Saturday, March 28, 2009

IMTIHAN ITU IBARAT CUBAAN

Salam kejayaan buat anda pencinta kecemerlangan semua.Kuhulurkan tangan tanda berjabat mesra,moga luruhlah segala dosa sepanjang kita bersama dan berkenalan di dunia yang fana.Teringat daku kepada dialog dalam layar "Pendekar Bujang Lapok" apabila Ramlee dan rakan-rakannya diuji untuk bergelar murid pendekar musyhtar.Ketika berkelana membawa diri di tanah perkuburan yang padanya penuh lagenda dan dongengan kehidupan,mulut terucap dengan kalimah keramat "CUBAAN............." tanda kecekalan dan wala' yang tinggi kepada bentara guru.Lantas hati ini terfikir tentang ujian yang kiranya besar dalam pelajaran ini bakal menerjah kamar mimpiku kembali.Adakah ujian ini mampu kutempuhi dengan jujur dan ikhlas diri atau hanya sekadar hangat-hangat tahi seperti dinukilkan Tan Sri P. Ramleee dalam minda filemnya itu?Bersemangat diawalnya dan hancur terkubur di pengakhirannya.Teringat kembali kepada kuliah A'llamah Dr. Zilkifli Al-Bakri bahawa diri ini akan diklasifikasikan kepada dua yakni diri atau hati yang mati atau mematikan.Jika hanya sekadar berkobar-kobar dalam perbincangan,namun pulang dengan melelapkan diri ibarat hati dan jiwa yang mati.Namun lebih bahaya jika terjerumus dalam jiwa yang mematikan hati insani lain.Jika ingin berbicara tentang imtihan yang bakal kunjung tiba ini,fikrah merasakan diri tidak layak bercerita tentangnya.Namun,ini bukan mahu mengajar dan mengkritik tetapi hanya sekadar perkongsian diri untuk jiwa yang menghajati.Merenung analisis yang dibuat terhadap diri dan penuntut yang lain,pelbagai gelagat dan watak yang didapati sepanjang berhadapan dengan soalan maut yang bakal membakar atau menjirus api semangat diri.Jika ditenung dan diamati,ada yang panas punggungnya dan tajam penghilatannya.Hitam mata ditajamkan untuk melihat potensi diri dan jiran yang berada disekeliling diri.Ikhlas hati ini mengatakan pentingnya sifat jujur dalam diri jika dihidangkan makanan yang lazat penghias kemuliaan diri.Aku tidak pandai bermadah pujangga tapi usahlah diamalkan tabiat buruk menilik azimat nota selain dari yang tercatat dalam minda kurniaan illahi.Aku tidaklah sejujur seperti yang difikirkan namun hati ini luluh dan kecewa melihat gelagat insani yang tidak jujur pada diri.Fikrah sunni tidak pelik jika dikatakan ada makhluk yang mendapat markah yang cemerlang dipertengahan perjalanan namun hancur luluh dipengakhiran kehidupan.Fikrah sunni mengajak diri dan kalian mencermin diri jika pernah melakukan kegiatan ini.Mungkin kita pernah melakukan kegawatan sosial sewaktu dipertengahan jalan kehidupan.Fikrah tidak bermaksud bahawa semua yang cemerlang dipertengahan itu tidak jujur pada diri namun hanya segelintir sahaja yang mengeruhkan kejernihan air suci.Untuk apa kita menipu jika ia mampu membinasakan diri.Jujurlah pada diri jika mahu bergelar pelajar yang mithali.Berkata seorang teman yang bergelar sahabat dalam kehidupan,"Lah,ini exam ni.Mu perlu jujur la".Tersentak kalbu diri bagai dicucuk jarum di dalam noda kekotoran hati.Astaghfirullah Al-A'zim.Namun aku boleh bersyukur kehadrat illahi kerana peringatan ini telah memimpin diri ini agar berwaspada daripada godaan dan tipuan nafsu buruk yang menjijikkan kehormatan diri.
Pesanku kepada teman-teman seperjuangan,latih dan pimpinlah diri untuk berlaku adil sepanjang peperiksaan ini.Usahlah belajar untuk menipu diri tapi belajarlah untuk mendidik diri agar jujur dengan guru dan ilmu yang dicari.Sesungguhnya ilmu itu ibarat nur kehidupan yang tidak akan dimiliki oleh jiwa yang kotor dan membelengu diri.Sesungguhnya kejayaan yang datang daripada usaha dan penat lelah diri amat indah dan manis jika dirasai.Walaupun gagal pada awalnya,namun kegagalan pada hari ini bukan bermakna kita akan gagal buat selama-lamanya.Ikhlaskan diri untuk meneroka potensi dan kelemahan diri.....

Salam Sayang buat semua.....

No comments: