Saturday, August 13, 2011

MENSYUKURI NIKMAT RAMADHAN (1)


Ramadhan Kareem.....

Bersyukur ke hadrat Allah atas nikmat Ramadhan yang ditempuhi.Tahun ini, genap 23 tahun saya hidup dan menghirup udara Ramadhan.Yang saya benar-benar menghayati nikmat Ramadhan apabila sudah melangkah ke alam menengah di Maahad Muhammadi Lelaki.Sebelum ini, saya pun tidak tahu apa itu sebenarnya Ramadhan.Kalau orang puasa,saya pun berpuasa.Apabila hendak raya, sayalah antara orang yang paling gembira menyambut raya.Namun, segala mimpi buruk saya itu berakhir apabila mula melangkah kaki bergelar Tholib diMaahad Muhammadi.Bersyukur juga rasanya di hantar ke Maahad, kalaulah saya dihantar ke sekolah yang lain, entah apa jadi agaknya.Mungkin masih tidak mengerti erti nikmat Ramadhan.

Teringat ketika di Maahad Muhammadi dahulu.Diadakan program Ihya' Ramadhan sepanjang bulan ini.Banyak program yang dibuat terutama yang paling meriah adalah pesta Tadarus Quran.Berlumba-lumba kami pada masa itu beradu membaca Quran.Saya masih ingat lagi, sempat saya menghabiskan sebanyak 3 kali Al-Quran sepanjang Ramadhan.Masa itu, tiada apa yang hendak dikerjakan.Apa yang tahu, masa yang ada penting untuk membanyakkan tadarus dan bacaan Quran.Hatta, kami ke kelas pun bawa Al-Quran.Rindu rasanya saat seperti itu kembali.Tapi kini, kalau habis sekali khatam Quran,rasanya sudah nikmat agung buat saya di dalam bulan Ramadhan.Saya masih ingat lagi, tokoh Ramadhan pada masa itu yang rasanya boleh menghabiskan Al-Quran sebanyak 6,7 kali adalah saudara Zool Amali.Kami semua ra
sanya telah kalah dengan tokoh Ramadhan tersebut.Beliau benar-benar mensyukuri nikmat Ramadhan.

Berbalik Ramadhan hari ini.Alhamdulillah, ia tetap baik bagi saya dengan keadaan semasa hari ini.Ramadhan tahun ini disambut dengan kedatangan sahabat seIslam dari Al-Azhar Mesir.


Gambar ihsan dari Akh Hazimin Harun

Anas Sultan seorang mahasiswa tahun akhir di Al-Azhar dalam bidang Syariah.Juga merupakan imam dan guru Al-Quran di Mesir.Saya bertaaruf dengannya melalui sahabat dari Mesir Ustaz Muhammad Zul-Faisal Omar.Dua hari Ramadhan pertama dihabiskan dengannya.Saya menumpang keberkatan kehadirannya dengan membawanya menziarahi para pensyarah yang ada di kampus.Sempat membawa beliau berjumpa dengan Prof Dr. Ibrahim Khalaf Khilaf,Dr. Sadiq Duwa Nur,dan beberapa orang lagi pensyarah yang masih di kampus.Sempat bertanya khabar dan bertukar pandangan antara mereka.Saya dikhabarkan Anas datang ke Malaysia bagi menghadiri seminar Kepimpinan di sebuah hotel di Kuala Lumpur.Turut serta dalam seminar tersebut adalah saudara Anwar Ibrahim dari Malaysia.

Hari pertama Ramadhan,kami berbuka di Masjid Al-Syakirin dan bertaraweh di Masjid Besi Putrajaya bersama Sheikh Jibril dari Mesir.Malam itu,taraweh 8 rakaat sahaja yang memakan masa sehingga jam 11 malam.Hari ke dua, kami dijemput berbuka di rumah Prof Dr. Ibrahim Khalaf Khilaf seorang pensyarah dari Mesir.Saya bersama Anas Sultan, Akh Hazimin, Akh Rasyadan dan Akh Farid Hadhari hadir memenuhi undangan.Turut serta Dr. Sadiq dari Sudan.Malam itu,kami agak kekenyangan dengan dihidang makanan Arab yang sungguh lazat.Selepas berbuka,kami bersegera ke Kuala Lumpur dan pertemuan kami dengan Anas berakhir di situ.Sempat bergambar berlatarkan KLCC.Beliau akan ke UIAM pula untuk berjumpa sahabatnya di sana.Kami pula bersegera hadir ke sebuah program ilmu.Sungguh indah Ramadhan bersamanya itu.


Gambar Ihsan dari akh Hazimin Harun

Hari berikutnya,saya bersama sahabat-sahabat yang masih ada di kampus menziarah pula Tuan Guru Dr. Zulkifli al-Bakri di rumahnya.Kami disambut dengan penuh layanan mesra.Kami juga dihidangkan dengan nasihat yang cukup bermakna.Tuan Syeikh mengingatkan kami dengan 3 pesanan yang cukup bernilai :

1)Belajar tinggi-tinggi sehingga berjaya mendapat PHD.
2)Belalah agama Allah dengan ilmu yang kita ada sambil menyebut beberapa orang tokoh yang ada.
3)Belajarlah sehingga akhir hayat kerana menuntut ilmu agama itu adalah wajib.

Nasihat buat kami hari itu diakhiri dengan ingatan yang amat menyentuh hati apabila mungkin antara kami ini akan ada yang saling bermusuhan suatu hari nanti.Tuan Syeikh mengingatkan beberapa kisah yang berlaku dengan Prof. Dr. Yusuf Qardhawi.Saya meninggalkan rumah Tuan Guru Dr.Zulkifli dengan langkah yang berat dan bermohon agar bukan saya dan sahabat semua yang menjadi penentang kepada agama Allah.

"Ya Allah,jadikanlah aku dan sahabat-sahabatku sebagai pejuang dan pendukung kepada agamaMu"

Dr. Zulkifli tidak sempat untuk berbuka dengan kami pada hari tersebut namun beliau menjemput kami berbuka di sebuah restoran sambil ditemani dengan orang-orang kuatnya selama ini.Alhamdulillah, kami semua makan dengan penuh berselara kerana ia pasti ada keberkatan ramadhan daripada seorang ulama' yang cukup tawadhu' dan tinggi ilmunya.Jazakallahu khairan kathira guruku.....

Hari keesokannya,rezeki Ramadhan terus mencurah-curah dikurnia.Saya bersama sahabat yang masih ada di Nilai dibelanja pula oleh seorang "Selebriti al-Quran" dengan dijemput makan di sebuah restoran makanan Arab di Cyberjaya.Rasanya semua pernah dengar Restoran Saba'.Makan penuh bersemangat pula kami malam itu.Apa yang tidaknya, ia hasil daripada bayaran bacaan rakaman al-quran oleh sebuah stesyen televisyen.Mesti berkat hidangan malam itu.Bayarannya juga bolehlah tahan.Terima kasih sekali lagi ye ustaz muda.

Cukup setakat ini catatan permulaan daripada saya berkenaan Ramadhan tahun ini.Ada lagi cerita-cerita yang lain berkenaan nikmat Ramadhan ini.I.Alah,kita akan kongsi bersama nanti.Semuanya adalah kerana Ramdhan ini bulan yang penuh dengan keberkatan.

No comments: