Friday, March 30, 2012

PERGINYA SANG MURABBI

Aku masih ingat saat aku memohon untuk memasuki Maahad Muhammadi Lelaki, antara orang yang paling kuat memberikan sokongan dan dorongan kepadaku adalah ayahku sendiri.Bagiku, Maahad itu amat ganjil dalam kamus hidupku apatah lagi ia merupakan sebuah sekolah Ugama.Cuma, yang istimewa menurut hematku pada waktu itu adalah kedudukan Maahad itu yang sangat strategik di bandar Kota Bharu sahaja.Namun, tampil sang ayah iyang kuanggap sebagai Murabbi mengesyorkan untuk aku masuk ke Maahad ini.Katanya, dia mahu aku belajar sekolah Ugama dan membantunya dan keluarga suatu hari nanti.Saat itu, dia melihat Maahad sebagai Pusat Mendidik Ummah.

Pernah beberapa kali dia memintaku untuk mengajarnya cara-cara memakai serban.Bagi seseorang yang umurnya sudah menjangkau 60 tahun, umur yang ada merupakan waktu yang paling bermakna untuk dirinya lebih mengingati Allah.Mungkin kerana beliau terpaku dan terpesona dengan gaya serban yang dipakai, lantas dia tertarik untuk memakainya juga.Sungguh indah serban yang bermahkota di kepalanya.

Aku sebenarnya seorang yang sangat malu.Kinipun masih pemalu lagi.Tidak punya keyakinan diri yang tinggi.Orang yang gigih dalam memastikan aku berani tampil ke hadapan ialah dia.Aku masih ingat ketika dia menyuruhku untuk mengumandangkan azan di surau.Bagi budak kecil yang masih baru belajar mendalami agama, terasa sangat berat mulut ini melaungkannya.Orang yang datang memberikan sokongan dan meyakinkanku pada waktu itu dia ayahku.Bagi dirinya, tiada yang mustahil dalam hidup ini asalkan kita berani melakukannya.

Pantang dalam diari hidupnya jika masa dibazirkan begitu sahaja.Dia tidak boleh melihat anak-anaknya tiada aktiviti untuk dilakukan.Baginya, tiada waktu kosong untuk dileburkan.Semuanya perlu dipenuhi dengan jadual aktiviti harian.

Namun, kini dia telah pergi meninggalkanku sejak tahun 2004 yang lalu.Didikan yang diberikan itu sangat membekas dalam untukku.Walaupun waktu untuk aku bersamanya hanyalah sekejap, bagiku mungkin Allah lebih menyayangi dirinya.Siapapun dia pada pandangan umum, namun bagiku dia tetap Murabbiku....

Catatan khas untuk Allahyarham Long Bin Samad yang telah kembali ke rahmatullah pada 2004.

No comments: