Wednesday, September 18, 2013

USTAZKU SEBENARNYA LEMBUT


'I will deduct your marks', 'A antum qara'tum?', 'Kathir aw qolil?'. Inilah antara zikir wajib yang diucapkan oleh beliau setiap kali kelas. Jadi, ini menjadikan kami akan mengambil berat subjek Ustaz ini kerana apa tidaknya, kalau datang ke kelas tanpa membuat bacaan, hukuman yang bakal diterima samada berdiri sepanjang kelas atau dihalau keluar.

Setiap kali kelasnya, ada yang rasa takut, nak menangis dan macam-macam lagi. Seandainya kita kata sudah baca pelajaran untuk hari itu, namun kita tidak akan dilepaskan begitu sahaja. Ujian lisan secara langsung akan dijalankan. Bila tidak dapat jawab, maka markah 'carry marks' akan dipotong dan perlu keluar dari kelasnya. Mungkin nampak agak 'keras', namun itulah antara pendidikan terbaik yang pernah aku dan sahabat terima.

Aku masih ingat suatu hari itu kami ditanya samada telah buat bacaan atau tidak sebelum datang ke kelasnya, ketika itu aku turut sama berdiri mengatakan tidak. Kelihatan pada raut wajah ustaz sedikit sedih dan kecewa atas apa yang telah dilakukan oleh kami. Aku sebenarnya hari itu ada membuat bacaan namun rasa amat takut untuk berhadapan apabila diuji tahap bacaan nanti. Dengan wajahnya sedikit sinis memandang kepadaku, aku merasa sangat terpukul dan bersalah dengan apa yang berlaku.

Selesai sahaja kuliah, aku dipanggil untuk berjalan seiringan dengannya. Aku cuma mampu ikut di belakang tunduk hormat dan sangat takut. 'Abdullah, berjalan di tepi saya. Kenapa dengan awak? Awak takut dengan saya? Kenapa awak tak baca?'.' Hmm.. Ustaz, saya sebenarnya baca cuma.. 'Jadi kenapa awak berdiri juga kalau dah baca? Saya hanya psiko sahaja semoga awak semua rajin study'. Beliau terus berlalu sambil menitipkan beberapa bait nasihat.

Ya Allah, kenapa aku perlu takut dengan seorang guru? Guru itu seharusnya perlu didekati dan bukan dijauhi... 

*Semoga Allah merahmati beliau dan memberikan kejayaan untuknya di dunia dan akhirat.

No comments: