Saturday, April 7, 2012

ANAK-ANAK KECIL ITU.......




The participants of Mini Ibadah Camp at Callier Gardens, Karaswara, Perth with their parents



Power of the circle


Bulan Mei tahun 2011 yang lalu, saya berpeluang untuk mengikuti satu rombongan ke Perth, Australia.Rombongan selama seminggu itu bagi merealisasikan KRA USIM "Ke Arah Menjadikan USIM tersohor di Peringkat Negara dan Antarabangsa".Kunjungan kami ke sana juga membawa misi kemasyarakatan untuk warga-warga Malaysia yang tinggal dan  menetap di Perth.Rata-rata rakyat Malaysia yang kami temui adalah yang menyambung pengajian peringkat PHD di sana dan ada juga yang telah menjadi Penduduk Tetap Australia.Sempena kunjungan kami ini, satu Mini Ibadah Camp telah diadakan di Callier Gardens, Karawara, Perth khusus untuk anak-anak warga Malaysia.Program ini adalah program kerjasama antara USIM, Konsul General Malaysia Perth dan Malaysian Postgraduate Student's Association of Western Australia.

Sambutan penyertaan daripada peserta sangat luar biasa sehingga urusetia terpaksa menolak permohonan  disebabkan kekurangan tenaga fasilitator daripada kami.USIM ketika itu hanya menghadkan sebanyak 10 orang peserta rombongan sahaja kerana kekurangan bajet dan dana.Lagipun, sempena pemergiaan kami ke Perth ini,USIM juga menghantar rombongan-rombongan yang mempunyai misi yang sama ke Dubai, Filipina, Korea, Indonesia dan lain-lain.Kami tidak menjangkakan langsung akan mendapat sambutan hangat daripada anak-anak warga Malaysia di Perth bagi menyertai Mini Ibadah Camp ini.Berdasarkan perbincangan awal kami dengan wakil urusetia di sana, jangkaan awal penyertaan hanyalah sekitar 20 orang sahaja.Akhirnya jangkaan kami itu jauh meleset dengan penyertaan pada hari itu seramai hampir 70 orang.Paling mengembirakan apabila ibu-bapa anak-anak turut menyertai program sambil rehlah santai bersama keluarga besar Malaysia disamping mengambil kesempatan untuk saling bertanya khabar antara mereka.



USIM berjanji pada ibunda.Berjasa berbudi untuk semua.



Waiting for their friends

Anak-anak kecil yang menyertai program ini bermula seawal usia 6 tahun sehingga 17 tahun.Mereka datang daripada pelbagai latar belakang akademik dan keluarga.Ada yang baru hampir dua tahun di Perth dan ada juga yang sudah berbelas-belas tahun di sana tanpa mengingati lagi bumi Malaysia.Ada yang masih dapat berkomunikasi dalam Bahasa Melayu dengan baik dan ada juga yang tidak dapat langsung.Tapi, Alhamdulilah rata-rata mereka dapat memahami percakapan kami dalam Bahasa Melayu "standard" kerana ada mendengar ibu-bapa di rumah pernah menggunakannya.Maka tidaklah kami dianggap seperti burung yang berkicau-kicau di pagi hari.Hehehehe....Tetapi, sepanjang program itu, kami lebih selesa menggunakan English Language untuk berkomunikasi dengan mereka kerana inilah peluang untuk kami menguji kemampuan berbahasa asing itu dan anak-anak ini juga lebih selesa sekiranya kami menggunakan English Language.

Kebijakan anak-anak kecil ini jauh berbeza dengan anak-anak kita di Malaysia.Semangat belajar dan ingin tahu mereka sangat tinggi sehingga tidak menang tangan kami melayannya.Namun, itu menjadikan kami para Fasilitator sangat gembira dan teruja sekali.Apa tidaknya, kerana kami tidak pernah bersama anak-anak kecil seperti mereka ini.Saya tidak tahu apa yang menjadikan mereka ini istimewa.Adakah kualiti sistem Pendidikan di Australia ini atau suasana persekitaran yang mendorong atau ia adalah warisan kebijakan keluarga?Apabila ada sahaja sesi pembentangan, berebut-rebut mereka ini untuk tampil tanpa perlu dipaksa.Jika dibuka sesi soal jawab, maka bersedialah abang-abang dan kakak Fasilitator untuk menjawabnya.Kalau di Malaysia pula, sepanjang saya mengendalikan sesi ceramah motivasi, saya tidak pernah mendapat peserta seperti ini.



Brother and sister, I cant' read al-Quran very well.Can you teach me?


Let's start to perform Solat!!


Yang segan dan malu bukan peserta program tetapi kami para Fasilitator pula yang malu.Hehehe...Nasib baik program yang diadakan adalah Kem Ibadah maka dapatlah kami beraksi lebih ligat sedikit daripada anak-anak ini.Kami berkongsi sedikit pengetahuan mengenai bacaan Quran dan Solat yang sempurna.Simple but perfect I.Allah.Ada dikalangan adik-adik ini arif tentang cara-cara menunaikan solat dengan betul dan ada pula yang sebaliknya.Namun, yang sebaliknya itu tidak pernah merasa malu bahkan mereka yang lebih rajin dan bersemangat untuk tahu.Saya terkenang seorang anak kecil ini (sorry, tak ingat nama).Umurnya sekitar 13 tahun.Sudah lama menetap di Perth sehinggakan tidak boleh berkomunikasi langsung dalam Bahasa Melayu.Anak ini adalah adik kumpulan saya dan tersangat sedih apabila mengenangkan dirinya kerana dia tidak dapat membaca bacaan dalam solat.Surah Al-Fatihah pun dia tidak mengingati apatah lagi bacaa-bacaan yang lain.Namun, istimewanya dia kerana semangat juang yang tinggi ingin belajar.Waktu rehat untuk bermain, dia hanya disamping saya untuk terus belajar dan belajar cara solat yang sempurna.Saya doakan anak ini akan berjaya nanti.Waktu selama lebih 6 jam itu tidak sempat untuk saya memastikan dia mampu menghafal semuanya.Allahu Rabbi!!

Anak ini begitu istimewa di hati saya kerana dia di bawah jagaan saya.Saya rasa sangat bertanggungjawab untuk membimbingnya saat itu.Moga akan berpeluang lagi ke bumi Perth dan berjumpa dengannya.Soalan pertama yang akan  ditanya bila berjumpa nanti adakah adik dapat ingat bacaan solat dan sudah tunaikan solat hari ini?Terkenang saya dengan anak-anak kita di Malaysia, walaupun mereka ingat bacaan solat tetapi ramai yang tidak mahu menunaikan solat 5 waktu secukupnya.Anak ini pernah katakan kepada saya "Brother, I wanna go to paradise too.You have to teach me how to solah very well".What can I say to him at that time?Don't worry Adik!!I.Allah, you will know that and we will see in paradise.Saya tidak dapat menahan sebak saat itu sehingga air mata mengalir jatuh ke pipi.Moga dia mempunyai waktu dan peluang untuk belajar lagi "How to Solat" selepas program kami hari itu.Saya hanya mampu berdoa dan terus berdoa untuknya.


Solat five times a day and an obligation on all Muslims


Saya teringat apabila secara tiba-tiba akan diadakan Public Speaking sempena Mini Ibadah Camp itu.Ia seperti Pidato Competition juga dan akan diadili oleh Judges dikalangan para urusetia program.Adik-adik tanpa diberi masa secukupnya untuk berlatih tetapi dapat tampil menunjukkan bakat masing-masing.Pidato boleh dipersembahkan samada dalam Bahasa Melayu atau Bahasa Inggeris.Saya diminta untuk berkongsi teknik-teknik pengucapan awam dan pidato yang baik.Allahu Rabbi!!Tiba-tiba saya merasa berat mulut untuk membukanya dan rasa malu yang teramat sangat dalam hidup.Tidak pernah saya merasa malu seperti itu sebelum daripada ini untuk menyampaikan ucapan di hadapan khalayak.Mungkin saya dipanah dengan sikap keberanian anak-anak yang luar biasa atau terkesima dengan anak-anak itu yang terlalu istimewa.Kalau saya diberi kesempatan lagi untuk ke sana, I.Allah saya akan menebus malu saya yang lalu itu.Allahumma Amin....

Waktu untuk kami bersama itu pun berakhir.Kami para fasilitator terasa seperti kehilangan mutiara yang sangat bernilai.Bilakah lagi agaknya kami bisa bersama mereka dan melihat gelak-tawa mereka yang mengembirakan hati ini.Moga Allah mengurniakan masa itu kembali lagi.


2 comments:

wardatuss_solehah said...

this writing reminds me about the memory, we are lucky and hopefully we got opportunity to visit there again. keep it up your writing.

Lah Long said...

Cik Akalili,sekarng ada promsi penerbangan ke luar negara oleh Air Asia.Jom la kita semua pergi lagi.Heheheh.InsyaAllah boleh berhubung dengan pihak sana untuk minta bantuan.