Sunday, December 28, 2008

INGAT PESAN BONDA

Salam Maal Hijrah buat kalian yang dicintai.Disebalik tabir ungkapan keramat Maal Hijrah,marilah sama-sama kita mengingati perjuangan junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. atas pengorbanan yang dilakukan demi melihat Islam sebagi Al-Deen dan terpacak dimuka bumi ini.Selaku ummat yang mencintai baginda,sewajarnya kita menjaga amanat yang diberikan lantas melaksanakan demi melihat kesyumulan Islam diterima oleh seluruh makhluk di muka bumi ini.Geram hati ini apabila melihat kekejaman yang dilakukan oleh Yahudi Laknatullah semalam yang telah membedil dari udara dan menyebabkan seramai 270 orang rakyat Palestin menemui syahid di tanah suci tercinta.Hati ini terus memuncak kemarahan apabila terpacul keluar dari Presiden Palestin yang mengutuk dan menyalahkan Hamas atas jenayah yang dilakukan Yahudi sedangkan seluruh negara Arab dan Eropah sibuk mengutuk Yahudi atas kekejaman yang dilakukan.Persoalan ialah Siapakah sebenarnya penyokong Ummat Islam?Fatah atau negara Eropah yang lain?Tepuk dada dan tanyalah selera masing-masing.Aku masih menanti dengan kesabaran tentang pendirian Malaysia terhadap kekejaman terbaru ini yang sedang berparti di Kuala Terengganu.

Teringat aku pesan bonda,"Belajarlah kamu rajin-rajin agar boleh membantu bonda dan adik-beradikmu dikemudian hari".Lantas fikiran ini diheret pula kepada bebanan tugas yang ditanggung sambil dipikul amanah selaku duta keluarga yang dihantar belajar.Pesan guruku pula"Belajar itu nombor 1,tapi kepimpinan dan persatuan pula bukan nombor 2".Aku ai Maahad boleh dikategorikan selaku pelajar yang aktif sejak bernaung di bawah bumbung MML lagi.Ekoran khusyuk melaksanakan tugas dan melibatkan diri dengan persatuan,bagiku pelajaran bukanlah utama selagi tugas dan amanah yang dipikul tidak dilaksana.Akhirnya,aku yang dulu bergelar pelajar yang bijak dan setanding dengan pelajar cemerlang yang lain telah ditinggalkan dalam pelajaran dan menyebabkan rakan-rakan rapatku menegurku.Ahh.Bikinku di dalam hati "Siapa yang nak lakukan segala tugas dan kerja ini kalau bukan aku?."Aku memikirkan orang lain tidak layak dan tidak berfikiran jamaah yang disertaiku melakukkan tugas ini.Namun, Alhamdulillah hidayah Allah pasti datang kepada mereka yang ikhlas berkorban di jalannya.Aku telah dibangkitkan dari lena kekhusyukkan lantas aku terus memecut digarisan penamat dan mampu memulihkan kembali kreadibiliti dan tanggapan masyarakat terhadapku yang telah tercalar.Aku mampu tersenyum lebar apabila guru-guruku berkata"Anta ini hebatlah mampu mendapat result setanding yang lain walaupun sibuk berpersatuan dan berprogram".Dengan syukur aku menjawab"Inilah keberkatan dek kerana membantu pelajar lain dan pastinya bantuan Allah kepada hambanya".Barulah aku mampu berhujah dengan mereka bahawa tugas dan amanah berpersatuan bukanlah liabiliti kepada diri tetapi keuntungan yang tiada tolak bandingnya.
Pesanku kepada rakan-rakan kampus dan Maahad,Ingatlah sejauh mana kita mahu menabur bakti dan berjasa kepada orang lain,berjasalah dahulu kepada diri dan kerabat terdekat dahulu.Kuburkan perasaan di dalam hati yang menganggap orang lain tidak layak memegang sesuatu jawatan dek kerana tidak sehaluan dengan pendirian dan pemikiran kita.Disana ada keberkatan dan keindahan yang akan memukau seluruh isi dunia...
Ingin aku tekankan di sini bahawa aku tidak pernah menyalahkan tugas dan amanah yang diberikan tetapi aku menyalahkan diri ini dalam melaksanakan tugas dan amanah dengan cuai.

Tuesday, December 16, 2008

WARKAH UNTUK MAAHAD (2)

Kupanjatkan syukur kehadrat illahi,kerana restunya kita mampu bersua kembali.Rindu hati ini kian memuncak pabila mengingatkan sudah lama hati yang berpaut ini tidak bersama.Jari disusun dan diapit,memohon maaf daripada kalian atas pengasingan diri dari laman ini sebelum ini dek kerana kesibukkan urusan duniawi yang kupohon maghfirah dari Illahi.Teringat diri ini selaku khatib di Aidil Adha baru-baru ini,ketika mengingatkan diri dan jemaah di pagi hari suci Ummat ini, tentang kisah pengorbanan manusia agung Nabi Ibrahim dan putranya Nabi Ismail atas menyahut perintah dari Illahi.Kuimbas kembali,kepada pengorbanan yang dilakukan sepanjang hidup ini amatlah kecil jika dibandingkan dengan keikhlasan pengorbanan kekasih sejati Illahi.Berbuih-buih diri ini menggelegak kerana dahagakan cinta Illahi namun semakin hari semakin hilang dek kegilaan nafsu serakah yang memusnahkan diri.Teringat daku kepada pesanan ayahanda Tok Guru kepada mereka yang bergelar khalifah di bumi ini "Semakin tinggi kedudukan seseorang itu,sepatutnya semakin bertambah perasaan keabdiannya kepada Allah".Mengenangkan diri ini yang tempang sewaktu di bumi Maahad Al-Namuzaaji,adalah tidak layak untuk aku perturunkan pesanan ini kepada kalian.Namun menyahut seruan dari Illahi,kugerakkan jari yang dhaif ini untuk mencuit hati kalian seketika,sejenak bersama merenung warkah kecil ini :

1)Peganglah amanah yang diturunkan sebaik mungkin dan tanamkan di dalam diri yakni pengorbanan yang dilakukan amat kecil dibandingkan pengorbanan mulia Nabi Ismail dan putranya Nabi Ismail. 2)Kami tidak pernah mahu disanjung dan dipuja tapi ingatlah kepada pesanan dan usaha orang-orang terdahulu kerana disana ada kenikmatan dan kejutan yang pasti melakari perjuangan ini. 3)Bekerjalah dalam pasukan dan didiklah diri mentaati orang yang lebih tinggi dan menyanjungi orang yang di bawah takluk ini. 4)Jika ada masalah yang membelit jamaah dan diri,ajaklah diri berkumpul dan berbincang dibawah teduhan bumbung illahi,tautkan hati berpegang kepada panji Illahi,untuk menambat hati agar tidak tersasar dari perjuangan yang suci. 5)Elakkan diri dari mencipta jamaah yang suku dan ajarlah diri memperkuatkan jemaah yang sudah gah berdiri.Kubimbangi ta'adud jamaah ini menjadi tudod yang mampu memecahkan rabitah ukhwah yang telah tersimpul mati. 6)Kurangkan berikhtilaf pada perkara furu' dari kaca mata badan (istilah persatuan utama di maahad),selagi nun di sana masih terselit jalan penyelesaian yang bisa meleraikan simpulan perbezaan itu. 7)Himpunkan seramai mungkin untuk bersatu di dalam satu saf,menyusun perancangan,merangka strategi untuk menggerakkan tindakan bagi memohon dikembalikan kuasa pelajar du bumi Maahad.Tapi pesanku,tindakan yang dilakukan ibarat menarik rambut di dalam gandum.Pastikan rambut tak terputus dan gandum tidak berselerak. 8)Kemaskini sistem pengkaderan untuk melahirkan pemimpin-pemimpin yang bakal meneruskan kesinambungan tampuk pemerintahan,bermula dari usia serebung buluh (Tingkatan 1) hingga seusia buluh mencakar awan.Suntik jiwa mereka dengan Ruh Din bermula dari Miftah lagi. 9)Kukuhkan keakraban inter jil dan intra jil kerna kesatuan ini mampu mengejutkan harimau-harimau yang sedang nyenyak tidur dalam jiwa ini. 10)Berilmu,beramal,bertakwa,berpesan-pesan,bersatu,berpakat,berpadu,berjemaah dan bergerak bersama-sama bagi mewujudkan legasi kepemimpinan yang akan disegani kawan dan digeruni lawan.Allahu akbar!!!

Wednesday, November 19, 2008

RINTIHAN JIWA YANG BERHARAP KEPADANYA

Bertemu kita kembali di arena siber,arena yang cukup tenang tanpa gangguan emosi yang memudaratkan fikrah dan memusnahkan illusi.Kumulai kalam yang mulia dengan mengajak pencinta sekelian untuk menguatkan hubungan dengan Allah dan menambat rabitah ukhwah sesama kita.Sesungguhnya sudah hilang kabus dan jerebu yang menutupi mata dan telah terangkatlah hijab yang menunjukkan di sana ada rabitah yang kuat antara ilmu fiqh dan tasawuf.Tiada guna ibadah yang dikatakan sempurna tanpa menghadirkan Allah dalam ibadahnya lantaran kerana kekhusukkan dan kemanisan pengabdian diri kepada zat yang suci.Hati akan terus bergelora dan menari mengikut arus kehidupan duniawi dan paluan gendang kehidupan jika tanpa ditelusuri ilmu kebatinan dan hati yang mampu menenangkan jiwa yang gundah ini.Kita tidak mampu melayari lautan yang bergelora tanpa menunjukkan ketaatan kepada sang pengemudi dengan penuh penghayatan dan pengharapan.Aslinya ilmu ini(yaitu jalan tasawuf) adalah tekun beribadah, berhubungan langsung kepada ALLAH, menjauhi diri dari kemewahan dan hiasan duniawi, Zuhud (tidak suka) pada kelezatan, harta dan pangkat yang diburu banyak orang, dan menyendiri dari makhluk di dalam kholwat untuk beribadah (Lihat kitab Zhuhrul Islam IV-Halaman 151).Dan dalam membahaskan makna yang lain Yaitu bersungguh-sungguh (dalam berbuat baik) dan meninggalkan sifat-sifat tercela (Lihat kitab Iyqo-zhul Himam halaman 7).Maka wajiblah beramal dengan Islam, Maka tidak ada tasawuf kecuali dengan fiqih, karena kau tidak mengetahui hukum-hukum ALLAH Ta’ala yang lahir kecuali dengan fiqih. Dan tidak ada fiqih kecuali dengan tasawuf, karena tidak ada amal dengan kebenaran pengarahan (kecuali dengan tasawuf). Dan juga tidak ada tasawuf dan fiqih kecuali dengan Iman, karena tidaklah sah salah satu dari keduanya (fiqih dan tasawuf) tanpa iman. Maka wajiblah mengumpulkan ketiganya (iman, fiqih, tasawuf) . (Lihat kitab Iyqo-zhul Himam halaman 5).

Ayuhlah sama-sama kita memimpin diri,kembali kepada sang pencipta alam dan diri ini berpandukan panduan dari Illahi,agar mencapai mardhatillah dan makrifatullah yang dihajati.Bersihkan segala karat yang membaluti dan melekat pada jiwa dengan amalan penyucian dan pembersihan jiwa ini.Kerna kupasti,di sana pasti muncul nasrul dari Illahi untuk hamba-hambanya yang betul-betul ikhlas kepadanya dalam menambat hati untuk mengabdikan diri kepadanya.Lupakan segala sengketa antara kita untuk bersatu di dalam saf,berarak bersama memohon keampunan dari Illahi bagi menjunjung autoritatif kitab dan mukjizat agung,kurnian Illahi terhadap kekasihnya yang sejati.

*Kepada rakan-rakan yang pernah bersama di bumi Maahad Al-Namuzaaji,kumenyeru kalian untuk bersama kita mengislahkan diri bagi menyahut seruan dari kekasihnya yang sejati.Tinggalkan segala kekhilafan sewaktu kita bersama kerna ikhtilaf itu lumrah biasa bagi mereka yang bergelar insan dan bergantung harap kepadanya.Bersamalah kita beristighfar kepadanya atas segala apa yang telah berlaku antara kita denganNYA...

Wednesday, November 12, 2008

ANTARA HARAPAN FAKULTI DAN IMPIAN DIRI

Salam Keamanan buat semua.Kuhulurkan tangan,berjabat mesra memohon kemaafan jika kalam yang akan diutarakan ini punyai kekhilafan antara kita.Berpegang kepada hak kebebasan bersuara di bawah naungan payungan gergasi PBB,aku tampil mengutarakan pandangan,memohon perhatian sahabat seperjuangan sekalian.Walaupun pada mata zahirnya,aku bercerai talak satu dengan SMSU,namun diri ini masih menunggu waktu tamatnya iddah natijah kita bersama dahulu.Kuharap waktu ini berpanjangan dan berlarutan tanpa dipisahkan oleh Laut China Selatan yang seringkali mengganas,membawa petanda dan amaran kepada manusia sejagat.Ikhlas hati ini mengatakan perasaan cinta terhadap rakan-rakan SMSU masih berkekalan disanubari.Jauh di dalam hati kecilku mengimbas kembali kenangan waktu kita bersama,bercangkarama di bawah sinaran kilauan matahari,dihujani percikan Air Terjun Sg Tekala yang pasti menunjukkan kebesaran dan keindahan ciptaan Illahi.Pendek kata,hati ini masih terikat dan ditambat dengan rabitah Ukhuwwah Fillah yang pasti berkekalan,dan akan melakar sejarah kita bersama.Diri ini tersedu seketika mengimbas kata-kata sahabiyah di tamhidi dahulu,mengungkapkan bahawa diri ini mula menjauhkan diri,beruzlah seorang diri tanpa menghiraukan diri mereka kini.Aku memohon keampunan dan beristighfar jika diri ini seburuk apa yang dikata kerna manusia penuh kejijikan dek kerana lahir dari setitis air mani yang hina dan dina tanpa kita sedari.Diri ini ingin berpesan kepada rakan-rakan yang masih berjuang di sana.Teruskan perjuangan kalian di bidang ilmu Syariah dan Undang-udang kerna kuyakini ia bidang yang mulia dan diredhai Illahi.Namun ikhlas hati ini gawat seketika,memikirkan bebanan ilmu yang kalian kejari,takut-takut tersasar dari jalan dan petunjuk Illahi.Ingin diri ini tegaskan di sini,semua ilmu mulia di sisi Illahi jika disertai dengan keikhlasan kepada Illahi untuk mengejar keberkatan dari Rabbul Izzati.Kuperingatkan di sini,bebanan memikul ilmu Syariah jauh lebih mulia berbanding undang-undang ciptaan manusia,yang kurangnya keadilan dan kebersamaan utuk meletakkan kita bersama di bawah petunjuk Illahi.Jauh hati kecil ini sedih dan hiba diri,memikirkan segelintir dari diri yang lebih mementingkan undang-undang ciptaan manusia dari keagungan Syariah ciptaan Illahi.Ada yang malu mengakui bahawa diri ini penuntut dimajal syariah dek kerana keangkuhan diri membesarkan undang-undang ciptaan sendiri.Tidak salah menuntut apa yang dimiliki kini,namun ingatlah ia perlu disandar kepada petunjuk Illahi.Besar harapan fakulti untuk melahirkan mereka yang mampu mendepani arus globalisai dibidang syariah yang penuh mehnah dan tribulasi,namun dibimbangi terkubur dek kerana impian dan perasaan diri yang tersasar dek kerana kealpaan diri.Satu keajaiban pasti berlaku di sana pabila dikatakan pelajar syariah mampu menguasai bahasa ajnabi yang diagungkan di mata tipuan dunia ciptaan Illahi,namun tiada keanehan jika diungkapkan pelajar undang-undang mampu berdiskusi dalam bahasa asing pujaan makhluk illahi.Kumengajak diri ini dan kalian yang sudi untuk sama-sama beristighfar kepada Illahi,jika telah tergelincir dari petunjuk dan pimpinan illahi.Yakinlah dalam diri bahawa jika kita mengejar Akhirat,sudah pasti dunia akan mengejar kita walau tanpa dipohoni.Tanamkan juga dalam diri bahawa, jika kita mengejar ilmu syariah pimpinan Illahi,sudah pasti undang-undang pasti mengekori diri ini.

Sekian,salam kerinduan dan ukhuwwah fillah untuk semua...

*Bersamalah kita menghidupkan kembali friendster group TSU 07/08 kembali.


Friday, November 7, 2008

Kalam untuk Maahad

Kudahulukan kalam Salam Perjuangan buat adik-adik yang masih berjuang di bumi Maahad tercinta.Terlebih dahulu,setangkai kalungan terima kasih ku luruskan buat kalian kerana sudi melapangkan waktu untuk singgah di blog ini untuk menjamah secubit taujihah bagi mengubati kealpaan diri bersama.Telefonku berdering-dering petanda menerima kemasukan panggilan yang berkehendak diriku melayannya.Kelihatan nombor yang tidak bernama di skrin telefon bimbitku.Bimbang di hati untuk menyahutnya kerna memikirkan utusan dan perkhabaran apa bakal mencuri ruang perhatian sepasang telingaku.Kerunsingan mula menyelubungi diri ini bermula bilamana telefon resamku telah dicabul kehormatan hak asasinya pabila diragut oleh kekejaman tanganku sendiri.Kuberanikan diri menjawabnya dan kedengaran suara yang dibawa deruan angin nun jauh dari Pasir Puteh,bumi lahirnya pejuang Tok Janggut,Tok Guru yang sama-sama menuntut kemerdekaan Tanah Melayu sehinga berguguran syahid di jalan Illahi.Semoga roh Allahyarham ditempatkan ditempat yang selayak baginya...Fikiran mula merunsing namun kucuba menggagahkan diri,melapangkan telinga mendengar kalam dari insan yang mulia.Kutahu,jika panggilan yang datang dari utusan bumi Maahad mesti membawa pengkhabaran dan memerlukan kerahan pemikiran untuk memenuhinya.Kupernah berjanji,seia sekata dengan sahabat tercinta yang bersusah payah dalam perjuangan di Maahad tercinta,untuk diri ini menetapkan sokongan dan perhatian terhadap Maahad Al-namuzaaji walaupun diri ini telah terputus pertaliannya dari pandangan zahiriah yang menipu.Kupasti kalian di Maahad mengenali diri yang kucintai ini,gelaran Zul-Faisal yang kini sedang berjihad di bidang imu di bumi Al-Azhar.Kadang-kadang,suka hati kecilku teringat kenangan bersama dengannya yang masih terpahat dikalbu ini.Semoga kita mendapat naungan di bawah arasyh Allah,ditempatkan dikalangan mereka yang bercinta dan berkasih sayang kerana-NYA.Diri yang dhaif ini ingin berpesan kepada adik-adik kecilku di bumi Maahad,yang sedang berjuang memerah keringat dan memadu tenaga:
  1. Ingatlah jika anda berada dalam saf kepimpinan,amanah itu merupakan satu taklifan yang berat sehingga haiwan dan bukit bukau tidak sanggup memikulnya.
  2. Jagalah hubungan baikmu dengan orang-orang di bawah dan di atasmu dan ingatlah asal kejadianmu sama seperti mereka.
  3. Teruskan perjuangan dengan menghidupkan usrah Jilul Arifin,Jilul Quran,Jilul Mujaddidin bersama dan jangan wujudkan benteng dan tebing antara kamu.Bersatu dalam satu saf dan jangan bercerai-berai.Kami tidak pernah membezakan kamu di mata dan hati ini.
  4. Jauhkan diri dari sikap meminta-minta jawatan kerna kelak akan menyusahkan diri kamu dan memakan diri sendiri.
  5. Wujudkan sistem perkaderan yang efektif dalam semua badan utama dengan diterajui oleh BALKIS selaku penggerak utama.
  6. Kembalikan kuasa MPP ke tempat yang sepatutnya dan janganlah dicabuli hak sahabatmu di Maahad.
  7. Hubungkan jalingan dengan guru-gurumu walaupun berlainan fikrah denganmu kerna kuyakini di sana ada keberkatan dari tuhanmu.
  8. Hapuskan benteng dan jurang di antara pelajar pondok dan bukan pondok dan wujudkan biah solehah kita bersama.
  9. Seringkali mendampingi buku-buku dan kitab yang selain dari pelajaran harian sebagai bekalan dalam menguruskan dan menyusun organisasi.
  10. Kuyakini kalian mampu melakukan lebih terbaik dari kami dahulu,dan kuharap kalian dapat menampung kekurangan yang tidak mampu kami tampung dahulu.

Tuesday, November 4, 2008

MENCARI SINAR SUFI

"Alihkan matamu ke laut,airnya cantik membiru dan penuh ketenangan,tapi hanya ALLAH yang maha tahu rahsia di dalamnya,begitulah dengan kehidupan manusia,riang ketawa tapi hanya ALLAH yang maha tahu rahsia disebaliknya...jika rasa kecewa,pandanglah ke sungai,airnya tetap mengalir biarpun berjuta batu menghalang...jika rasa sedih,pandanglah ke langit,sedarlah bawa ALLAH sentiasa bersamu",begitulah bunyinya mesej yang dikirim teman juniorku dari Terengganu.Pabila membaca mesej yang dikirimnya,teringat daku ketika mana dia bersuara meluahkan rasa,nekad dirinya membawa diri,melayari keluar dari bumi Maahad yang kucintai.Pesanku kepadanya,"Jadilah kamu sebagai duta yang akan mncorakkan dunia dengan penamu,jadilah kamu seperti mutiara,walau dicampak ke mana arahnya,namun tetap membawa sinar abadi untuk semua".Sejenak kurenung memikir kedhaifan diriku.Kalau dulu aku dikenali orang yang petah berkata-kata,bersemangat waja pabila bersuara namun kini ia lenyap mengikut deruan ombak yang menggila dan memukau setiap mata yang memandangnya.Pernah kusuarakan bisikan nuraniku kepada teman seperjuangan dahulu,yang kini menunggu menjadi Al-Hafiz di Kuala Kubu Baru,namun disapa dengan kalamnya,"Syeikh,teruskan perjuanganmu dalam medan dakwah,berada dalam deretan satu jemaah,walau di mana dirimu berada".Lantas diriku terkesima dan terpukau !!Apakah aku telah tersasar dari jalan yang sebenar?Di mana janjiku dahulu untuk mewakafkan diriku di dalam perjuangan agama?Suara kecil hatiku seolah-olah meronta mencari nur Illahi supaya ditunjukkan jalan dan tarikat yang sejati.Ku cuba menenangkan hati ini,mencari amalan pembersihan diri.Kucarinya di segenap pelusuk negeri,dan kupasti janji Allah pasti menemui diri ini.Tanpa diri yang dhaif ini merancang,namun ketentuan ALLAH pasti terjadi.Ku dibawa rakan menyertai jemaah sufi,memohon kepada Illahi dibekalkan hati yang suci.Kalau dulu,kononnya diri ini dikatakan orang yang khilaf dengan fahaman sufi,namun kini cuba mencari ruang,menempatkan diri bersama golongan sufi dan al-habaib.Kini,kumenarik nafas lega,mengucap syukur kepada Illahi.Hati yang dulu gundah gelana namun beransur tenang mengikut kemerduan suara burung yang bersiulan.Kurakamkan Jazakallahu khairan jazaak kepada teman yang mengajak diriku menghadiri Majlis Haul Al-Imam Abdullah bin Alawi Al-Haddad kerana memimpin diri ini bersama mencari cahaya kehidupan ini.Hati ini ingin berpesan kepada teman yang bersama menyertai walaupun diri ini masih baru menjinakkan diri,"Amalkan ratib Al-Haddad setiap hari,InsyaAllah ketenangan pasti menusuk ke kalbu diri ini".


Terima kasih duhai sahabat..............Kalau ada majlis lagi,ajaklah teman lagi.InsyaALLAH jika berkelapangan,ingin sekali diri ini menyertai lagi..

Monday, November 3, 2008

DI MANA KITA?

Hamas: Komuniti antarabangsa perlu bertanggungjawab atas semua tragedi.

Selasa, 04/11/2008 -Gerakan Hamas menyatakan di ulang tahun perisytiharan Balfour yang ke-91 bahawa masyarakat antarabangsa terutama Britain perlu mengikut sejarah dan bertanggungjawab ke atas setiap malapetaka dan tragedi yang telah menimpa rakyat Palestin kesan dari perjanjian buruk ini. "Palestin adalah sebidang tanah Arab yang mempunyai satu identiti Islam dan tiada siapa yang mempunyai hak untuk meratakan walau seinci tanahnya, jadi sebarang perjanjian yang cuba untuk mengurangkan hak bersejarah tersebut, Arab dan negara Islam adalah secara hukumnya, kepentingan nasionalnya dan dari segi sejarahnya adalah tidak sah”, Hamas menekankan kenyataan tersebut kepada PIC.

Kementerian Agama Kutuk Kebiadapan Israel Menghina Al-Quran

Selasa, 04/11/2008 -Kementerian Agama dan Waqaf Palestin di Gaza mengutuk sekeras-kerasnya tindakan tentera Israel laknat mengoyak serta membuang Al-Quran ke dalam tandas semasa menyerbu kem pelarian Aroub di utara bandar Al-Khalil.Dalam satu kenyataan, kementerian berkenaan menegaskan sebarang tindakan provokasi dengan menggunakan Al-Quran merupakan satu tindakan jenayah kepada seluruh umat Islam di dunia dan mereka yang melakukan tindakan biadap itu perlu dihadapkan ke muka pengadilan dengan segera.Kementerian berkenaan memohon kepada seluruh oraganisasi Islam dan mereka yang prihatin untuk bertanggungjawab menekan pihak Israel untuk menghentikan tindakan biadap itu.


Tembok Pemisah Zionis Nafikan Hak 28 Ribu Rakyat Palestin.

Sabtu, 01/11/2008 - Satu kajian telah dibuat oleh satu Biro Palestin dan telah mengeluarkan statistik tentang kesan pembinaan tembok pemisah yang di bina atas dasar apartheid kerajaan Zionis. Statistik menunjukkan bahawa dengan pembinaan tembok tersebut, seramai 28,000 rakyar Palestin telah di nafikan hak pendudukan mereka di bumi PalestinBerdasarkan kajian itu juga menunjukkan bahawa dengan pembinaan tembok tersebut semenjak bulan Jun yang lalu sahaja, Zionis telah mengambil tanah rakyat Palestin sebanyak 5000 Hektar tanah dan kawasan tanah pertanian yang telah di pisahkan oleh Zionis mencecah 27,500 Hektar.

Salam Intifadah buat penyokong Agama Allah...
Ku mulai kalam yang mulia dengan menyeru penyokong agama Allah untuk mempolakan dirimu selaku pejuang dan pendokong agama Allah.Ketika ini,kita mampu mengisi perut dengan kelazatan dunia,tapi nun jauh di sana mereka mengisi perut dengan hanya berbekalkan hampas dunia.Tangan yang lembut mampu membelek lembaran kertas dan kutub dunia,tapi nun jauh di sana tangan yang kasar memegang senjata dan perisai diri.Mata ini menangis kerana tidak cukup nikmat dunia yang digapai,tapi nun jauh disana,mata menangis menunggu janji syahid yang datang.Tiada khilaf dan jurang antara kita dan mereka selain dipisahkan oleh keadaan geografi dunia.Namun,kita leka dan lalai dengan kesibukan dunia yang memujuk kita.Lantaran itu hilanglah kasih dan cinta kita kepada mereka.Sedihku kepada ummatku,kepercayaan diberi tidak digalas dengan dedikasi.Di manakah perjuangan dan tanggungjawab OIC kononnya sebagai legasi dan solidariti tempat kita bersatu menjadi perwira dan pertiwi?Kukecilkan skop kepada lidah yang mengaku beriman dengan Rabb Izzati,namun menjadi kaku dengan diri sendiri.Duhai jiwa dan mata-mata yang mulia,celik dan pandanglah kepada jasad yang memerlukan ihsan kita semua.Bangkitlah dari kamar tidurmu,turunlah berjihad,menggalas senjata,menyusun saf ke arah kita bersatu menentang musuh yang nyata.Teruskan berjuang tanpa menoleh dan menyahut panggilan nafsu dan syaitan durjana.
Salam Perjuangan buat semua......



Sunday, November 2, 2008

UMNO dan Politik Wang


Laporan Utusan :

Awasi ejen, pelobi minta wang
SLIM RIVER 2 Nov. - Pemimpin politik yang menggunakan ejen atau orang tengah sebagai pelobi dalam kempen bagi menghadapi pemilihan UMNO Mac depan boleh menyebabkan politik wang berleluasa dalam parti itu.
Menteri Pelancongan, Datuk Seri Azalina Othman Said (gambar) berkata, gejala itu jika tidak dibanteras akan mewujudkan sesuatu yang tidak sihat dalam parti.
''Pasukan pemantau yang dilantik Majlis Tertinggi (MT) UMNO perlu mengawasi ejen atau pun orang tengah ini bagi memastikan tidak berlaku gejala rasuah," katanya pada majlis penutup program 4 x 4 Women Recreation dan Outdoor Challenge 2008 anjuran Yayasan Sukan dan Kecergasan Wanita Malaysia di Kampung Orang Asli, Pos Keding dekat sini hari ini.
Kelmarin, MT UMNO memberi amaran kepada ejen pelobi, pengurus kempen dan perayu undi calon-calon pemilihan UMNO yang berada di hotel sekitar ibu negara dan negeri-negeri supaya pulang ke bahagian masing-masing sebelum dikesan oleh pemantau dan dikenakan tindakan.
Sehubungan itu, Azalina berkata, setiap calon yang dipilih untuk bertanding jawatan dalam parti perlu berdasarkan pada kebolehan mereka untuk bekerja.
Ditanya mengenai peluangnya untuk menang jawatan Naib Ketua Wanita pada pemilihan Mac ini, Azalina berkata, beliau menyerahkan kepada perwakilan untuk membuat pilihan.
Katanya, pencalonan yang diterima itu menunjukkan akar umbi mahukan perubahan dalam parti.
''Saya terima pencalonan itu dan kalau tidak cukup pencalonan saya akur dan akan terus bekerjasama dalam parti," katanya.



P/s:Guruku pernah berpesan,"Untuk apa dinaiki kapal yang akan karam,turunlah sebelum ia karam dan menenggelamkan seluruh isinya".Maka berpesanku kepada rakan-rakanku,"Untuk berjuang memartabatkan keris Melayu,marilah sama-sama kita berpegang dengan keris agama terlebih dahulu.Setelah mahir menggunakan keris agama,barulah beralih bersama menjulang keris Melayu".

Imtihan Nisfi

Kehadirannya memang tidak dinanti,namun kemunculannya sudah dijangka.Tidak dinamakan kehidupan jika kaki tidak terpijak onak dan duri.Restu Illahi dicari kerana ia mencengkam hati dan sanubari.Berkata sheikh kepada muridnya akan terbukalah lembaran kitab baru pabila fajar menyinsing di purnama ta...li.Walau tanpa dipinta,namun pasca kehidupan bergerak ke hadpan tanpa menoleh ke belakang.Lantaran itu,berbekalkan keringat yang ada,murid menghadapi dengan restu guru dan keberkatan rabbnya.Duhai sahabat,bersiap siagalah sebelum badai menghanyutkan insan yang penuh dosa untuk menyucikan karat dan daki meniliputi jasadmu.Ku pohon keampunan dari Illahi sebelum kakiku mencecah duri.Pesan guruku,pohonlah keampunan sesamamu jika pernah mengguris hati dan mencucuk duri.


Salam Kejayaan Dunia dan Akhirat buat sahabat FSU tahun 1.

Thursday, October 30, 2008

Munajat dan Tazkirah Jumaat


Sempena pecutan terakhir lambaian imtihan nisfi,aku menggagahkan diri dan menghimpunkan kekuatan bangkit bermunajat ke hadrat illahi.Pada dinihari di penghulu segala hari,aku menghimpunkan bala tentera bersama satu saf untuk memohon keberkatan dan ketenangan dari illahi sempena imtihan nisfi dan kehidupan ini.Perancanganku di malam hari,menghantar utusan untuk memaklumkan niat di hati ekoran kepayahan dan kemalasan mata untuk melabuhkan diri.Fikirku semua mampu bangkit tanpa diri ini menghadirkan diri dengan bantuan Illahi,namun ianya meleset dan tersadai dalam lembah diri.Namun aku tetap bersyukur pada Illahi,dengan bantuan dan restu illahi,maka berlakulah apa yang dirancang oleh fikrah sunni.Hanya Allah maha mengetahui apa yang terbaik untuk hambanya.Selepas tirai Fajar melabuhkan diri,fikirku untuk berpesan sesama mukmin bagi menyampaikan fikrah sunni ini.Aku menggagahkan diri menyambung tugas para nabi,walaupun diri ini jauh lebih kerdil dari memenuhi kehendak Illahi.Terfikir diri fikrah sunni,pentingnya "Syariah" dalam hidup ini,lantas menyusun kata di bibir pembirian illahi mengingatkan tentang kepentingan "Syariah" illahi.

P/s:Terima kasih kepada yang telah memberi komitmen khususnya kepada Tuan Imam Syafiq,Mat wali Penang,Hazimin,Wak,Umar,Fazaref dll.


Salam Perjuangan

Setiap orang berhak mempunyai fikrahnya yang tersendiri.Namun setiap fikrah yang dimiliki harus didasari dan dipagari dengan syariah Allah.Setiap orang bebas untuk berfikir dan memajukan pemikirannya dalam kehidupan,namun fikrah tanpa kawalan syariah akan membakar diri.Menyahut seruan dakwah illahi,minda sunni tampil membawa diri.Bantuan dipohon dan bimbingan dicari untuk memimpin diri,kerana diri ini baru bertatih dalam gerbang ini.Selamat berkenalan ......