Friday, September 23, 2011

KENALI ISU SEBENAR


Hari ini,banyak isu dan perkara yang dibangkitkan oleh media massa khususnya media arus perdana.Rakyat dan mahasiswa saban hari dimomok-momokkan dengan pelbagai isu baru dan lagaknya seperti panas.Namun, isu-isu itu hanyalah ibarat ayam berkokok, telornya sebiji tetapi riuhnya pula sekampung.Jika dianalisis dengan baik isu yang dilambakkan di media massa itu, tiada input dan manfaat yang kita perolehi sebagai rakyat mahupun mahasiswa.Apatah lagi, belum reda lagi sesuatu isu yang dibuat-buat, bangkit pula isu baru yang pasti tidak akan senyap sampai bila-bila.Isu itu pasti akan dibangkitkan dan terus dibangkitkan.Kadang-kadang naik muak kita memerhatikannya.

Tidak keterlaluan jika diibaratkan isu yang sengaja diada-adakan itu seperti sampah kepada pemikiran kita sahaja.Jadi, tidak perlulah kita memikirkannya kerana ia hanyalah sekadar isu yang memang telah disengajakan dan dirancang.Sebagai rakyat dan mahasiswa, amat wajar kita kenal pasti isu sebenar disebalik isu yang sengaja diada-adakan itu.Tumpuan rakyat harus beralih kepada isu-isu besar dan membawa kepentingan kepada ummah.Contoh yang terdekat adalah isu rakyat yang terbeban dengan kenaikan harga barang tetapi gaji tidak pula naik khususnya buat penjawat awam.

Saya teringat ketika mengikuti satu lawatan ke Perth, Australia pada bulan Mei yang lalu.Sungguh hebat program kebajikan yang dilaksanakan oleh kerajaan mereka.Mana-mana rakyatnya yang tidak bekerja dan warga emas diberikan bantuan oleh kerajaan.Sungguh unik penumpuan aspek kebajikan yang dilaksanakan.Apa yang menarik perhatian saya, dalam keadaan pendapatan rakyat dan mata wang yang tinggi, tetapi harga-harga barangan di pasaran tetap juga rendah.Pelbagai jenis barangan yang ditawarkan jauh lebih rendah dibandingkan di tempat kita.Misalnya,kita masih boleh mendapatkan baju T-shirt yang bergaya di pasaraya dengan hanya berharga $5 dolar sahaja disamping barangan-barangan tekstil yang lain.Jika dibandingkan dengan wang rakyat kita ke sana, barulah sekadar RM15 sahaja.Namun, tidak adillah jika dibuat perbandingan itu kerana pendapatan diperolehi mereka adalah sama tinggi sebagaimana kadar matawang mereka.Itu baru disentuh harga pakaian sahaja, belum lagi barangan yang lain.


Gambar penulis ketika melawat Australia


Maknanya, harga $5 dolar itu sebenarnya murah bagi rakyat mereka.Ramai rakyat Malaysia yang bekerja di sana kerana walaupun sekadar pekerja ladang tetapi mereka mampu membawa pulang wang berpuluh-puluh ribu ke Malaysia.Syaratnya adalah boleh berbicara asas Bahasa Inggeris pun sudah cukup.Oleh kerana itu, saya berani katakan walaupun ada rakyat kita hanyalah bekerja sebagai posmen atau tukang sapu di sana, mereka tetap boleh menjalani kehidupan dengan baik di bandar besar itu.Ini semua kerana ekonomi mereka diurus tadbir dengan baik dan kebajikan mereka benar-benar dibela.Tidak mustahil kita mampu menikmati kesenangan seperti mereka suatu hari nanti.Segala-galanya sebenarnya sudah berada di genggaman kita.

Isu lain yang sepatutnya diberikan perhatian juga adalah berkenaan PRU yang semakin hampir.Saat itu,kita perlu memilih parti yang paling terbaik fungsinya untuk kita.Yang manakah parti benar-benar ikhlas berbakti untuk rakyat dan menjaga kebajikan semua.Harus diambil perhatian bahawa tidak semestinya parti yang telah memerintah lama itu adalah yang terbaik.Dan tidak semestinya juga pembangkang yang selalu membangkang dan selari dengan kehendak kita adalah benar dan tepat dakwaan dan janjinya.Semuanya, kita perlu analisis dengan baik kerana itu adalah isu utama kita sebagai rakyat.Siapakah yang bakal memimpin dan mentadbir kita?

Akhirnya, semua kita perlu kembali semula kepada isu kenaikan harga barang dan PRU yang semakin hampir ini.Tumpuan 100% perlu diberikan dalam membuat penilaian parti yang manakah perlu dipilih dan diberi kepercayaan.Warna parti, pemimpin mana yang menonjol, atau pengaruh paling kuat bukan isu utama terhadap parti pilihan kita.Tetapi, dasar terbaik manakah yang bakal ditawarkan oleh parti-parti tersebut itulah bakal menjadi ukuran kita.Jika parti tersebut mungkin ada seorang atau dua tokoh dan pengaruhnya yang tersendiri, ia hanyalah sekadar pelaris dan pelengkap rasa sahaja.Tuntasnya, kita perlu kenal pasti isu sebenar yang sedang berlaku dan dan buatlah pilihan dengan akal budi dan suluhan ilmu.


No comments: