Saturday, March 12, 2011

MERAKYATKAN MAHASISWA





Sejarah hari ini membuktikan bahawa dunia ini diwarnai dengan perjuangan mahasiswa sejak turun-temurun.Dengan keazaman dan semangat yang dimiliki,mahasiswa bersama-sama masyarakat telah mencorakkan arus perkembangan negara.Sirah Nabawiyah menunjukkan peranan golongan-golongan muda seperti Al-Arqam Bin Abi Al-Arqam,Mus'ab Bin Umair dan Talhah Bin Ubaidullah yang setia bersama-sama Nabi Muhammad dalam memperjuangkan Islam.Kebangkitan orang-orang Muda seperti Syeikh Muhammad Abduh (Universiti Al-Azhar),Mao Tze Tung (China),dan Raden Anjeng Kartini (Indonesia) menyokong lagi keterangan bahawa mahasiswa yang sarat dengan ideologi mudanya bisa menguasai dan menakluki dunia pada hari ini.

Nama-nama yang disebutkan itu hanyalah secubit dari nama-nama tokoh besar mahasiswa yang bersama-sama masyarakat menggerakkan arus perkembangan rakyat.Kita tidak harus hanya mengagungkan zaman-zaman silam yang lepas tanpa memikirkan bagaimana mahu menggerakkan kembali masyarakat pada hari ini.Apatah lagi,kita ditegah sama sekali untuk menoktahkan perjuangan mahasiswa dengan mengagungkan nama-nama yang besar seperti yang disebutkan tadi.Darah mahasiswa dan orang muda yang mengalir deras dalam diri ini haruslah dibiarkan dan digunakan demi kepentingan masyarakat.Tuntasnya,mahasiswa pada hari ini adalah cerminan kepada masyarakat akan datang.Dan kitalah mahasiswa sebagai tulang-belakang kepada arus perubahan dan perkembangan masyarakat itu.




"Ya Allah,,jadikanlah kami ini lebih baik daripada apa yang mereka sangka,mereka sangka kami ini pandai maka biarlah kami ini pandai sungguh-sunguh,bahkan biar lebih lagi.Dan sebanyak mana cakap-cakap atau tuduhan mahupun sungutan yang disebut mengenai diri ini,kalau berlaku sungguh janganlah engkau ambil peduli wahai tuhan dan sebanyak mana kesilapan yang kami buat dan manusia-manusia tidak tahu,maka tolonglah ampunkan dosa-dosa kami itu.Sesungguhnya kami tiada daya upaya melainkan dengan rahmat dan kekusaanMu ya Allah"

Doa ini haruslah kita amalkan agar walaubagaimanapun kebijaksanaan yang dimiliki oleh kita mahasiswa tidak menyebabkan kita jadi takbur.Inilah kunci kejayaan ulama'-ulama' silam dalam menyebarkan ilmu mereka ikhlas kerana Allah.Sebagai mahasiswa yang sarat dengan ideologi yang segar dan bugar,masyarakat di luar sana menantikan bantuan dan bimbingan dari kita.Jauh dari raut wajah mereka mengharapkan kita meneruskan legasi perjuangan yang sedia ada.Tidak perlu untuk bercakap jauh,cukup dengan hanya membantu mereka dalam merawat anak-anak muda hari ini yang semakin melarat.Anak-anak muda di luar sana amat tenat dan memerlukan kita mahasiswa memimpin dan membimbing mereka pulang kembali kepada masyarakat.Barulah khidmat dan jasa mahasiswa pada hari ini tercatat dalam lipatan sejarah dan dikenang oleh dunia.

Lapangan masyarakat adalah dunia sebenar untuk kita belajar.Di kampus,kita hanya didedahkan dengan ilmu-ilmu bersifat teori semata-mata yang kadang-kadang sukar untuk kita buktikan.Nah,pembuktian sebenar adalah apabila kita turun ke lapangan masyarakat.Itulah medan belajar sebenar yang harus kita lalui.Dunia mahasiswa tidak hanya kampus dan dalam lingkungan sempit ini sahaja.Tidak ada tempat lain yang paling baik untuk kita belajar melainkan apabila kita pulang ke kampung dan tempat yang kita dibesarkan itu.Di situ,tempat terbaik untuk kita muhasabah kembali ilmu yang telah kita pelajari.Kalau kita masih kekok berhadapan dengan mereka,dengan masyarakat yang lain lebih-lebih lagi.Pulanglah berkhidmat untuk kampung sendiri walaupun hanyalah sekadar penjaga surau dan pendengar masalah rakyat.Mereka memerlukan kita mahasiswa.



Yang minat politiknya,boleh menggerakkan politik ilmu dan politik nilai dikalangan masyarakat.Yang minat berprogramnya,boleh malaksanakan program untuk mereka.Setiap daripada kita ada peranan dan kelebihan masing-masing.Jika kita tidak menggunakannya dengan baik,dunia akan kerugian darah-darah muda seperti kita.Tidak selamanya usia keemasan seperti ini akan kita miliki dan sedarlah ia akan meninggalkan kita juga.Masyarakat pula,tidak semua benda yang mereka faham dan tahu.Samalah keadaan itu dengan mahasiswa juga.Jadi,kalau yang tidak tahu bercampur dengan yang tahu,I.Allah ilmu yang kita miliki itu akan berkembang dan terus berkembang ke tempat yang sepatutnya.Mudah-mudahan,mahasiswa yang arif dengan perkembangan dunia sekarang boleh membantu masyarakat di luar sana.Zaman-zaman Hang Tuah,Pak Belalang,Hang Nadim sudah berlalu.Sekarang adalah zaman kita melakar sejarahnya pula.

Tinggalkanlah sementara dunia kampus itu.Turunlah walau sebentar ke dalam masyarakat.Baik sahabat-sahabat dari universiti tempatan mahupun luar negara,universiti kerajaan mahupun swasta,kita ada tanggungjawab yang besar di luar sana.Pergilah dan gaulilah dengan masyarakat.Kita akan tahu samaada serupa atau tidak dengan apa sahaja ilmu yang kita belajar.Adakah ilmu kita ini berpijak di bumi nyata atau ia hanya sekadar fantasi sahaja.Seperkara harus diingatkan,apabila kita sudah turun kepada masyarakat nanti,akan habislah duit dan masa sekejap, namun kita dapat belajar benda baru yang tidak wujud semasa kita berada di universiti mahupun di sekolah dahulu.




*Seruan bersama masyarakat.Daripada masyarakat kita datang,dan kepada masyarakat kita akan ditugaskan.


No comments: