Wednesday, March 16, 2011

MASALAH INTEGRITI DAN RASUAH : MASALAH BERSAMA


Kerajaan melalui Institut Integriti Malaysia dilihat bersunguh-sunguh dalam membudayakan integriti masyarakat Malaysia secara menyeluruh.Kerajaan melalui jentera mereka telah memperkenalkan Tekad 2008 bermula pada tahun 2004 bagi memastikan budaya integriti dalam kalangan rakyat Malaysia dapat disemarakkan.Fasa ini memerlukan masa selama 5 tahun dalam memastikan sasaran yang ditetapkan dapat dicapai.Tekad 2008 tidak berhenti setakat itu sahaja bahkan disambung pula dengan Tekad Integriti yang fasanya juga memakan masa selama 5 tahun.Elemen-elemen yang menjadi sasaran kepada tekad ini adalah sektor kerajaan,sektor swasta dan kita masyarakat sivil.Ini bermakna,semua pihak yang terkandung dalam negara Malaysia mempunyai tanggungjawab dalam menjayakan misi dan objektif sasaran yang ditetapkan ini.

Namun,harus diingat kejayaan kepada perlaksanaan dasar yang diwujudkan itu tidak hanya bergantung kepada program-program dan usaha-usaha yang dianjurkan kerajaan sahaja.Kalau begitu mudah sahaja tugas untuk mengukurnya.Jika kerajaan sudah melaksanakan usaha dan program,maka semua masalah integriti berjaya dilaksanakan.Bukan semudah itu cara untuk kita ukur.Di peringkat IIM,bagi mereka apabila berlakunya peningkatan dari segi laporan rasuah,maka berjayalah tugas mereka memberikan kesedaran.Namun persoalannya,adakah peningkatan laporan terhadap rasuah dan salah laku dapat menafikan tidak berlakunya peningkatan terhadap kes rasuah ini?Indeks rasuah dunia tidak diukur seperti itu sahaja.Dan jelas hari ini,Malaysia masih lagi mengekalkan kedudukan dalam indeks persepsi Rasuah Antarabangsa pada tangga yang ke-56.

Kedudukan Malaysia adalah di tangga yang ke-3 di Asia Tenggara selepas Singapura dan Brunei.Maknanya,untuk mengukur sepenuhnya Malaysia berjaya menangani gejala rasuah dengan berlaku peningkatan laporan masyarakat adalah tidak wajar.Namun,ini tidak bermakna kedudukan indeks rasuah Malaysia pada hari ini kita hanya bebankan ke atas kerajaan semata-mata kerana rakyat juga menyumbang kepada berlakunya gejala rasuah itu.Rasuah dan masalah integriti tidak harus ditafsirkan kepada pemberian dalam bentuk wang sahaja kerana ia juga melibatkan penyalahgunaan kuasa demi kepentingan tertentu.Selaku rakyat Malaysia,kita perlulah menyedari bahawa kita juga memainkan peranan kepada jatuh dan naiknya indeks rasuah Malaysia.Kadang-kadang,rasa menyedihkan juga apabila masyarakat memandang remeh isu rasuah ini.Buktinya,walaupun telah terbukti seseorang pemimpin itu terlibat dengan rasuah,masyarakat masih memilih mereka sebagai wakil atau pemimpin.Malaysia ini ketandusan pemimpin sangatkah sehingga golongan-golongan tersebut diangkat sebagai wakil mereka?

Di bawah kepimpinan YAB Dato'Seri Najib,kita melihat ada tindakan-tindakan yang diambil bagi menangani isu rasuah ini.Misalnya pendakwaan terhadap bekas Presiden MCA dan bekas MB Selangor.Persoalannya,adakah pendakwaan terhadap mereka berdua ini sudah cukup kita katakan kerajaan bermati-matian menangani isu rasuah ini.Tepuk dada,tanyalah fikiran anda masing-masing.Kita diberikan akal untuk berfikir sejauh mana usaha tersebut.Kita mengharapkan kes mereka berdua dibicara secara adil dan semua rakyat mendapatkan perkembangan dan maklumat kes tersebut.Media juga harus diberikan kuasa dalam memastikan rakyat mendapat berita yang terus dan telus terhadap pendakwaan tokoh politik berdua ini.Kita juga mengharapkan,selepas ini ada lagi tangkapan-tangkapan yang lain melibatkan orang-orang besar seperti ini bagi memastikan imej kerajaan dapat dibersihkan di mata masyarakat.

Untuk memastikan jenayah integriti dan rasuah ini dapat ditangani secara besar-besaran,kita mesti kembali kepada Deklarasi Muafakat Memerangi Rasuah pada 1997 yang melibatkan wakil badan kerajaan seperti BPR,Institut Kajian Dasar dan wakil-wakil antarabangsa.Melalui deklarasi tersebut,kerajaan dituntut memberikan kuasa penuh terhadap BPR untuk memanggil sesiapa sahaja yang disyakki dan didapati terlibat.Saya tidak nafikan ada usaha seperti transformasi BPR kepada SPRM namun tidak nampak perubahan yang jelas dan besar dapat kita banggakan.Mungkin juga,hukuman terhadap pesalah-pesalah rasuah ini perlu diberatkan lagi agar masyarakat menjadi jelek dengan jenayah rasuah ini.Sekadar dikaitkan dengan Akta SPRM 2009 (Akta 694),ia hanyalah menghukum dengan penjara tidak melebihi 20 tahun dan denda tidak kurang 5 kali ganda nilai suapan.Namun,amat sukar untuk disabitkan hukuman tersebut apatah lagi pesalah-pesalah rasuah ini sudah pasti mampu menjelaskan denda yang dikenakan.Apalah kiranya,kalau mereka-mereka ini dikenakan sebat juga agar menjadi pengajaran kepada masyarakat lain.

Saya kira,usaha memerangi gejala rasuah ini perlu ditingkatkan lagi.Saya tidak nafikan telah ada usaha-usaha yang dijalankan oleh kerajaan namun ia memerlukan penglibatan lebih serius lagi dari semua sektor kerajaan.SPRM juga perlulah bertindak secara adil dalam memastikan rasuah ini ditangani dengan baik dan membantu kembali memulihkan imej kerajaan yang sudah tercalar.Ia tidak hanya kepada slogan semata-mata,namun tindakan bersepadu yang menjadi penanda aras dan penentu.Masyarakat juga perlulah memainkan peranan dengan menolak segala bentuk masalah integriti dan rasuah ini.Janganlah dipilih pemimpin-pemimpin yang terlibat rasuah ini kerana kita juga bisa menjadi penyumbang ke arah najis rasuah ini.Yang penting juga,rakyat janganlah terpedaya dengan rasuah-rasuah politik setiap kali apabila tibanya musim pilihanraya umum atau kecil kerana tugas kita adalah menyahut seruan memerangi jenayah rasuah ini.

Bersama Memerangi Jenayah Rasuah!!



No comments: