam itu. Tidak kurang juga, ada yang mengatakan mereka terkejut melihat aku di kaca TV. Maaf untuk semua atas sifat sengaja aku yang tidak mahu memaklumkan kepada semua tentang langsung aku di udara pada malam itu. Namun, aku mengucapkan terima kasih kepada semua atas sokongan dan komen yang diberikan. InsyaAllah, jika terpilih lagi pada masa akan datang, aku akan melakukan yang lebih baik. Akhirnya, terima kasih diucapkan kepada pihak RTM khususnya pihak penerbit dan pengurusan Suara Siswa atas jemputan untuk wakil USIM. Diharap legasi hubungan yang telah terjalin akan berterusan dan kerjasama yang jitu akan berkekalan.
* Untuk makluman PA NYDP1 Ibrahim Husin Ibrahim tidak dapat serta pada malam tersebut kerana pulang ke Kelantan atas urusan yang tidak dapat dielakkan. Terima kasih atas sokongan khas daripadanya.
Minda Mahasiswa pengemudi arus perubahan..