Sunday, August 14, 2011

HORMATILAH KEPUTUSAN FATWA MUFTI


Ramadhan kareem..

Sedih saya apabila membaca akhbar dan membaca komen segelintir ahli politik kita berkenaan hal-hal agama dan pandangan mereka terhadap alim ulama'.Kerana nafsu, tuntutan sebenar agama dibaikan dan dimanupulasi untuk kepentingan politik.Agak malu juga saya dengan kenyataan orang-orang Islam kita ini berkenaan sesuatu isu agama.Apatah lagi jika ilmu agamanya tidak seberapa, tetapi pandai-pandai mengkritik dan mempertikaikan fatwa dan nasihat ahli agama dan para mufti yang diakui kewibawaannya.Kata mereka politik dan agama itu perlu dipisahkan.Tapi, apa yang berlaku sebaliknya.Isu-isu agama sengaja disensasikan semata-mata mahu meraih sokongan politik terutama orang-orang kita yang jahil pasal agama.

Terbaru berkenaan fatwa dikeluarkan oleh Majlis Fatwa negeri.Sebagai pelajar bidang jurusan agama khususnya dalam bidang Fiqh dan Fatwa, saya rasa terpanggil melontarkan pandangan berkenaan isu ini.Saya tidaklah selayaknya untuk melakukan semakan terhadap isi fatwa tersebut kerana belum lagi ahlinya.Cuma, apa yang ingin dikatakan adalah adab kita sebagai orang yang umum dalam agama ini terhadap sesuatu fatwa.Saya rasa ramai yang sudah mengetahuinya cuma malas untuk dikongsikan bersama sahaja.Pertama, untuk makluman semua, Malaysia adalah antara negara yang paling ramai mufti dan majlis fatwanya.Para mufti yang dilantik adalah mereka yang diyakini kewibawaan mereka dalam hal-ehwal agama.

Kita pula adalah insan umum dan kurang ilmunya dalam hal agama.Mereka para mufti ada majlis dan pakar rujuknya dalam bermesyuarat mengeluarkan sesuatu fatwa.Tidak seperti kita dalam melontarkan sesuatu pandangan.Tapi, di Malaysia bukan semua pandangan para mufti itu boleh dikira sebagai fatwa kerana kadang-kadang ia dikatakan pandangan peribadi mereka.Sebaliknya, jika ia telah diputuskan oleh jawatankuasa fatwa negeri masing-masing, maka ia adalah fatwa dan wajib dikuti oleh rakyat sesebuah negeri itu.Di peringkat pusat, kita juga mempunyai Majlis Fatwa Kebangsaan yang menguruskan fatwa di peringkat pusat atau Persekutuan.

Berbalik semula kepada isu yang hangat diperkatakan hari ini adalah sikap sesetengah orang kita yang jahil agama tetapi berlagak alim dan mengetahui segala-galanya.Akhirnya, bangsa yang ingin dibela digadaikan dan agama dibaikan.Kita Melayu ini berpegang kuat kepada agama.Kalau dikatakan Melayu, shohih orang akan kata dia Muslim.Itulah senario masyarakat kita hari ini.Oleh itu, walaupun tidak solat dan puasa, bila bercakap tentang daging khinzir, semua mengutuk dan geli katanya haram.Tapi, bila melibatkan kepentingan kehidupan seharian, mati-mati ia akan manipulasi untuk kepentingan diri dan peribadi.Inilah keadaan kita hari ini.Sejak bila, saya tidak selidik pula.Walaupun pahit, itulah halnya yang perlu kita terima.

Usah terus menuduh sembarangan fatwa yang dikeluarkan.Mereka adalah ahli dan pakar dalam bidangnya.Mereka bermesyuarat dan banyak kajian yang dibawa sebelum sesuatu fatwa diputuskan.Bukan macam kita.Nampak sahaja ada sedikit peluang politik di sana, terus memasukkan diri kononnya layak juga berbicara soalnya.Allah hu Rabbi!!Ini bulan Ramadhan.Sudah-sudahlah menunjukkan andalah heronya.Alih-alih yang dilihat adalah kejahilan dan kebodohan kita pula.Kalau benar ada dalil dan bukti yang kuat, panggil para mufti dan jawatankuasa fatwa untuk berbincang mengenainya.Naik geli saya apabila melihat reaksi dan kelakuan ahli-ahli politik kita hari ini (bukan semua).Sungguh kotor mainan politik yang dijaja.Saya yang menghormati anda semua pun rasa hilang hormatnya.

Ayuhlah kita muhasabah diri kembali.Bulan Ramadhan ini adalah waktu terbaik untuk kita memperbaiki diri ke arah yang lebih baik.Jika ada kesilapan yang dilakukan atau sedikit tidak beradab sebelum ini, masih ada peluang untuk kita mengubahnya.Islam itu indah dan ahli-ahli agama sebagai penolong Allah tahu tugas mereka.Cukup untuk kita lakukan kerja kita sahaja.Bukan bermakna kita tidak boleh mengambil-tahu hal-hal agama tapi biarlah kita tahu isu dan faktanya.

Ramadhan kareem...

2 comments:

Muhammad Izzuddin said...

assalamualaikum.

wah, abe loh. setelah sekian lama menyepi dari dunia blog.

hmm, ana setuju.

bukan semua benda kita boleh bangkang dan lawan lebih lebih lagi jika keputusan dan ketetapan itu datang dari mereka yang lebih berpengetahuan dan beratoriti dari kita.

salam ramadhankareem. :)

farra said...

macam macam da yang berlaku,islam ditolak ke tepi..bukan saje isu politik,temgok sendiri isu artis bertudung berpelukan dengan bukan muhrim..jawapan dia,ikut kata pengarah..abis tu,kata tuhan??nauzubillah..