Thursday, March 10, 2011

USAH MALU DAN TAKUT BERCAKAP AGAMA





Terlebih dahulu,saya mulakan tulisan kali ini dengan memohon maaf kepada sahabat-sahabat sekelian.Saya tiada niat mengecilkan hati mana-mana pihak apatah lagi menjatuhkan maruah mana-mana pihak.Anda semua adalah orang-orang yang hebat dalam masyarakat.Saya hanya tumpang bersahabat sahaja.Sebagai sahabat,wajib bagi saya membuat teguran.Dan ia tidak bermakna saya ini sempurna.Semoga dengan teguran-teguran seperti ini akan mengingatkan saya kembali bahawa ada peranan dan tugas yang besar buat saya.Bagi saya Islam itu amat indah.

Para nabi dan rasul dihantar kepada kita adalah untuk menyampaikan pesanan agama.Mereka membawa bersama kitab-kitab sebagai bukti bahawa Allah memimpin dan mewahyukan setiap perkarakepada mereka.Nabi muhammad juga diturunkan Al-Quran sebagai penyelamat kita semua.Kita tahu bahawa golongan yang terbaik di muka bumi ini adalah para nabi dan rasul kerana mereka adalah utusan Allah.Oleh kerana mengetahui besarnya kehebatan golongan ini,maka ada pula dikalangan kita yang mengaku diri sebagai nabi agar dipandang mulia oleh masyarakat.Seharusnya mereka sedar,mulianya nabi adalah kerana menjadi utusan Allah dan menyebarkan risalah agama.Maknanya,golongan agama yang seangkatan dengan baginda juga adalah mulia.Justeru,untuk menjadi mulia,cukuplah sekadar mereka menjadi pendakwah kepada agama dan kebenaran tanpa perlu mengaku diri itu nabi.




Ada dikalangan kita malu dan segan bila berbicara soal agama.Rasa diri mereka seolah-olah mundur dan ketinggalan zaman.Hatta,keadaan seperti ini berlaku kepada penuntut jurusan agama.Malunya mereka mahu mengaku "saya adalah pelajar bidang syariah,saya adalah pelajar pengajian Islam,saya adalah pelajar Usuluddin".Adakah mereka rasa hina dengan gelaran yang dipegang.Saya akui amat malu mempunyai kawan seperti ini.Firman Allah S.W.T di dalam Surah al-Ankabut 29:25 maksudnya :

"Dan Nabi Ibrahim berkata pula (kepada kaumnya) : Perbuatan kamu menyembah berbagai berhala,tidak menyembah Allah,hanyalah kerana menjaga hubungan kasih mesra di antara kamu masing-masing dalam kehidupan dunia ini ; kemudian pada hari kiamat kelak setengah kamu akan membantah setengahnya yang lain ; dan tempat kembali kamu ialah neraka, dan kamu tidak akan beroleh sesiapa pun yang dapat memberikan pertolongan (untuk melepaskan kamu daripadanya)".

Dalam ayat tadi,dapat difahami bahawa dakwah Nabi Ibrahim tidak diterima kerana masyarakat pada zaman itu menjaga hubungan sesama mereka dan dibimbangi mereka akan dibenci dan dipulaukan antara mereka.Mereka takut hubungan yang terbina atas dasar jahiliah akan terputus.Keadaan seperti ini saya kira berlaku juga pada zaman kita ini.Masyarakat takut berbicara soal Islam dan kebenaran kerana takut dianggap pemecah-belah perpaduan.Dangkalnya pemikiran manusia-manusia ini.Islam itu datang sebagai penyelamat dan pengukuh perpaduan.Tolong tunjukkan di mana ayat dalam Quran jika ada ayat yang apabila bercakap soal agama,maka ia boleh memecah-belahkan masyarakat.Anda semua golongan cendiakawan Islam.Tanggungjawab anda lebih besar dari kami yang hanya masyarakat biasa.Keluarkan kata-kata anda untuk Islam.Kami sedia menerima dan mengikutinya.

Tidak semua orang mengerti soal agama dan akhirat kecuali anda para cendiakawan Islam.Ingatkan kami semua pasal akhirat.Kami dahagakan cahaya-cahaya Islam.Sahabat-sahabat kami sudah ramai yang tersasar jauh dari jalan yang benar.Tugas anda semua adalah menasihati mereka semua agar kembali kepada Islam.Kami tidak minta perkara yang susah kecuali hanya berharap anda mengingatkan kami tentang akhirat sahaja.Hidup ini tidak terhenti setakat ini.Kita semua akan dibangkitkan kembali di akhirat nanti.Di sana,sudah pasti kami akan berhujah jika ditanya kenapa tidak ikut Islam,kami akan kata kerana ulama'-ulama'Mu menyembunyikan kebenaran daripada kami.Mereka hanya bersetuju dengan apa yang kami lakukan.Mereka menyokong kesalahan dan dosa kami.Ya Allah,kau azab mereka terlebih dahulu sebelum kami di azab.Itu sekiranya anda ulama' suk.Tapi,kalau anda ulama' yang benar,kami tumpang bahagia bersama anda di akhirat nanti.




Kalau kita ke sekolah,ada cikgu yang mengajar kita ABCD.Kalau kita di rumah,ada ibu yang medidik dan membimbing kita.Jadi,kalau kita ada masalah dalam soal agama,ada ulama' yang akan membimbing dan menasihati kita.Akur sahaja setiap pesanan mereka kerana mereka sudah tentu arif daripada kita.Kalau kita dengan cikgu di sekolah,mereka akan didik dan asuh kita sampai kita faham dan kenal abjad dan nombornya.Mereka tidak pernah kenal penat-lelah kerana tugas mereka adalah membimbing anak bangsa.Samalah dengan ulama' ini.Mereka akan terus-menerus mengajar dan membawa kita ke jalan akhirat.Kita tidak perlu membebel kenapa mereka ini menyibuk dengan urusan kita.Kerana mereka setia dengan ilmu mereka.Mereka tahu hukum-hakamnya kerana kitab ada di dada-dada mereka.

Berbalik kembali kepada akar pembincangan kita.Usahlah malu dan takut berbicara soal agama ini.Anda,saya dan sahabat semua adalah petugas-petugas agama Allah.Kita belajar agama mulanya dengan kenal Allah.Allah itu maha berkuasa.Jika kita malu dengan manusia,malulah lebih-lebih lagi dengan Allah.Allah tahu apa yang kita lakukan.Kita tidak boleh sekadar berdiam-diri dan menunggu orang datang bertanya kepada kita.Kita wajib keluar berdakwah dan menegur apa yang silap dengan kehidupan ini.Kita bukannya mahu menghukum tetapi hanya mahu mendidik dan membimbing masyarakat ke jalan yang sebenarnya.Jangan kita rendahkan keilmuan Islam demi kepentingan sempit diri.Usah jadi ustaz-ustaz seperti terompah kayu.Di mana ia dipijak,disitu dia akan mengikut.Kita ada maruah dan harga diri.Harga diri dan maruah kita hanyalah untuk Islam!!!



No comments: