Thursday, September 20, 2012

MENCARI JODOH YANG DIANJUR NABI


Apabila seseorang igin mendirikan rumah, banyak plihan dan perimbangan yang perlu dibuat.Dari lokasi tempat yang ingin didirikan rumah hinggalah kos yang perlu disediakan.Demikian jugalah dengan bagaimana kita ingin mendirikan rumah tangga.Jodoh yang bagaimana yang perlu dipilih untuk bersama kita membina rumah tangga.Adakah jodoh itu akan bersama kita membina sebuah syurga atau neraka rumah tangga.

Cinta itu harus dijaga dengan rapi.Jangan biarkan ia jatuh ke tempat yang tidak sepatutnya kerana cinta  tidak akan tumbuh di tanah yang gersang.Cinta itu akan mendatangkan semangat dan tenaga buat kita.Jarang sekali ia akan melemahkan dan menjatuhkan kita.Kecuali sekiranya cinta itu diberikan kepada yang tidak sepatutnya.Oleh itu, cinta itu harus disalurkan dengan nilai-nilai agama.Kerana apa-apa sahaja yang disalurkan dengan nilai agama, semuanya akan menjadi lebih indah dan segar.

Sekiranya telah bertemu cinta, semuanya akan indah.Buktinya bila telah jatuh cinta, semuanya sanggup kita hadapi.Lelah tidak terasa.Penat pun tidak terasa.Kata orang, dengan cinta itu akan membuat kita sanggup berkorban apa sahaja.Apa yang tidak mampu semunya akan jadi mampu dengan cinta.Samalah juga bila telah jatuh cinta dengan agama.Bila telah bercinta dengan agama, maka segala harta, pangkat, kedudukan dan segalanya akan kita korbankan untuk agama.Lihat sahaja pejuang-pejuang agama dan kader-kader dakwah itu.Mereka sanggup melakukan apa sahaja untuk agama yang dicintai.



Bekas yang bersih akan mengalirkan air yang bersih



Rumah yang kecil dan usang ini menjadi cantik apabila berada di tempat yang indah.


Saya ada mendengar orang-orang alim atau para ustaz kita berbicara tentang cinta dan memilih jodoh ini.Nabi pun ada mengajar kita supaya pilihlah jodoh kerana kecantikan, harta, keturunan, dan agama.Dan utamakanlah agama atau nilai akhlak yang dimiliki.Jangan hanya memilih jodoh kerana kecantikan sahaja kerana kecantikan itu boleh jadi akan hilang.Yang muda itu akan jadi tua.Yang ramping bisa jadi berisi.Kalau dipilih jodoh itu hanya kerana harta pula, dikhuatiri harta itu akan menjadikan dia sombong dan angkuh.Ramai lelaki di luar sana menjadi dayus kerana wanita yang dikahwini jauh lebih berpangkat dan berharta daripadanya.Pesan guru saya selalu, jangan tertipu dengan penampilan kerana itu bukan keaslian.

Memilih jodoh itu jangan diremehkan tapi jangan disulitkan pula.Saya hanya mampu berbicara tapi tidak mampu lagi melaksanakannya.Kita harus memilih juga yang cantik tapi jangan hanya cantik semata-mata.Cantik itu penting kerana dengannya kita akan bersama selamanya.Kata ustaz-ustaz, barulah kita akan melekat di rumah kalau isteri itu cantik bak bidadari.Hehehehe...Moga kita mendapat jodoh seperti itu.Hendaknya kecantikan rupa itu diiringi dengan kecantikan budi.Kecantikan budi dan agama itu akan menjaga kehormatan dan kecantikan dirinya.

Hati-hati dengan mencari jodoh yang kaya kerana dibimbangi kayanya itu menjadikan dia sombong.Takut-takut, yang memimpin keluarga bukan kita tapi dia.Namun, kalau jodoh yang kaya itu memiliki iman dan akhlak yang tinggi, InsyaAllah kita akan selamat dan bahagia.Kita ini ada harga diri.Jangan digadai dengan harta yang sedikit itu.Harta semata-mata bukan jaminan menjadikan kita bahagia.Ramai orang miskin yang kaya, dan tidak sedikit orang kaya yang miskin.Ertinya, ramai orang yang miskin harta itu tapi kaya budi.Dan ramai juga yang kaya harta tapi miskin budi.

Soal keturunan pula. ada sahaja anak ustaz menjadi pencuri.Anak pencuri pula menjadi ustaz.Iman itu tidak diwarisi tapi ia perlu dicari.Memang nabi menganjurkan kita memilih jodoh daripada keturunan yang baik, namun yang lebih penting jodoh itu sendiri yang baik.Kalau hanya keturunan yang baik namun jodoh itu sendiri tidak baik, maka tiada gunanya buat kita.Kebaikan dan kebesaran pangkat yang dimiliki oleh keluarganya belum tentu akan diwarisi oleh dia.Nabi menyuruh kita mencari jodoh daripada keturunan yang baik dengan harapan darah dan benih yang baik itu akan mengalir dalam dirinya.

Budak yang hitam legam tapi beriman lebih mulia dari seorang yang cantik rupawan tapi kafir dan tidak berakhlak.

No comments: